Tik Tok Mentok


Tik Tok Mentok

Kak, ayo dong ajari Bunda main Tik Tok.”
“Ish,
Bunda! No.”
“Ih
coba bikin 1 yuk, tapi jangan yang susah ya.”
“Renegade?”
“Mmmm …
boleh deh. Susah tak?”
“I teach you.”
“Then later can I upload the video?”
“Ih,
Bunda! No shame!”
“Hahaha! Satu saja … boleh ya? Ya?”

Begitu rayuan maut saya ketika membuat video Tik Tok pertama kali dulu. Tentu saja setelah mereka akhirnya menyetujui keinginan saya mengunduh videonya dengan syarat, mereka akan menutup wajahnya dengan masker. Hahaha!

Saya tentu saja dengan kepercayaan diri super tinggi menolak memakai masker seperti mereka. Walaupun gerakan saya pun … entahlah. Susah ternyata! Saya ibarat sedang berlari mengelilingi lapangan bola karena keringat mengucur deras ketika sedang berlatih gerakannya. Phew!

Generasi Tik Tok rasanya tidak bisa saya sematkan pada anak-anak itu. Mereka ternyata malu berjoget-joget di depan kamera apalagi kemudian ditonton banyak orang. Entah kenapa saya merasa lega. Bukan karena aplikasi ini kurang sukses merasuki jiwa anak-anak di rumah, tapi lebih karena bersyukur mereka masih memiliki rasa segan dan malu. Jadi rasanya saya tidak perlu terlalu banyak melarang ini itu.

Sebagai ibu di jaman milenial ini, saya memang selalu membuka diri dengan kemajuan teknologi. Termasuk segala aplikasi hits di jaman ini. Kadang kami berdiskusi tentang segala hal yang sedang santer diberitakan. Termasuk juga Tik Tok dengan segala kelucuan dan kehebohannya.

Saya mengajak anak-anak untuk berpikir terbuka. Jika mereka memang tidak suka, cukup jadi penikmat saja. Satu saja pesan saya, tidak perlu mencibir atau menghina mereka yang berbeda karena menyukai aplikasi ini. Mari kita hanya melihat segala kelucuan yang ada.

Selama ini saya hanya menemukan beberapa video yang memang mampu mengundang gelak tawa, dan sebagian sukses membuat mulut menganga dengan keajaibannya. Terus terang bukan mudah membuat video seperti tik tok ini. Paling tidak saya sudah pernah mencoba satu kali dan mungkin tidak akan pernah lagi. Sudah mentok … gagalnya. Hahaha!

Jadi, pilihannya adalah menjadi pemain atau sekedar penikmat. Tak ingin melihat sama sekali? Boleh juga. Karena saya pribadi rasanya juga tidak punya nyali untuk membuat video sendiri dan akhirnya bersama anak-anak, lebih memilih untuk menjadi penikmat saja.

We are all different, so don’t judge.
Understand instead.

Love, Rere.

Bila Tak Ada Lagi Esok (Untukmu, Anakku)


Bila Tak Ada Lagi Esok
(Untukmu, Anakku)

Hidup
Sesungguhnya sebuah misteri
Serba rahasia dan sangat tertutup
Tak ada seorang pun tahu ujung cerita ini

Hidup
Akan seperti apa kita semua akhiri?
Serba samar dan sayup
Entah bagaimana akhir masing-masing kisah ini

Hidup
Sesungguhnya mengerikan untukku
Penuh dengan aroma semu
Dalam langkah yang serba ujian melulu

Hidup
Tiba-tiba bisa direnggut oleh-Nya, Sang Empunya
Kita ini lalu bisa apa?
Hanya mampu pasrah tertelungkup kelu

Hidup
Mengajarkanku banyak hal baru
Tentang arti bergaul juga berseteru
Kuncinya ada pada dirimu
Mau ikut atau segera berlalu

Hidup
Yang terlewati dengan banyak ujian dan pelajaran
Memberiku banyak peringatan
Tentang segala yang tersurat, tersirat, juga tersiar
Penuh godaan yang erat mencengkeram

Hidup
Bagaimana kelak akan kita akhiri?
Penuh doa pada semua atau semata caci maki?
Yang hingga akhir tercurah dari lisan hingga jari
Ngeri

Nak, hidup ini bukan kekal
Serba singkat bahkan hanya sekedip mata saja
Jika IA berkehendak, kita bisa apa?
Tiba-tiba segala kenikmatan musnah di hadapan
Tanpa bisa protes maupun banyak tuntutan

Nak, di tanganmu pena dan penghapus itu tergenggam
Bagaimana caramu mengisi putihnya setiap lembaran
Mungkin sesekali butuh menghapus lisan dan tulisan
Karena dosa dan kesalahan sejatinya berjalan beriringan
Hanya butuh luasnya hati untuk menyadari kesalahan

Nak, kejahatan tak perlu berbalas yang sama
Singkatnya hidup, jalani saja dengan kedamaian
Sebelum terlambat sadar dan semua terenggut tanpa peringatan
Doakan saja mereka yang memancing amarah dan kesedihan
Mungkin suatu saat dari mereka kau dapat pertolongan
Jika bukan perlakuan, mungkin doa yang menyelamatkan

Nak, ketika esok tak ada lagi di hadapan
Berharap lah matamu terpejam dalam kenyamanan
Karena tak ada hati yang tersakiti atau jiwa yang merintih perih
Memintamu untuk menjahit setiap sisi yang tanpa sadar kau iris

Nak, mulailah memahat setiap sisi kehidupan dengan ukiran indah
Menulis setiap laku dan lakon dengan sebaik-baiknya
Karena hidup tak selalu berujung megah

Bila tak ada lagi esok untukmu melangkah

Love, Rere