THE FIRST TIME


THE FIRST TIME

Bersepeda, yang dulu begitu kuakrabi ketika di bangku sekolah, nyatanya menjadi sesuatu yang asing setelah beranjak dewasa.

Tangan gemetar, kaki keram, hingga berujung nyusruk di Pulau Ubin dengan luka di sepanjang paha dan lutut. Bahkan sempat mencium pohon, yang berdiri tegak tak bersalah, di pinggiran pantai East Coast. Payah!

Namun melihat teman-teman bersepeda keliling Singapura, rasanya ngiler juga. Akhirnya dua sepeda lipat bertengger manis di dalam mobil, yang sekarang lebih mirip gudang.

Penuh semangat, mulai mengayuh pedalnya pelan-pelan. Bertahan meski badan rasanya tak karuan. Pinggang, punggung, bokong, semua kesakitan. Daerah sepanjang East Coast menjadi sasaran. Sekaligus mengajarkan si bungsu bersepeda biar fun.

Hari ini pergi ke Ulu Sembawang nun jauh di sana pun dilakukan. Serunya lagi, harus bersepeda di jalanan. Meski tegang dan stress luar biasa, tetap mengayuh sambil ngos-ngosan.

There’s always the first time for everyone, kan?

Finally, bersepeda done, pergi ke jalan raya done. Tinggal menunggu keberanian melakukan perjalanan mengelilingi Singapura, yang masih butuh sejuta bekal dan kenekatan. Nantilah suatu hari … kalau nekat ini makin menjadi. 🤣

Love,
Rere

MACRAME ON SANDAL


MACRAME ON SANDAL

Leigh Wedges dari brand Crocs ini adalah sahabat saya ke sana kemari. Sandal berbahan plastik dengan hak model wedges ini sudah cocok dengan kaki. Saking cintanya, sampai punya beberapa pasang dengan warna berbeda sesuai tas yang dipakai sehari-hari. Gitu itu kalau sudah ketemu alas kaki yang nyaman, tak pernah ingin berganti model, kan?

Kalian sama enggak?

Nah, bayangkan ketika salah satu sandal kesayangan itu, kecemplung kubangan air berisi lumpur. Eh, bukan itu saja yang bikin hancur. Strapnya pun ikutan lepas! Ajur!

Kalau di Depok pasti saya sudah keplok-keplok memanggil bapak sol sepatu yang selalu mangkal depan rumah ibu. Di sini? Biayanya, tinggal ditambah sedikit saja, bisa buat beli sandal baru. Huhuhu!

Akhirnya, mengutak-atiknya jadi pilihan. Memakai tehnik macrame dengan tali kur berukuran kecil berwarna khaki, jadi tujuan.

Tadaaa … sandal buluk akhirnya jadi seperti baru. Lumayan daripada lumanyun. Ayok, kita halan-halan, Cuy!

Love, Rere

Hair Cut DIY


Hair Cut DIY

Dulu … saya paling rajin pergi ke salon.

Luluran, creambath, meni pedi, gunting rambut bahkan hampir tiap bulan. Rambut saya memang cepat sekali panjang, dan saya bosenan. Gonta ganti model, warna, begitu saja.

Sejak memutuskan berhijab, dan tinggal di negara “mahal” ini, saya jadi malas masuk ke salon. Bayangkan saja, saya … (eh suami ding) pernah merogoh kocek hingga $400 hanya karena ingin melihat sang istri dirawat rambutnya. Ya, saya memang mengalami kerontokan parah setelah melahirkan si bungsu.

Empat jeti lebih buat treatment dan gunting rambut itu, sudah cukup membuat saya makjegagig, lalu kapok masuk salon di pusat perbelanjaan besar.

Pernah juga saya masuk salon biasa, yang sekali gunting rambut cuma butuh $10-$12 tergantung panjangnya rambut. Tapi, keesokan harinya, setelah keramas lalu tidak diblow, saya terlihat seperti Dora The Explorer ukuran XL. Bangbayik!

Setelah itu saya memutuskan untuk menggunting rambut sendiri. Termasuk rambut anak-anak, dan suami. Hanya saja sekarang mulai malas, dan memasrahkan urusan gunting rambut Rayyan pada sebuah salon Korea. Cepet, murah, saya juga tak perlu encok karena harus bongkok-bongkok. Sementara dua gadis sedang suka memanjangkan rambut dan menolak ke salon, karena takut saya memangkas habis rambut mereka.

Nah, apa saja yang harus disiapkan untuk proses DIY gunting rambut?

  1. Hair clipper. Sebenarnya saya membeli alat ini untuk mencukur rambut suami. Tapi untuk potongan pendek seperti pixie cut, alat ini sangat membantu menggunting bagian belakang. Saya memakai nomor 12mm biar tidak jadi botak. Pastikan alat sudah charged supaya tidak berhenti di tengah jalan, dan rambut jadi seperti terasering persawahan.
  2. Gunting. Pakailah gunting yang khusus untuk rambut, bukan gunting kain atau kertas. Investasi juga dengan membeli gunting zig zag khusus rambut. Fungsinya, untuk membuat potongan terlihat alami, enggak kaku seperti dicetak dengan sebuah mangkok bakso.
  3. Lokasi. Saya lebih suka mengeksekusi rambut di dalam toilet. Kenapa? Karena ada cermin besar di sana. Biasanya juga minta bantuan suami untuk memegang sebuah cermin berukuran sedang, agar saya bisa melihat bentuk bagian belakang. Kalau enggak juga bisa, asal pakai hair clipper dengan ukuran blade tertentu yang sudah dipasang. Jangan lupa untuk meletakkan beberapa lembar koran sebagai alas, biar lebih mudah membersihkan sisa guntingan.

Nah, sekarang bagaimana caranya?

  1. Belah rambut jadi tiga bagian. Bawah, tengah, atas hingga ke poni.
  2. Gunting bagian bawah dengan hair clipper ukuran terbesar. Selalu mulai dengan blade ukuran besar, ya. Biar tidak menyesal kalau terlanjur pitak sebagian.
  3. Kemudian lanjut bagian tengah. Pakai sisir saja, mengikuti panjang rambut yang sudah dicukur tadi. Tarik ke arah atas lalu gunting biar terbentuk layer.
  4. Ikat bagian atas hingga poni ke arah depan hidung, lalu gunting. Potongan akan langsung terbentuk menjadi bob nungging.
  5. Cek lagi dan betulkan dengan gunting zig zag, bagian-bagian yang tidak rata. Kemudian keramas, keringkan dengan hair dryer, lalu cek panjang pendek rambut. Biasanya bagian yang masih terlalu panjang akan kelihatan, hingga bisa diperbaiki lagi.

Voila! Gunting rambut DIY beres! Beruntung suami juga tidak melarang saya gunting rambut pendek, meski ia suka melihat sang istri dengan rambut panjang. Ia lebih kasihan melihat rambut saya yang rontok hingga bertebaran di mana-mana.

Satu saja tips dari saya. Gunting rambut hanya ketika mood sedang dalam keadaan bagus dan punya cukup waktu. Jika tidak, lebih baik datang ke salon saja. Daripada nanti nangis bombay melihat rambut pitak sana-sini, atau bak terasering di Panyaweuyan. Jangan juga berharap potongan rambut akan sesempurna hasil guntingan para kapster di salon, ya.

… but beauty lies in the imperfections.

Selamat mencoba!
Love, Rere

(Photo credit: hadviser.com)

D.I.Y FASHION


D.I.Y FASHION

Hmm … D.I.Y?

Yes! Do It Yourself.

Siapa bilang untuk jadi fashionable butuh modal besar?
Siapa bilang untuk jadi fashionista butuh branded stuffs atau designer clothes?

Be your own design artist, Gengs!

Buka lemari, cari baju yang sudah kekecilan, atau malah kebesaran, atau yang sudah tidak terpakai karena sesuatu hal.

Cari inspirasi dari internet yang bejibun dibagi, buka Pinterest untuk ide seru, dan cari video tutorial yang kamu mau.

Saya memang bukan penjahit betulan, karena hanya belajar secara otodidak. Menjahit baju baru nyatanya memang kurang menarik hati saya. Mendhedeldhuwel baju lama yang dijadikan baru rasanya lebih menarik kalbu. Caelah!

Apa saja D.I.Y Fashion yang pernah saya buat? Semoga menjadi inspirasi ya, Gengs!

Yuk, buka lemarimu dan bikin sesuatu yang lama jadi baru!

Love,
Rere & SewAdorableYou!

PS: Ini hanya sebagian kecil hasil oprekan tangan saya mendhedeldhuwel baju lama. Ada beberapa baju yang kemudian berubah bentuk menjadi tas bertali, atau lunch bag tempat anak-anak menyimpan kotak makan.

Menulis Biar Manis


Menulis Biar Manis

Menulis bagi saya adalah sebuah terapi. Terapi dari kebiasaan ngomong sendiri. Menulis ternyata mampu membuat saya melupakan segala penat dan susah di hati. Meski kerap mengalami buntu hingga sering ingin berhenti, namun belajar dan membuka hati, adalah salah satu cara saya menghindari.

Sehari Bisa Menulis Buku adalah salah satu ruang ilmu yang saya tunggu-tunggu. Ibarat sebuah gelas yang kosong dan ingin saya isi dengan sesuatu yang manis. Maka belajar dan belajar lagi adalah kunci agar tak lagi meringis karena kebuntuan menulis.

Nubar Area Luar Negeri baru saja mengadakan sebuah pelatihan menulis bersama duo founder Rumedia Grup, pekan lalu. Apa saja yang kami dapat hari itu?

Pelatihan ini dimulai dengan pengetahuan tentang kinerja otak, sebagai karunia yang diberikan Tuhan kepada manusia. Manusia yang diciptakan berbakat dan punya potensi. Namun tentu saja jika tidak terus dilatih, maka kedua anugerah itu tidak akan muncul dengan optimal.

Penulis harus punya modal, untuk memperkaya isi tulisan. Lima modal itu adalah banyak membaca, rajin bersilaturahmi, melakukan banyak penjelajahan lokasi lewat perjalanan wisata, rajin mengikat ide yang datang, dan memiliki sudut pandang yang berbeda.

Seringkali kita terjebak pada banyak mitos seputar menulis. Di antaranya, menulis itu membutuhkan mood hingga kerap membuat termangu manakala sang mood tak kunjung datang. Tidak punya ide untuk dijadikan bahan menulis, padahal ini hanya persoalan peluang yang tidak segera diambil sebagai kesempatan. Ah, aku bukan seorang puitis hingga tak bisa menulis dengan bahasa yang indah dan manis. Hey, menulis adalah tentang menyajikan sebuah gagasan yang bisa diambil sebagai pelajaran. Maka menulis tak perlu harus puitis, yang penting kaidah dan tata bahasanya tersusun manis. Mitos paling dahsyat adalah pemikiran bahwa, aku tak berbakat menulis. Manis, manusia diciptakan Sang Kuasa dengan beragam bakat dan potensi diri. Namun semua tidak akan muncul manakala kelebihan itu tidak dilatih dan terus digali.

Kami kemudian diajarkan untuk membuat sebuah outline penulisan cerita pendek, yang bertujuan untuk mengikat ide dan gagasan. Dimulai dengan menentukan tokoh, yang sebaiknya dibatasi maksimal hanya lima karakter saja dalam sebuah cerpen. Kemudian setting tempat, yang tidak perlu terlalu banyak disajikan. Cukup maksimal dua saja agar tidak membingungkan. Setting suasana juga pegang peranan. Apakah cerita menghadirkan suasana yang muram atau terang, tentang bahagia atau kesedihan. Penempatan plot twist atau gimmick pada akhir cerita, juga menambah bumbu sebuah bacaan. Baik pada plot dengan akhir tertutup atau terbuka.

Pelatihan itu juga mengajarkan kami beberapa tips jitu penulisan cerpen. Seperti pemilihan tema yang sesuai kemampuan, kemudian memilih jumlah, nama, sifat, dan peran masing-masing tokoh dalam cerita. Penentuan alur baik maju, mundur, atau campuran, juga setting tempat, waktu, dan suasana. Sudut pandang memegang peranan penting dalam sebuah cerita agar tidak membuat pembaca kebingungan. Kehadiran konflik yang membuat sebuah kisah menarik, juga harus jelas ditelisik. Terakhir, menentukan sebuah judul yang mantul alias mantap betul.

Setelah semua data dan outline didapat, selanjutnya adalah mulai dengan kalimat pembuka. Sebuah cerita bisa dibuka dengan narasi atau deskripsi, bisa juga diawali dengan percakapan atau dialog yang mengundang penasaran. Tentunya juga menentukan akhir atau ending cerita yang menawan. Pilihannya bisa tertutup hingga jelas akhir ceritanya, atau terbuka untuk membiarkan pembaca menentukan pilihan.

Pelatihan diakhiri dengan anjuran agar percaya diri menjadi sorang penulis. Dengan cara, branding diri melalui nama pena dan motivasi bahwa kita semua bisa. Jangan biarkan hambatan yang muncul di tengah jalan, menjadi batu sandungan hingga membuat sebuah tulisan tak berujung diwujudkan.

Ingatlah lima resep dasar untuk penulis berikut ini.

  1. Abaikan teori, mulailah dengan menulis apapun yang terpikirkan, bagaimana pun jenisnya. Segera membuat kerangka untuk menuangkan ide dan gagasan dalam bentuk tulisan.
  2. Terus berlatih, tanpa kenal berhenti. Bisa dimulai dengan membuat catatan harian atau menulis di platform sosial media setiap saat.
  3. Jika mengalami kebuntuan, berhentilah sejenak. Namun tak berhenti untuk menyimpan ide yang melintas dalam sebuah buku catatan.
  4. Menulislah segala hal yang memang kita kuasai dengan baik. Jika ingin mencoba hal lain, punyai referensi yang memadai sebagai modal penulisan.
  5. Abaikan gaya menulis terutama keinginan untuk menjadi seperti penulis lain. Miliki gayamu sendiri yang unik untuk menghadirkan jati diri yang asik.

Jadi, ingin jadi penulis? Mulailah dari sekarang dan buat semua orang meringis atau menangis, membaca luahan rasamu dalam sebuah tulisan yang manis.

Love, ReRe

Sumber: Pelatihan SBMB Rumedia Grup Bersama Ilham Alfafa dan DeeJay Supriyanto

Ilustrasi: Canva Apps

FAITH


FAITH

Semalam saya bermimpi membuka jendela di pagi hari.
Lalu melihat pemandangan gunung yang tinggi.
Udara yang segar, dengan hembus angin yang membuat tubuh bergetar.
Aroma pinus memanjakan hidung, membuat hati sendu menjadi hidup.

Apa daya ketika sadar, hanya nampak bangunan apartemen berjajar.
Bukan tak bersyukur meski jadi tepekur.
Hidup toh harus terus meluncur jika tak ingin jiwa menjadi hancur.

Be happy, Self. This shall pass.

Love,
Rere

LOVE YOURSELF


LOVE YOURSELF

Hai, Cantik!

Hari ini saya ingin berbagi tentang apa yang saya alami dalam enam tahun belakangan ini.

Haid saya berhenti enam tahun lalu, ketika menghadapi sebuah masalah yang lumayan melelahkan. Lahir dan batin.

Hidup sendiri sudah saya jalani sejak menginjak bangku kuliah di kampus biru tercinta. Kemudian bekerja di Jeddah, dan sekarang beranak 3 di Singapura. Jalan berliku tentu ada dan banyak sekali saya lalui. Namun persoalan dengan sebagian orang beberapa tahun silam, akibat salah persepsi, menjadi puncak kesabaran.

Saya depresi dan stress berat, apalagi hanya punya suami sebagai orang terdekat. I’m alone. Sendiri menghadapi semua hal dengan sisa kekuatan. Berusaha menyelesaikan secara langsung dengan menghadapi orang per orang, nyatanya blood is thicker than water. Cul de sac. Jalan saya buntu.

Lelah batin membawa saya pada perubahan tubuh. Saya berhenti menstruasi, padahal secara tanda pada badan, tidak ada symptom menopause dini. Awalnya saya makin stress, karena takut ada sesuatu yang serius terjadi. Kemudian saya menemui seorang gynae untuk memeriksakan diri.

Alhamdulillah. Tubuh saya hanya bereaksi karena terlalu depresi. Hingga dinding rahim menipis dan berakibat berhentinya menstruasi. Meski awalnya tak menerima kenyataan dan takut, namun saya bertekad harus terus maju menghadapi. Senyum lebar akhirnya terkembang dan berucap, terima kasih, Gusti. Saya jadi tak perlu repot pakai kontrasepsi lagi.

Apa yang bisa dipelajari dari cerita ini? Bagaimana saya bisa terlihat tenang? Di mata kebanyakan, bahkan nampak tak menyimpan dendam atau pernah melewati masalah berat. 😉

Cintai dirimu sendiri. Loving yourself is not selfish. Jauhi segala hal yang membuat nyeri. Jika harus berkonflik, hadapi dengan berani dan langsung melakukan komunikasi. Tak perlu sekuat tenaga menghindari, karena ia yang sejatinya memunculkan kekuatan diri.

Lalu accept then let go. Setelah menerima, biarkan ia pergi. Cukup disimpan di sudut hati untuk dilihat jika butuh kekuatan diri lagi. Pat yourself in the back dan bilang, “You did a great job, Self!”

Jangan lupa untuk selalu membuka hati pada segala nasihat atau pengingat yang datang dari sekitar. Legowo dan sumarah. Jalanmu pasti indah.

Have a great weekend, and always love yourself!

Love,
Rere

Learn & Relearn


Learn & Relearn

Vajra Series kali ini adalah hasil belajar pada seorang crafter yang menjadi “guru” tempat saya belajar dari jauh. Ya, saya memang senang belajar dan kembali belajar.

Sang guru itu … saya mengagumi semua karyanya. Namun lebih kagum lagi pada caranya menyebarkan ilmu tanpa pandang bulu.

Guru, di mata saya, adalah pekerjaan yang begitu mulia. Bahkan saya, yang terkenal tidak sabaran ini pun, sebenarnya memiliki sedikit obsesi untuk menjadi seorang pengajar.

Rasanya bahagia sekali ketika ada orang yang mendapat ilmu dari diri ini. Apalagi ketika ilmu itu mampu menjadi pijakan batu, untuknya melangkah maju. Di situ rasanya ada kepuasan yang tak terganti meski dengan apapun. Terutama … rasa bangga ketika melihatnya sukses karena berani maju.

Inilah hasil belajar saya dari sang “guru”, yang ilmunya saya adopsi dalam berbagai bentuk, menggunakan kristal batu.

Thank you, You!
Love,
Rere

BELIEVE


BELIEVE

“I feel really stressed out, Bunda. Express is hard. School is hard. I get headaches and I’m super sleepy even sometimes after sleeping around 10. I’m not sure how much longer I can cope with it … I’m sorry, Bunda. I’ll try harder.”

Begitu sebagian dari pesan singkat yang saya terima kemarin. Lana, putri kedua saya mengirimkannya di sela masa istirahat sebelum kegiatan ekskulnya dimulai. Pesan singkat tak singkat, yang cukup membuat saya mundur untuk berpikir.

Saya menelaah kata demi kata yang dikirimkannya itu. Berpikir ulang apakah tepat keputusan saya mendorongnya mengambil tawaran untuk masuk kelas akselerasi, atau express stream namanya di sini. Ia juga mengeluh bahwa pada saat yang bersamaan dengan musim ujian di sekolah, madrasah tempatnya belajar agama juga mengadakan ujian.

Saya merasa ia hanya takut menghadapinya. Ia takut gagal. Apalagi setelah 1 mata pelajarannya di sekolah, mendapat nilai yang tidak sesuai harapan. Padahal ia merasa mampu.

Ia lalu bertanya apakah ia bisa belajar pada saya saja tentang Islam, hingga tak perlu datang dan belajar di kelas madrasah. Hmm … ilmu saya sangat tak cukup untuk membekalinya dengan pengetahuan tentang agama. Saya pun masih terus belajar. Itu sebabnya saya mengirimnya belajar ke madrasah, dengan harapan ilmu yang mereka dapat bisa menjadi pegangan dalam hidup kelak.

Sepulangnya dari sekolah, kami mulai berbicara dari hati ke hati. Setelah mendapat banyak pencerahan dari sang ayah, tiba giliran saya berbicara padanya. Sebelum mulai, saya memeluknya dan berkata betapa bangganya kami semua pada segala pencapaiannya di sekolah selama ini.

Sambil mengusap lembut kepalanya, saya mengatakan bahwa saya paham ketakutannya menghadapi ujian. Ia takut karena memang tidak mempersiapkan diri dengan baik, hingga tak punya kepercayaan diri yang cukup. Namun hidup sejatinya berisi penuh ujian, Nak. Jika satu ujian saja membuatmu mundur bahkan sebelum mencoba, bagaimana kamu akan menjalani hidup kelak? Hidup yang pasti akan semakin tidak mudah.

Gagal itu biasa, yang tidak biasa adalah tidak pernah gagal … karena tidak pernah berani mencoba.

Saya mengajaknya untuk mengurai masalah dan mencoba fokus satu per satu untuk menyelesaikan dengan segala kemampuan. Ia saya ajarkan untuk percaya pada kemampuan dirinya sendiri.

If you think you can, you will. If you think you can’t, you won’t.

Ingat, Nak. Ujian itu harus ada, untuk melihat batas kemampuan kita. Kemampuan yang kita dapat melalui proses belajar yang tanpa henti, hingga kelak tiba di ujung hari. Belajar yang harus membuat kita semakin merunduk, bukan mendongak pongah. Bak ilmu padi yang kerap menjadi nasihat.

Jangan mundur menghadapi ujian yang ada di depanmu. Maju dengan berani, percaya pada diri sendiri. Bekali diri, dan jangan pernah menyerah meski hanya sekali.

Pembicaraan pun kami tutup dengan pelukan hangat serta janji, bahwa ia akan mencoba lebih keras menghadapi semua ujian di hadapan. Kerjakan satu per satu, jangan menumpuknya dan hanya pergi berlalu. Selesaikan tugasmu, manfaatkan setiap detik hidupmu.

If you believe in yourself, anything is possible.

Love,
Rere

Hey, You!


Hey, You!

Kamu … sudah selesai belum dengan dirimu utuh?
Kamu … sudah selesai belum berdamai dengan kemarahan yang terpendam?
Kamu … sudah selesai belum dengan proses menerima segala kelemahan, tanpa berusaha sekuat tenaga untuk kelihatan kuat?

Kalau belum, berdamai dulu dengan dirimu, deh.
Hingga tak perlu selalu menanggapi banyak hal dengan amarah.
Hingga tak perlu menjadi “sour” seperti jeruk kecut atau kaku bak kanebo kering pada orang lain.
Hingga tak perlu melihat banyak hal dengan hati penuh prasangka.

Kamu … coba peluk dirimu sendiri dulu.
Kamu … coba bilang, “Aku mengerti kemarahan dan kesedihanku. Aku menerima dan akan menghadapi segala rasanya, tanpa harus repot berlari untuk menghindar.”

Kalau sudah, welcome back!

Love,
Rere