TTM Yang Manis


TTM Yang Manis

Sudah ada yang nonton “Teman Tapi Menikah” 1 dan 2?

Film yang diangkat dari buku milik Ayudia Bing Slamet dan Ditto Percussion ini buat saya lumayan menghibur. Bagian 1 menceritakan bagaimana mereka bertemu di bangku SMA dan bertahun-tahun berada di friendzone hingga menyadari ternyata ada cinta di sana. Hmm … berapa banyak sih dari kita yang berawal dari teman sekolah lalu berakhir menjadi pasangan hidup karena menikah?

Well, walau harus saya akui cerita film ini sebenarnya biasa saja. Namun tanpa diduga, sequelnya ternyata lumayan menyentuh, hingga saya sempat meneteskan airmata. Ya, di bagian ke-2 film ini, Ayu dan Ditto akhirnya menikah. Namun tak seindah ketika bersahabat, konflik di antara mereka justru muncul ketika Ayu mulai berbadan dua.

Bagian ini saya tonton bersama suami, lalu kami sedikit flashback mengenang masa-masa ketika saya hamil pertama kali dulu. Tiga kehamilan yang masing-masing membawa cerita berbeda. Beruntung saya tidak mengalami perubahan yang terlalu parah seperti Ayu yang menjadi sangat emosional, hingga sempat membuat Ditto kelabakan.

Perubahan emosi Ayu semakin menjadi setiap kali ia bertemu dengan para sahabat yang masih lajang. Tubuh langsing, dandanan cantik, sepatu berhak tinggi yang tidak lagi dimiliki Ayu, membuatnya kehilangan kepercayaan diri di hadapan mereka.

“Nikmati masa-masa single lo karena itu enggak bakal balik lagi. Maksimalin. Main, kerja, jalan-jalan, jatuh cinta, karena kalau badan lo udah kayak gue nih, gerak aja usaha. Kalian bisa lihat kaki gue kan? Gue udah berbulan-bulan enggak bisa lihat,” ucapnya dengan sedih di hadapan para sahabatnya yang masih lajang.

Ayu … memang masih muda ketika menyadari telah berbadan dua pasca menikah. Padahal ia bermimpi ingin keliling dunia berdua Ditto dan sempat merasa kehamilannya menjadi penghalang.

Hehe. Yu, saya dulu juga begitu. Bulan madu berdua saja bahkan tak sempat kami lakukan. Keburu hamil, lalu hamil lagi, lalu hamil lagi. Tubuh yang sebelumnya cantik dan langsing jadi membengkak, lalu susut, lalu bengkak lagi, susut lagi, bengkak lagi, susut dikit … dikiiit sekali hingga hari ini, dan tak bisa kembali langsing seperti ketika masa muda.

Saya juga sempat merasa tidak percaya diri bertemu teman-teman kerja dulu. Melihat betapa chic dan cantiknya mereka, sementara saya kesana-kemari membawa gembolan dengan baju longgar dan muka pucat tanpa polesan make up. Kalau tidak sedang hamil, gembolan saya berubah menjadi botol susu, popok, dan segala printilan bayi.

Ah, sungguh masa-masa peralihan yang tidak mudah. Berubah dari lajang menjadi calon ibu, mengganti semua hal tentang aku menjadi tentangmu, kamu, dan kamu.

Namun sembilan bulan kesakitan itu nyatanya berbuah cinta hingga seumur hidup. Dengan tambahan gurat pelangi di setiap sudut. Dunia juga jadi lebih berwarna tak lagi pucat, indah tak lagi gundah, seru tak lagi beku.

Terima kasih untuk-Mu yang sudah menyempurnakan hidup ini dengan lika-liku, meski tak mudah tapi tetap indah. Seindah kisah Ayu dan Ditto yang menutup cerita dengan manis. Semanis senyum sang bayi, Dia Sekala Bumi.

Love, Rere

Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini


Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini

Film yang diangkat dari novel karya Marcela FP ini sukses membuat saya menangis (lagi). Iyaaaa saya memang gembeng kelas berat.

Ceritanya adalah tentang keluarga dan arti kebahagiaan. Kebahagiaan yang nyatanya semu bagi semua. Kebahagiaan yang dipaksakan karena sang ayah tidak ingin ada airmata di dalam keluarganya. Sang ayah yang tumbuh dewasa sebatang kara dan ketika dirinya mulai merasakan bahagia, ia takut untuk kehilangan sang rasa.

Rasa takut yang ditutupinya dengan berbohong mengenai kematian salah satu anak kembarnya. Kebohongan yang ditutupi selama puluhan tahun sehingga memaksa sang istri untuk berusaha tegar dan tidak mengeluarkan airmata. Kenyataan yang juga disembunyikan dari anak-anaknya agar mereka tidak tahu apa arti kesedihan.

Sang ayah kemudian menjadi kepala rumah tangga yang over protective. Ia tidak ingin anak-anak dan istrinya mengalami kesakitan. Hingga mereka tumbuh menjadi orang dewasa yang tidak mampu mengungkapkan isi hati, perasaan, karena tidak pernah mengalami rasa sakit atau kekecewaan. Rasa yang terus dianggap tidak ada ketika muncul. Seperti robot dengan tombol on dan off untuk mengendalikan semua bentuk rasa.

Angkasa, si sulung, yang sejak kecil dipaksa menerima beban tanggung jawab menjaga kedua adiknya justru tumbuh menjadi lelaki yang plin plan. Karena baginya bahagia itu adalah ketika ia mampu menjaga seisi rumah dengan seksama. Hingga memutuskan untuk membahagiakan dirinya sendiri pun ia tak bisa.

Aurora si anak tengah, tumbuh menjadi wanita yang merasa dirinya tidak pernah dianggap. Karena melihat sang ayah dan seisi rumah hanya peduli pada sang adik bungsu. Perhatian berlebihan dari sang ayah yang ternyata berlatar belakang cerita penuh duka.

Awan, si bungsu, yang tumbuh dewasa tanpa pernah merasakan kesulitan dalam hidup. Semua serba ada dan sudah diatur. Sudut pandangnya berubah ketika ia bertemu Kale kemudian merasakan kekecewaan.

Ajeng, sang ibu, yang mengalami kesedihan luar biasa karena tidak pernah sempat melihat bayi kembarnya yang meninggal dunia. Ia bahkan juga mengalami trauma sehingga tidak mampu membawa kendaraan setelah melihat kecelakaan yang hampir merenggut nyawa Awan.

Banyak pergulatan emosi terjadi kemudian, yang menyebabkan mereka harus mengakui bahwa sebenarnya mereka rapuh. Mereka sedih. Komunikasi memang menjadi inti masalah dalam cerita ini. They look okay, but they’re not dan tidak ada yang mau mengakui karena berpikir bahwa ada kebahagiaan orang lain yang ditentukan dan menjadi tanggung jawab mereka. Hingga mereka lupa untuk mencari kebahagiaan mereka sendiri.

Menonton film ini membuat saya ingin memeluk erat ketiga anak dan suami di rumah. Bersyukur selama ini saya membiasakan anak-anak untuk mengungkapkan isi hati dengan bebas. Jika merasa marah, marahlah dengan sewajarnya. Jika bersedih, menangislah sepuasnya. Tidak perlu menutupi apa yang ada di dalam hati.

Be true to yourself.

Saya juga membiarkan anak-anak mengalami kekecewaan dan rasa sakit. Untuk kemudian mengambil pelajaran dan kekuatan di balik semua kegagalan.

It’s okay not to be okay.

Tidak perlu bersembunyi dari rasa sakit dan kecewa itu. Hadapi saja, ungkapkan, lalu nikmati dengan segenap rasa. Karena itu semua yang akan menjadikan kita bisa berdiri tegak hingga di akhir masa.

Well, parenthood is never easy. Pada akhirnya bahagia itu adalah kemampuan untuk menerima kenyataan, kemampuan untuk mengungkapkan perasaan, dan itu yang akan mempererat hubungan antar individu dalam keluarga.

Love, R

Sumber foto: Wikipedia

#WCR #RumahMediaGrup #TantanganMenulis #ReReynilda

Miracle In Cell No. 7


Miracle In Cell No. 7

Film berbahasa Turki ini adalah adaptasi dari sebuah film Korea yang dirilis pada tahun 2013. Sang sutradara, Mehmet Ada Öztekin merilisnya kembali di tahun 2019.

Bertema keluarga, film ini menceritakan kisah seorang anak perempuan bernama Ova dan sang ayah yang memiliki keterbelakangan mental bernama Memo. Mereka tinggal bersama sang nenek, Fatma, yang telah berusia lanjut di sebuah desa di atas bukit. Memo adalah seorang penggembala kambing.

Keterbelakangan mental Memo kerap dijadikan olok-olok oleh sekitarnya. Hingga Ova sang putri juga kerap menerima perundungan di sekolahnya. Namun ia sangat menyayangi sang ayah dan menganggap Memo seperti layaknya seseorang yang normal.

Pada suatu hari, Ova menginginkan sebuah tas bergambar karakter animasi yang sedang populer di sana. Memo pun berusaha keras untuk mampu membelikan putrinya tas berharga mahal berwarna merah muda itu. Tas mungil yang kemudian menjadi awal petaka kehidupan mereka.

Ya, ia didakwa membunuh putri seorang Letnan yang pernah memukulnya karena Memo berusaha meraih tas impian Ova yang dibeli dan dipakai oleh gadis kecil itu. Memo marah dan kecewa karena ia telah berusaha keras mengumpulkan uang untuk membeli tas itu.

Memo lalu ditangkap, kemudian dipukuli dengan bengis, dan dipaksa mengaku telah membunuh putri sang Letnan. Padahal sang gadis kecil terjatuh ke dalam sungai ketika ia mengajak Memo bermain dengan iming-iming akan diberi tas impian Ova. Memo lalu ditahan dan harus menghadapi dakwaan pembunuhan yang berakibat ia akan menerima hukuman gantung.

Kemudian ia dimasukkan ke sel nomor 7 dengan hadiah pukulan bertubi dari para penghuni sel yang melihatnya sebagai seorang pembunuh anak kecil. Namun kemudian keajaiban justru terjadi di dalam sel sejak kehadiran Memo dan pada hari ketika Ova diselundupkan masuk ke dalam sel oleh teman-teman Memo. Di sini lah cerita bergulir tentang bagaimana para penghuni sel bisa berada di dalamnya.

Ova berhasil membuka cerita tentang mereka melalui pertanyaan sakit apakah mereka semua, karena berpikir sang ayah sedang dirawat di sebuah rumah sakit, bukan di dalam penjara. Di dalam sel itu Ova menemui seorang pembunuh, penipu, penculik, bahkan seorang lelaki paruh baya yang kerap menatap lekat sebuah keratan di dinding. Hanya Ova yang bisa melihat bahwa keratan di dinding itu berbentuk sebuah pohon.

Ya, lelaki itu menguburkan putrinya hidup-hidup di bawah sebuah pohon besar di hari pernikahannya karena ego nya sebagai seorang lelaki. Kelak pria berwajah sedih ini yang akan menolong Memo dan Ova keluar dari penderitaannya.

Malangnya, di saat Memo dan Ova menjadi sepasang keajaiban di dalam sel, sang nenek justru pergi meninggalkan mereka berdua karena serangan jantung ketika mendapati Ova pergi tanpa pamit untuk menemui sang ayah dengan cara diselundupkan hari itu.

Ova kini sebatang kara, karena sang nenek yang selama ini melindunginya sudah pergi ke alam baka, sementara sang ayah tengah menghitung hari menghadapi kematiaannya di tiang gantungan yang bak neraka.

Berurai airmata dan dada sesak, itu yang saya rasakan melihat film ini. Aahhh … kalian harus nonton! Saya tidak sanggup menceritakannya dengan detil. Bahkan hingga akhir dari film ini, saya tetap dibuat terpana dan terkejut karena tidak mengira sama sekali ujung dari cerita Memo dan Ova.

Selesai menonton film yang menyesakkan dada ini saya jadi berpikir tentang kehidupan. Apa sih esensi hidup itu? Apa sih yang kita cari dan kejar dalam hidup? Hidup ini untuk apa dan untuk siapa?

Saya jadi bersyukur walau dalam hidup tidak selalu bertemu jalan lurus. Kadang terjal dan berliku, penuh airmata dan juga kesedihan. Jika Memo dengan keterbatasannya masih mampu tersenyum dan menjadi keajaiban untuk sekitar, bagaimana hal nya dengan kita yang dianugerahi raga yang sempurna ini?

Dari Memo saya belajar untuk selalu berbaik hati pada sekitar, karena kita tidak pernah tahu apa yang orang lain lalui dalam hidupnya. Kebaikan itu sifatnya menular. Seperti Memo yang selalu menganggap semua orang baik hingga ia mendapat balasan dalam hidup yang juga baik.

Be kind. Walau hidup kadang nampak tak adil dan berat sebelah bagi sebagian. Semoga hidup yang saya jalani ini bisa bermanfaat untuk sekitar walau dengan segala keterbatasan. Seperti Memo dan Ova yang mengajarkan tentang banyak sekali kebaikan di tengah kesusahan.

Life … the struggle we are in today, will be our strength tomorrow.

Sumber foto: http://www.bing.com

Love, R

#WCR #TantanganMenulis #RumahMediaGrup #ReReynilda

Forgotten


Forgotten

Hari ini saya menonton sebuah film Korea bergenre thriller. Dari judulnya saya sempat berpikir ini adalah film horror. Tema yang sungguh saya hindari karena saya tidak tahan mendengar suara musik atau misteri di dalamnya. Rasanya jantung saya mau copot.

Seperempat awal cerita saya sudah hampir give up karena mulai agak menakutkan. Ternyata saya salah. Film ini memang menakutkan namun in a different way.

Jin Seok adalah seorang pemuda berusia 21 tahun yang memiliki seorang abang bernama Yoo Seok. Ia diceritakan memiliki masalah psikis yaitu anxiety disorder, atau kecemasan yang berlebihan. Untuk itu ia harus selalu meminum obat penenang.

Pada suatu malam ia melihat sang abang diculik di depan mata kepalanya sendiri. Hal ini sangat mengguncang perasaannya. Ia juga kerap mengalami mimpi buruk apalagi sejak pindah ke sebuah rumah baru bersama kedua orangtuanya.

Dahi saya berkerut ketika di pertengahan cerita, ada keanehan terjadi. Yoo Seok dan orang tua nya seperti komplotan orang asing yang sedang merencanakan sesuatu pada sang adik. Hmm … menarik. Despite kemunculan sesosok hantu perempuan yang membuat saya makjegagig kaget, cerita ini makin membuat saya penasaran.

Betul saja, segala hal menjadi terang benderang hampir di akhir cerita. Jin Seok ternyata bukan berusia 21 tahun. Keluarganya juga ternyata …

Ah! Saya ingin sekali membocorkan ceritanya dari A sampai Z. Tapi saya tidak tega jadi spoiler. Pokoknya, film yang dirilis pada 2017 ini keren abis! A must watch movie untuk para penikmat genre thriller.

Siap-siap mengatur nafas dan menghelanya panjang ketika akhir cerita tiba. Sedih, sesak, prihatin, itu kesan yang saya dapat. Betapa cinta mampu membuat seseorang gelap mata dan unexpected things do happen! Jika saja tidak ada yang “salah”, pasti tidak begini jadinya.

Seperti hidup yang kerap kali menghadapi sesuatu yang buruk di tengah perjalanan. It’s real and we can’t avoid it. Tonton saja sampai habis dan resapi setiap adegannya. Lalu jangan lupa bersyukur dengan apa yang ada di hidupmu hari ini.

It is forgiven but not forgotten.

Sumber foto: Google

Love, R

Parasite


Parasite

Hhhh … biar saya menghela nafas dulu.

Tenang, saya bukan mau jadi spoiler buat yang belum nonton. Saya cuma mau bilang, dada saya masih berdetak kencang, sedih, emosi, setelah selesai menonton film pemenang 4 Academy Award 2019 ini.

Kesan lucu yang saya tangkap di awal film, seketika berubah dengan plot twist tidak terduga di tengah bagiannya. Dark, gloomy, kumuh, terasing, terisolir, sedih.

Hhhh … sebentar, saya ingin menghela nafas lagi mengingat detail demi detail kejadian yang dialami keluarga Kim.

Si sulung Ki Woo dan adiknya Ki Joong yang cerdas namun jurang kemiskinan menghalangi mereka meraih mimpi untuk sekolah tinggi. Chung Sook sang ibu yang bekerja melipat kotak pizza bersama Ki Taek sang ayah, berusaha sekuat tenaga to make ends meet.

Segalanya berubah ketika sebuah rencana menghadiahi mereka semua kenyamanan hidup, hingga ketika suatu hari kenyamanan itu melenakan. Kemudian segalanya berubah dan berakhir.

Ini adalah satu dari beberapa film yang saya berikan 5 bintang. Plot yang luar biasa, akting yang natural, dan kesan yang tersampaikan dengan baik.

Ingat jika jantung anda lemah, jangan tonton film ini. Ngeri nya menusuk hingga ke tulang lebih daripada film horror yang dengan takut saya tonton di balik punggung suami atau bantal. Mungkin karena saya terlalu dalam berusaha masuk untuk mencari pesan tersembunyi yang berusaha disampaikan sang sutradara.

Pesan bahwa everybody has their own battles we know nothing about so be kind, yang kerap saya tulis di beberapa kesempatan, mungkin pas untuk menggambarkan akhir dari film ini. Akhir yang membuat dada berdebar hingga tulisan ini saya unggah.

Sumprit!

(Photo credit: Google)

Love, R