Daging Untuk Si Anti Daging


Daging Untuk Si Anti Daging

“What’s that, Bunda? Smells so yummy!”
“Come and try.”

Rayyan, bocah yang gampang-gampang susah makannya. Dia memang senang makan, tapi daging … sama sekali tak bakal tertelan. Mau berbentuk apapun itu, pasti hoek-hoek kalau ketemu daging-dagingan.

Hari ini saya membuat lasagna dengan isian yang ada saja di lemari pendingin. Minced meat atau daging cincang, wortel, frozen spinach, frozen hashbrown, dan sebungkus cheddar cheese saja yang saya temukan. Yah, bikin sajalah.

Bagaimana caranya?

  1. Lembaran lasagna direbus dalam air panas yang diberi sedikit minyak goreng. Masukkan satu per satu.
  2. Tumis bawang bombay, wortel yang dipotong dadu, lalu daging cincang. Tambahkan saus spaghetti, bubuk pala, pepper, bawang putih, parsley, oregano, gula, dan garam. Koreksi rasa.
  3. Masukkan sedikit susu cair.
  4. Siapin wadah yang sudah dioles butter, susun tumisan daging lalu taburi keju, kemudian tutup dengan lembaran lasagna di atasnya. Kemudian masukkan hashbrown yang sudah digoreng atau air fry dan sudah dihancurkan, taburi frozen spinach lalu keju. Tutup dengan lembaran lasagna dan ulangi lagi urutannya. Terakhir lembaran lasagna paling atas, lalu taburi keju juga oregano.
  5. Panggang deh, dalam oven yang sudah dipanaskan, dengan suhu 150 derajat selama 15 – 20 menit.

Voila! Si anti daging, sudah empat kali makan lasagna isi daging hari ini. Katanya, so yummy! 😁

Love, Rere

Nulis Lagi. Lagi Nulis


Nulis Lagi. Lagi Nulis

“Teman-teman, siapin naskah bertema parenting untuk latihan menulis setelah SBMB, ya. Saya kasih waktu tiga hari. Mmm, apa tiga jam, ya?”
“Alamak!”
“Oh no! Oh no! Oh no, no, no, no!”
“Bobok, ahh!”
“Duh! Nyesel gue buka grup.”
“Kak Rere, Margareth Thatcher-nya SBMB.”

Hahahaha!

Mereka boleh makjegagig menerima tantangan dari saya ini. Mereka boleh tidak percaya diri karena merasa tulisannya tidak secanggih Dee Lestari.

Keraguan mereka menyerahkan naskah ternyata manis berbuah. Silahkan baca sendiri cerita pendek para peserta pelatihan, di laman rumah media grup ini.

https://rumahmediagrup.com/ibuk/

https://rumahmediagrup.com/andai-mereka-tahu/

https://rumahmediagrup.com/marah-tanpa-amarah/

https://rumahmediagrup.com/sepatu-roda-dari-bapak/

https://rumahmediagrup.com/masker-cinta-rumah-harlyn/

https://rumahmediagrup.com/pejuang-subuh/

https://rumahmediagrup.com/liburan-ala-kami/

https://rumahmediagrup.com/karena-aku-perempuan/

https://rumahmediagrup.com/untukmu-anakku/

https://rumahmediagrup.com/scroll-tap-repeat/

https://rumahmediagrup.com/belajar-2/

Happy reading, peeps! Ayo, kita nulis lagi!

Love, Rere

https://rumahmediagrup.com/category/secangkir-kopi-hangat-emak-rere/

Menulis Biar Manis


Menulis Biar Manis

Menulis bagi saya adalah sebuah terapi. Terapi dari kebiasaan ngomong sendiri. Menulis ternyata mampu membuat saya melupakan segala penat dan susah di hati. Meski kerap mengalami buntu hingga sering ingin berhenti, namun belajar dan membuka hati, adalah salah satu cara saya menghindari.

Sehari Bisa Menulis Buku adalah salah satu ruang ilmu yang saya tunggu-tunggu. Ibarat sebuah gelas yang kosong dan ingin saya isi dengan sesuatu yang manis. Maka belajar dan belajar lagi adalah kunci agar tak lagi meringis karena kebuntuan menulis.

Nubar Area Luar Negeri baru saja mengadakan sebuah pelatihan menulis bersama duo founder Rumedia Grup, pekan lalu. Apa saja yang kami dapat hari itu?

Pelatihan ini dimulai dengan pengetahuan tentang kinerja otak, sebagai karunia yang diberikan Tuhan kepada manusia. Manusia yang diciptakan berbakat dan punya potensi. Namun tentu saja jika tidak terus dilatih, maka kedua anugerah itu tidak akan muncul dengan optimal.

Penulis harus punya modal, untuk memperkaya isi tulisan. Lima modal itu adalah banyak membaca, rajin bersilaturahmi, melakukan banyak penjelajahan lokasi lewat perjalanan wisata, rajin mengikat ide yang datang, dan memiliki sudut pandang yang berbeda.

Seringkali kita terjebak pada banyak mitos seputar menulis. Di antaranya, menulis itu membutuhkan mood hingga kerap membuat termangu manakala sang mood tak kunjung datang. Tidak punya ide untuk dijadikan bahan menulis, padahal ini hanya persoalan peluang yang tidak segera diambil sebagai kesempatan. Ah, aku bukan seorang puitis hingga tak bisa menulis dengan bahasa yang indah dan manis. Hey, menulis adalah tentang menyajikan sebuah gagasan yang bisa diambil sebagai pelajaran. Maka menulis tak perlu harus puitis, yang penting kaidah dan tata bahasanya tersusun manis. Mitos paling dahsyat adalah pemikiran bahwa, aku tak berbakat menulis. Manis, manusia diciptakan Sang Kuasa dengan beragam bakat dan potensi diri. Namun semua tidak akan muncul manakala kelebihan itu tidak dilatih dan terus digali.

Kami kemudian diajarkan untuk membuat sebuah outline penulisan cerita pendek, yang bertujuan untuk mengikat ide dan gagasan. Dimulai dengan menentukan tokoh, yang sebaiknya dibatasi maksimal hanya lima karakter saja dalam sebuah cerpen. Kemudian setting tempat, yang tidak perlu terlalu banyak disajikan. Cukup maksimal dua saja agar tidak membingungkan. Setting suasana juga pegang peranan. Apakah cerita menghadirkan suasana yang muram atau terang, tentang bahagia atau kesedihan. Penempatan plot twist atau gimmick pada akhir cerita, juga menambah bumbu sebuah bacaan. Baik pada plot dengan akhir tertutup atau terbuka.

Pelatihan itu juga mengajarkan kami beberapa tips jitu penulisan cerpen. Seperti pemilihan tema yang sesuai kemampuan, kemudian memilih jumlah, nama, sifat, dan peran masing-masing tokoh dalam cerita. Penentuan alur baik maju, mundur, atau campuran, juga setting tempat, waktu, dan suasana. Sudut pandang memegang peranan penting dalam sebuah cerita agar tidak membuat pembaca kebingungan. Kehadiran konflik yang membuat sebuah kisah menarik, juga harus jelas ditelisik. Terakhir, menentukan sebuah judul yang mantul alias mantap betul.

Setelah semua data dan outline didapat, selanjutnya adalah mulai dengan kalimat pembuka. Sebuah cerita bisa dibuka dengan narasi atau deskripsi, bisa juga diawali dengan percakapan atau dialog yang mengundang penasaran. Tentunya juga menentukan akhir atau ending cerita yang menawan. Pilihannya bisa tertutup hingga jelas akhir ceritanya, atau terbuka untuk membiarkan pembaca menentukan pilihan.

Pelatihan diakhiri dengan anjuran agar percaya diri menjadi sorang penulis. Dengan cara, branding diri melalui nama pena dan motivasi bahwa kita semua bisa. Jangan biarkan hambatan yang muncul di tengah jalan, menjadi batu sandungan hingga membuat sebuah tulisan tak berujung diwujudkan.

Ingatlah lima resep dasar untuk penulis berikut ini.

  1. Abaikan teori, mulailah dengan menulis apapun yang terpikirkan, bagaimana pun jenisnya. Segera membuat kerangka untuk menuangkan ide dan gagasan dalam bentuk tulisan.
  2. Terus berlatih, tanpa kenal berhenti. Bisa dimulai dengan membuat catatan harian atau menulis di platform sosial media setiap saat.
  3. Jika mengalami kebuntuan, berhentilah sejenak. Namun tak berhenti untuk menyimpan ide yang melintas dalam sebuah buku catatan.
  4. Menulislah segala hal yang memang kita kuasai dengan baik. Jika ingin mencoba hal lain, punyai referensi yang memadai sebagai modal penulisan.
  5. Abaikan gaya menulis terutama keinginan untuk menjadi seperti penulis lain. Miliki gayamu sendiri yang unik untuk menghadirkan jati diri yang asik.

Jadi, ingin jadi penulis? Mulailah dari sekarang dan buat semua orang meringis atau menangis, membaca luahan rasamu dalam sebuah tulisan yang manis.

Love, ReRe

Sumber: Pelatihan SBMB Rumedia Grup Bersama Ilham Alfafa dan DeeJay Supriyanto

Ilustrasi: Canva Apps

FAITH


FAITH

Semalam saya bermimpi membuka jendela di pagi hari.
Lalu melihat pemandangan gunung yang tinggi.
Udara yang segar, dengan hembus angin yang membuat tubuh bergetar.
Aroma pinus memanjakan hidung, membuat hati sendu menjadi hidup.

Apa daya ketika sadar, hanya nampak bangunan apartemen berjajar.
Bukan tak bersyukur meski jadi tepekur.
Hidup toh harus terus meluncur jika tak ingin jiwa menjadi hancur.

Be happy, Self. This shall pass.

Love,
Rere

PEREMPUAN


PEREMPUAN

Belum tuntas proses pencetakan antologi Hitam Putih Perempuan selesai, jilid keduanya sudah full quota saja.

Ya. Perempuan … memang kompleks dan penuh cerita. Isi kepalanya ibarat gulungan kabel yang tak beraturan. Mbulet, pating kruwel. Itulah mengapa tema tentangnya, selalu menarik untuk saya abadikan.

Semua naskah dari kontributor cantik yang masuk, saya baca dengan penuh perasaan. Saya edit dengan penuh kehati-hatian, agar pesannya sampai dengan baik pada para pemesan.

Wahai, teman-teman perempuan. Mari kita saling mendukung dan mengingatkan dalam kebaikan. Jika jarimu memang tak sanggup kau tahan, mari sini tuliskan. Akan kubaca ceritamu dan kujadikan sebuah buku, bukan hanya menjadi buku harian.

Kelak, semua anak cucu akan mampu mengambil pelajaran hidup darimu. Hingga memori yang nanti muncul tentangmu, akan berisi kisah indah meski kadang sendu.

Mari berhenti saling menjatuhkan antara sesamamu. Jika tidak saling mendukung dan berbagi ilmu, bagaimana kelak anak-anak akan mengambil contoh darimu?

Being a woman is never easy, but together we’ll make it easier.

Love,
Rere

Photo Courtesy: Sahabat-sahabat perempuan yang saya percaya dengan sepenuh jiwa.

LOVE YOURSELF


LOVE YOURSELF

Hai, Cantik!

Hari ini saya ingin berbagi tentang apa yang saya alami dalam enam tahun belakangan ini.

Haid saya berhenti enam tahun lalu, ketika menghadapi sebuah masalah yang lumayan melelahkan. Lahir dan batin.

Hidup sendiri sudah saya jalani sejak menginjak bangku kuliah di kampus biru tercinta. Kemudian bekerja di Jeddah, dan sekarang beranak 3 di Singapura. Jalan berliku tentu ada dan banyak sekali saya lalui. Namun persoalan dengan sebagian orang beberapa tahun silam, akibat salah persepsi, menjadi puncak kesabaran.

Saya depresi dan stress berat, apalagi hanya punya suami sebagai orang terdekat. I’m alone. Sendiri menghadapi semua hal dengan sisa kekuatan. Berusaha menyelesaikan secara langsung dengan menghadapi orang per orang, nyatanya blood is thicker than water. Cul de sac. Jalan saya buntu.

Lelah batin membawa saya pada perubahan tubuh. Saya berhenti menstruasi, padahal secara tanda pada badan, tidak ada symptom menopause dini. Awalnya saya makin stress, karena takut ada sesuatu yang serius terjadi. Kemudian saya menemui seorang gynae untuk memeriksakan diri.

Alhamdulillah. Tubuh saya hanya bereaksi karena terlalu depresi. Hingga dinding rahim menipis dan berakibat berhentinya menstruasi. Meski awalnya tak menerima kenyataan dan takut, namun saya bertekad harus terus maju menghadapi. Senyum lebar akhirnya terkembang dan berucap, terima kasih, Gusti. Saya jadi tak perlu repot pakai kontrasepsi lagi.

Apa yang bisa dipelajari dari cerita ini? Bagaimana saya bisa terlihat tenang? Di mata kebanyakan, bahkan nampak tak menyimpan dendam atau pernah melewati masalah berat. 😉

Cintai dirimu sendiri. Loving yourself is not selfish. Jauhi segala hal yang membuat nyeri. Jika harus berkonflik, hadapi dengan berani dan langsung melakukan komunikasi. Tak perlu sekuat tenaga menghindari, karena ia yang sejatinya memunculkan kekuatan diri.

Lalu accept then let go. Setelah menerima, biarkan ia pergi. Cukup disimpan di sudut hati untuk dilihat jika butuh kekuatan diri lagi. Pat yourself in the back dan bilang, “You did a great job, Self!”

Jangan lupa untuk selalu membuka hati pada segala nasihat atau pengingat yang datang dari sekitar. Legowo dan sumarah. Jalanmu pasti indah.

Have a great weekend, and always love yourself!

Love,
Rere

TALENAN HITAM


TALENAN HITAM

“Hitamnya chopping boardmu, Bunda.”
“Ih, iya. Ya, ampun! Baru sadar.”

***

Melengos wajah suami saya, kala melihat ulang tayangan video live yang biasa saya buat setiap pagi menjelang.

Hampir setiap hari, saya memang menayangkan video pembuatan camilan untuk anak-anak. Pagi itu saya tidak melihat lagi ulangannya seperti biasa, karena terlalu sibuk menyiapkan banyak hal di rumah. Sampai suami dan beberapa teman tertawa, melihat betapa hitamnya chopping board alias talenan yang saya pakai.

Saya benar-benar tidak menyadari noda hitam yang sudah bertanda, di talenan yang selama ini sudah berjasa. Ia yang menemani saya menyajikan masakan untuk semua kesayangan di rumah. Meski nampak hitam tapi saya selalu mencucinya bersih dengan air panas, lho. Ia menghitam entah karena apa, saya pun lupa.

Video itu lalu lumayan membuat saya merenung, dan berpikir dalam tentang kehidupan.

Begitu ya ternyata, kala melihat sesuatu dari sisi yang lainnya. Mungkin selama ini kita sendiri tak pernah melihat cacat cela pada diri sendiri, karena selalu sibuk mengomentari. Bereaksi pada segala hal yang bukan urusan pribadi. Mencibir bahkan bergunjing secara terbuka, tentang masalah orang lain. Masalah yang kita tak pernah tahu kebenarannya, bahkan kadang berasumsi semaunya. Tanpa kita sadari, mungkin diri ini juga menjadi bahan gunjingan, meski tak nampak di permukaan.

Talenan hitam yang baru saya lihat penampakannya melalui tayangan video di dinding hari itu, ibarat sebuah pengingat. Bahwa ada noda, cacat cela, atau kesalahan, yang baru nampak ketika pandangan berubah arah serta haluan.

Hmm … memang kadang butuh merubah pandangan atau mendengar komentar orang tentang diri kita, sebelum akhirnya sadar. Kamu, saya, kita … sama berdosanya. Sama bersalahnya, dan sama-sama punya noda dalam kehidupan.

Terima kasih, talenan hitam. Kalau bukan karenamu, mungkin diri ini tak pernah tahu betapa fokus pada perbaikan diri sendiri itu, yang paling penting dan perlu.

Namun maaf, dirimu terpaksa berakhir di bak sampah setelah cukup mengabdi sekian tahun di rumah. Ibarat noda pada perilaku yang harus diperbaiki setiap waktu, bahkan diubah dan dihilangkan bila perlu.

Maaf, talenan hitam, kedudukanmu di dapur berubah dengan dia yang baru. Seperti halnya attitude yang harus melewati jalan berliku sebelum akhirnya tahu, bahwa refleksi atas diri sendiri itu sangat perlu. Jangan sampai jari ini banyak menunjuk, tapi lupa untuk memperbaiki tingkah laku.

Don’t judge. You might know the names, but never the stories.

Love,
Rere

💔


💔

Bunda, do you know that my teacher talked about broken heart a few days ago?”
“Okay, what is it about?”
“It’s about how we deal with it. I mean, why? What’s the importance of talking about broken heart? So funny.”
“Well, in my opinion it’s as important as the talks about sex. Let me tell you something …”


Sambil tertawa geli, si sulung pernah bertanya pada saya, apa pentingnya pembicaraan tentang patah hati yang diterimanya di sekolah. Usianya memang sudah menjelang 15 tahun, tapi tingkahnya seringkali masih kekanak-kanakan. Sehingga pembicaraan tentang asmara, masih nampak lucu bahkan memalukan di matanya.

Saya lalu bercerita padanya tentang rasa sakit karena patah hati. Tak melulu rasa sakit akibat ulah lawan jenis, tapi mungkin terjadi antara dua sahabat dekat, bahkan anggota keluarga. Rasa sakit yang terasa sangat pedih, ketika harapan sudah terlanjur membumbung tinggi, pada seseorang yang sangat dekat di hati.

Tanpa disadari, luka karena patah hati bisa berdampak buruk pada diri. Seorang yang tadinya cemerlang di sekolah, bisa terpuruk bahkan mungkin gagal karena menolak sumarah. Menolak kenyataan bahwa ia telah gagal mempertahankan hubungan, padahal hati sudah diberikan.

Itu sebabnya pembicaraan tentang patah hati menjadi penting, Nak. Bagaimana hati mempersiapkan diri untuk disakiti. Rasa sakit itulah, yang membuat seseorang berdiri tegak menghadapi hari. Rasa yang tidak perlu ditolak kehadirannya, hanya butuh dinikmati. Menikmati sakit untuk tahu bagaimana mengatakan pada diri sendiri, “I respect me. I respect my feeling and I will deal with it myself.”

Ada banyak hal di dunia ini yang masih terbuka untuk kita pelajari. Tak ada satu jalan pun yang tak berkerikil atau berkelok. Pilihanmu hanya berhenti atau terus. Jika berhenti maka hidupmu berakhir di sini, jika terus, meski sakit, hidupmu akan terus maju.

***

Untukmu Young Girl, life must go on. Jika ia menghilang pergi, biarkan saja. Tak perlu lama meratap dan berharap. Raih semua cita, maju demi masa depan. Cinta milikmu akan datang pada saat yang menurut-Nya tepat, meski mungkin bukan tepat di mata manusia biasa.

Untukmu Mommy … saya memahami. Bahwa ketika anak-anak kita tersakiti, hasrat hati untuk melempar sebuah batu ulekan bekas mengulek sambel belacan, begitu membara. Saya paham rasanya. Tapi putrimu butuh ibu yang kuat dan bijaksana, bukan penuh angkara. Peluk saja ia dan katakan betapa dirimu mencintainya. Soal asmara akan datang pada saatnya. Menangislah sebentar, lalu bangkit dengan senyum mengembang. Hidup ini terlalu berharga hanya untuk memikirkan mereka yang telah menyakiti. Have a self respect and dignity, especially for your daughter. Dia yang pergi, biarkan saja tak perlu menahan atau memintanya kembali. Percayalah, ia tak cukup berharga untuk dipertahankan.

Untukmu sang Lelaki, tak semua orang paham apa maksud di hati. Berani memulai harus berani mengakhiri. Jangan berpikir segan, demi menghindari konflik dan air mata. Air mata pasti kering, namun hati yang bertanya-tanya akan meninggalkan lubang menganga. Berani mengambil hati, harus berani menjaganya agar tak pecah berkeping. Bertanggung jawablah sebagai lelaki yang menghargai kaum perempuan, karena kelak kau akan punya anak-anak perempuan. Mereka yang mungkin akan menangis di pangkuan, ketika sang kekasih pergi meninggalkan.

***

Wahai gadis muda, para perempuan. Tahanlah hasrat untuk terlalu berharap, kecuali siap dengan hati yang mungkin patah. Be strong, bangun dari tidurmu lalu melangkah maju. Hingga kelak bisa kau ajarkan putra putrimu, bagaimana menyikapi rasa sakit itu. Bagaimana ia dihadapi, bukan dihindari.

Stop seeking for happiness, in the heart of others. Happy International Women’s Day!

Love,
Rere

GRATISAN


GRATISAN

“Yah, ambil masker gratisan, yuk.”
“Enggak mau.”
“Ish!”


Secara berkala, pemerintah setempat memberikan kami semua, fasilitas masker yang bisa diambil gratis. Hanya butuh nomor IC atau KTP yang dimasukkan pada sebuah mesin, voila! Masker gratis pun siap meluncur untuk dipakai siapa pun.

Sayangnya, keriangan saya menerima barang gratisan ini kerap bertolak belakang dengan prinsip suami. Ia memang tidak pernah ikut menjadi seorang “kiasu” pada hampir semua hal. Berbeda dengan sang istri yang kerap heboh sendiri. Terutama jika ada kerumunan di sana-sini. 🤣

Padanya, “Biarkan mereka yang lebih membutuhkan mengambil bagian kita. Kita toh masih mampu membeli, meski bukan seorang yang hidup berlebih.”

Bangga, sih, saya padanya. Prinsip ini yang kemudian menjadi sebuah pengingat penting, untuk menekan keriangan saya, pada semua hal yang tidak terlalu saya butuhkan. Walaupun saya masih tetap bahagia mengejar barang gratisan, hingga saat ini. 🤣

Tentu saja dengan resiko menerima “roll eyes” dan muka melengos darinya, yang takjub dengan kegigihan saya. Hingga rela berkeliling mencari masker gratisan ini, contohnya.

“Ini bagus, Yah. Ukurannya besar, pas buatmu biar ganti-ganti.”
“Heleh! Ayah belikan Bunda masker seperti yang kemarin, ya?”
“Okay. Mahal?”
“Enggak.”
“Okay, deh.”

Meskipun bahagia akhirnya punya masker gratisan, namun rejeki jangan pernah ditolak, Gaes!

Love,
Rere

Emak MoDisAn
(Modal Diskon dan Gratisan)

Learn & Relearn


Learn & Relearn

Vajra Series kali ini adalah hasil belajar pada seorang crafter yang menjadi “guru” tempat saya belajar dari jauh. Ya, saya memang senang belajar dan kembali belajar.

Sang guru itu … saya mengagumi semua karyanya. Namun lebih kagum lagi pada caranya menyebarkan ilmu tanpa pandang bulu.

Guru, di mata saya, adalah pekerjaan yang begitu mulia. Bahkan saya, yang terkenal tidak sabaran ini pun, sebenarnya memiliki sedikit obsesi untuk menjadi seorang pengajar.

Rasanya bahagia sekali ketika ada orang yang mendapat ilmu dari diri ini. Apalagi ketika ilmu itu mampu menjadi pijakan batu, untuknya melangkah maju. Di situ rasanya ada kepuasan yang tak terganti meski dengan apapun. Terutama … rasa bangga ketika melihatnya sukses karena berani maju.

Inilah hasil belajar saya dari sang “guru”, yang ilmunya saya adopsi dalam berbagai bentuk, menggunakan kristal batu.

Thank you, You!
Love,
Rere