Surat Cinta


Surat Cinta

Adakah di antara emak semua yang masih menyimpan lembaran surat cinta? Surat-surat sederhana yang kadang hanya ditulis di selembar kertas nota kecil, kadang sudah lusuh bahkan mungkin robek di sana-sini? Eits! Saya tidak sedang berbicara tentang masa lalu ya. Ihik!

Ini tentang surat cinta yang saya dapat dari ketiga anak saya, yang tersimpan dan saya rawat dengan baik.

Dulu, waktu kedua putri saya masih kecil dan baru belajar menulis, mereka sering menghadiahi saya surat sebagai tanda cintanya. Walaupun tulisannya masih bak cakar ayam atau dengan gambar yang meleyot sana sini. Banyak lho yang masih saya simpan walau sebagian besar raib, mungkin terbuang waktu kami pindah rumah dulu.

Sekarang, surat cinta itu saya dapatkan kebanyakan dari si bungsu yang memang luar biasa romantis. Ia begitu perhatian dan sangat ekspresif. Rajin sekali memeluk, mencium, dan mengungkapkan isi hatinya dengan bahasa yang lucu.

Ya, ia akan tiba-tiba datang dan menyerahkan sobekan kertas yang berisi kata-kata manis untuk saya.

“I will write down something for you every single day Bunda, because I love you so so so much,” begitu ujarnya.

Ah … meleleh!

Sebagian surat cinta itu sengaja saya letakkan di tempat khusus supaya saya bisa selalu melihat dan membaca. Sebagai pengingat juga untuk tidak selalu marah dan bermuka tegang di rumah. Sebagai tanda juga bahwa ada orang-orang di sekitar yang menyayangi saya dengan tulus hati. Unconditionally.

Thank you, Nak! Rasanya tidak ada hal yang begitu membahagiakan dibanding menjadi seorang ibu. Surat-surat cintamu membuat hidup bunda begitu indah dan bahagia.

Life has never been so good!

Love, R

#WCR #TantanganMenulis #RumahMediaGrup #ReReynilda

TERSERAH!


TERSERAH!

"Yah, pingin banget makan Thosai di restoran itu deh. Duh! Udah kemecer di ujung lidah nih. Enak banget thosainya di sana."
"Bunda mau?"
"Iya. Sarapan di sana, yuk. Pingin minum Lassi juga.'
"Okay. Ayo ke sana."

Pagi itu saya, yang akan mengantar suami berangkat ke kantor, tiba-tiba ingin sarapan di sebuah restoran yang menyajikan masakan India. Kami pun bergegas mempersiapkan diri, dan saya sibuk memilih baju serta bersolek di depan kaca.

"Yah, pakai baju apa ya? Pilihin dong yang merah atau hitam?
"Mana saja bagus, kok. Terserah Bunda saja."
"Ih! Bantuin mikir dong! Bingung nih."
"Ya sudah merah saja bagus."
"Memangnya yang hitam kenapa? Enggak bagus ya?"
"Lah! Katanya tadi saya disuruh milih?"
"Hmm ... ya sudah nanti saya pikir dulu. Merah ya?"

Beberapa saat kemudian,

"Bunda, sudah siap?"
"Sudah, Yah. Ayo berangkat."
"Lah? Ayah pikir mau pakai baju merah tadi?"
"Enggak, ah. Pakai pink saja."
"Ish! Tadi buat apa tanya?"
"Ya, pingin tahu saja pilihanmu."
"Terus yang dipilih malah beda. Dasar! Terserah deh!"

Hahaha! “Sabar ya, Sayang,” ujar saya sembari nyengir dan menggandeng tangannya menuju tempat parkir. Sebelum saya melajukan kendaraan, kembali sebuah pertanyaan saya ajukan.

"Yah, kita mau lewat jalur A atau B?"
"Terserah Bunda."
"Ih! Jangan terserah-terserah terus lah!"
"Hhhh ... Ya sudah lewat jalur A saja mungkin enggak macet."
"Eee ... tapi kan jalur itu lebih jauh terus macet lagi nanti."
"Ish! Terserah deh!"

Saya pun berbelok melalui jalur C … yang macet! Hahaha! Sambil melirik ke arah sang suami yang merengut, saya tertawa lepas sambil berusaha mengusir rasa bersalah karena tidak menuruti kata-katanya.

Akhirnya kami pun tiba di restoran yang sedari pagi thosainya saya inginkan bak sedang mengidam berat. Thosai adalah sejenis makanan khas India yang bentuknya seperti pancake dengan isian kentang yang gurih dengan beragam cocolan sambal yang nikmat. Sementara lassi adalah minuman dari buah segar yang dicampur dengan sejenis yoghurt yang segar. Enak pokoknya!

"Pesan ya? Ayah mau prata telur bawang dan teh tarik. Bunda mau thosai dan lassi, kan?"
"Iya. Eh sebentar, mau lihat menu dulu."

Suami pun memanggil pelayan untuk memesan, berpikir bahwa saya akan membeli makanan yang sebelumnya saya inginkan.

"Hi. Can I have 1 telur bawang prata, 1 thosai masala, and ..."
"Eh, wait wait. Sebentar, Yah. Bunda pesan cheese prata dan teh panas saja, deh."
"Lah? Bukannya jauh-jauh kemari mau makan thosai dan minum lassi? Kenapa jadi cheese prata dan teh panas?"
"Thosai sudah pernah, ah. Mau coba cheese prata. Hehe."

Penuh keheranan suami saya pun merubah pesanan sebelumnya sambil menggerutu, “Gimana sih? Tadi katanya mau apa, terakhir jadi apa. Terserah deh!”

Hahaha! Begitu lah saya, yang seringkali membuat suami mengelus dada atau membeliakkan mata tanda takjub. Ya, ia sering dibuat takjub dengan cepatnya saya merubah keputusan, mengingat sang istri adalah orang yang menghendaki banyak hal terorganisir dengan baik, rapi, disiplin, serba harus, dan tepat.

Yah, saya memang justru sering konsisten untuk tidak konsisten dalam hal mengambil keputusan yang sepele dan remeh. Hahaha! Tapi jangan main-main dengan saya dalam urusan serius seperti sekolah. Saya tidak perlu berpikir dua kali dan ragu-ragu untuk urusan disiplin pengajaran anak dan pendidikan.

Well, anggap saja ini bentuk terapi saya melawan OCD alias Obsessive Compulsory Disorder yang selama ini lumayan membuat stress mereka yang ada di sekeliling saya. Walaupun terapi ala saya ini harus sering membuat kesal suami hingga membuatnya mengernyitkan dahi sambil berkata, “Terserah!”

"Yah, Bunda gendut ya?"
"Enggak."
"Ah, bohong!"
"Beneran! Enggak gendut kok."
"Tapi enggak langsing juga kan?"
"Langsing!"
"Bohong!"
"Ya udaaahhh gendut!"
"Ih! Tega bener!"
"Hadeh! Terseraaaaahh!"

Marriage lets you annoy one special person for the rest of your life. (Anonymous)

Love, R

#WCR #TantanganMenulis #RumahMediaGrup #Terserah #ReReynilda

Fitri, Sebuah Refleksi


Fitri, Sebuah Refleksi

“Aji ning rogo menungso iku soko busono, Nak,” ujar mama pada suatu hari. Ia menerima wejangan ini dari almarhumah ibunya, nenek saya, kemudian meneruskannya pada saya.

Harga diri seorang manusia itu dilihat dari bagaimana caranya berpakaian. Secara harfiah maksudnya adalah bagaimana seseorang membungkus tubuh sekaligus mematut diri. Metafora atau makna yang terkandung di dalamnya adalah bagaimana manusia itu mampu menempatkan diri dengan baik, pantas, dan sewajarnya, bak pepatah di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung.

Hingga seharusnya setiap kita berhati-hati dengan nilai dan kepantasan, karena dari situ lah manusia bisa dihargai keberadaannya.

Respect is earned, not given y’all.

“Aji ning diri soko lathi,” adalah kalimat baru, meski tidak terbaru, yang saya dengar dari lagu Lathi unggahan kemarin.

Harga diri seorang manusia itu dilihat dari lidahnya. Menarik melihat bagaimana tutur bahasa seseorang mampu menunjukkan karakter serta caranya memandang sesuatu hal.

Ada yang terbiasa bergurau hingga setiap kata yang terlontar membuat banyak orang terpingkal. Ada pula mereka yang seringkali sinis hingga lidah terbiasa mencaci atau berbicara tentang keburukan atas banyak hal. Ada lagi yang lebih memilih diam dan membatasi setiap ucapan.

Menarik kan?

Menjadi menarik justru karena membuat saya kepo dan ingin tahu latar belakang kehidupan yang membentuk karakter seseorang. Banyak yang dalam hidupnya nampak bahagia ternyata terbentuk dari gempuran kerikil tajam yang dengan kuat dihadapinya. Sebaliknya, banyak yang seringkali terlihat marah ternyata karena ada sesuatu hal yang tidak mampu diselesaikan atau dihadapi. Sehingga melontarkan kekesalan adalah salah satu jalan menghadapi perasaan kecewa yang menghantui.

Saya lalu merenung, jika Lebaran adalah hari yang fitri dimana seseorang dianggap bak selembar kertas putih dengan istilah ‘kembali suci’, seharusnya masa lalu adalah sebuah refleksi. Tentang bagaimana menjaga raga agar tidak salah menempatkan diri, dan bagaimana menjaga hati agar tidak tergelincir karena lidah yang seringkali berucap tanpa berpikir.

Berat sekali ternyata makna Eidl Fitr. Padahal manusia adalah tempatnya salah dan alpa, namun kertas putih itu harus tetap terjaga. Siapa tahu tahun depan tidak bisa kembali menjadi selembar kertas putih lagi, dan justru menghadapi ujung hari dengan kertas penuh noda berhias tinta hitam pekat, pertanda gelapnya hati.

Naudzubillah.

Love, R

#WCR #TantanganMenulis #TemaLebaran #Lebaran #RumahMediaGrup #Rereynilda

Hari Raya 2020


Hari Raya 2020

Walau tahun ini enggak bisa mudik
Yang penting suasana hati harus tetap asyik
Walau enggak bisa berjabat tangan dengan kakak adik
Yang penting pagi ini tetap dandan cantik

Corona memang mengubah segalanya
Termasuk hari raya yang dinanti Muslim semua
Jangan sedih jangan gulana
Tetap semangat dan banyak berdoa

Selamat hari raya untukmu semua
Semoga Yang Kuasa menerima segala ibadah kita
Lebarannya di rumah saja
Kukis dan lontongnya dimakan sendiri juga
Mau dikirim ke rumah sih juga saya terima

Ihik!

Love,
Rere & Family

MOTHER


MOTHER

Identik dengan pengorbanan. Berkorban bentuk badan, berkorban kesenangan pribadi, berkorban prioritas, berkorban jati diri.

Badan yang langsing bak gitar Spanyol, kulit tangan yang halus dan perut mulus, rambut indah yang bak mayang terurai, semua berubah di hari ia dipanggil Ibu.

Kesenangan pribadi sekedar nongkrong di kedai kopi dengan teman sejati, harus berhenti sejak kemana-mana ia harus menggendong sang buah hati.

Prioritas diri yang kadang hanya ingin belanja keperluan pribadi, harus berganti dengan tumpukan buku pelajaran, atau belanjaan dapur pengisi perut para bocah kecil dan sang suami.

Jati diri yang di masa kinyis-kinyis terkenal manis penuh senyum tersungging, berganti menjadi sosok pemarah, tukang ngomel, hanya karena lantai toilet yang dirty.

Ahhh … Ibu, Emak, Mommy, Mother, Mom, Mama, Mamak, Bunda, Simbok, Umi, percayalah.

Segala pengorbanan itu terbayar tuntas ketika kelak anak-anak tumbuh menjadi pribadi yang bebas, dan cerdas. Berani berkata lugas, namun juga cergas.

Mereka, yang bagimu adalah pelajaran tanpa akhir dan kelas. Mereka yang akan mendoakanmu ketika mulai meranggas, hingga tiba saat tinggal landas.

Happy Mother’s Day untukmu semua perempuan hebat di seluruh dunia. Terima kasih pada para suami yang siap sedia mendukung sang istri pada setiap detik perjalanan hidupnya … menjadi sosok lain bernama IBU.

Mothers, love yourself! It’s not selfish.

Love, R

Recycle. Reuse


Recycle. Reuse

“Yah, bunda ambil kaos buluknya ya.”
“Hmmm.”
“Yang ini ya?”
“Itu kan bunda yang beli dari Amsterdam.”
“Nggak apa. Udah buluk. Kan tetep ada memorinya tapi lain bentuk.”

Cekres-cekres … si kaos buluk yang saya beli untuk sang “pacar” dulu waktu masih melanglang buana dan jajan terus, berubah menjadi sesuatu yang baru.

The memory will remain, hanya dalam bentuk yang lain. Kalau dulu kaosnya dipakai sebagai baju, sekarang sang kaos berubah menjadi tatakan gelas untuknya.

Gak punya tali macrame tapi punya kaos lama? Atau bedsheet bekas? Atau sarung yang sudah kekecilan? Bikin coaster alias tatakan gelas yuk. Bisa juga dijadikan hiasan dinding seperti Dream Catcher.

Bahan:
• Tali macrame yang sudah digunting 200cm 12 buah.
• Atau kain bekas (pilih bahan kaos) yang digunting 3cm sampai habis.
• Gunting, klip, meja kecil atau papan, crochet hook (optional), lem bening & kuas untuk merapikan (optional)
• Plus senyum bahagia.

Cara membuatnya ada di video yang saya bagikan di bawah ya.

Jadi, punya baju bekas jangan dibuang ya. Daur ulang jadi sesuatu yang baru dan bermanfaat. Lumayan kan?

Love, R.

Leyeh-Leyeh? Apaan Tu?


Leyeh-Leyeh? Apaan Tu?

“Elu gak pernah tidur ya, Bun?”

Hahaha! Ya tidur lah! Walau mungkin tidak terbiasa leyeh-leyeh and do nothing dalam sehari. Saya hanya tidur di malam hari.Matahari yang bersinar cerah rasanya tidak pernah bisa membuat saya mengantuk.

Susah mau liat saya duduk diam tidak melakukan sesuatu. Kecuali memang saya sedang tidak enak badan … eeee … walau biasanya makin sakit saya makin petakilan. Malas rasanya “melayani” rasa sakit. Lawan saja!

Mmm … atau mungkin saya bisa diam dalam keadaan puasa begini dan mendadak lemas seharian? Ya enggak juga. Selesai sahur dan Subuh, saya tidak pernah tidur dan berbaring lagi. Ada sih 1 hari kemarin saya menderita migraine parah dan terpaksa harus berbaring karena membuka mata saja sakit rasanya.

Selebihnya, saya lebih suka mengisi waktu dengan membuat sesuatu. Pokoknya setiap hari saya harus klutekan bebikinan. Apapun itu.

A hobby a day keeps the drama away, doesn’t it?

Seperti hari ini, saya membuat sebuah wall deco, hiasan dinding bertema daun, yang kemudian saya letakkan bersama dengan beberapa coaster yang sebelumnya sudah saya buat. Lalu saya tempel di sebuah sudut tempat ruang TV kami berada.

Lumayan kan?

Love, R.

Jenang Grendul Mama


Jenang Grendul Mama

Ma, kangen deh makan jenang grendul tiap buka puasa dulu.
Aku mau bikin tapi hasilnya tidak sama dengan bikinanmu.
Tadinya sangat berharap bisa melewati Ramadhan ini bersamamu.
Apa daya kita terpaksa melaluinya berjauhan dulu.

Dua Ramadhan yang lalu beruntung sekali bisa kita lewati sebagai sebuah keluarga yang utuh.
Aku tahu sejak di bangku kuliah putri kecilmu ini sudah melesat pergi jauh.
Apalagi ketika pilihannya untuk bekerja membawanya ratusan mil jauhnya darimu.
Menikah pun dipilihnya lelaki dari negara seberang pulaumu.

Ma, aku rindu.

Rindu menikmati penganan buka puasa hasil tanganmu.
Takjil yang manis bak senyummu.
Nasi dan lauk pauk sederhana yang mengenyangkan dahagaku.
Tawa candamu yang selalu membuat perutku kaku.
Obrolan seru tentang ini itu.
Kadang hal-hal receh yang enggak puguh.

Aku rindu.

Ma, jika wabah ini kelak berlalu, tunggu aku pulang ke rumahmu.
Membawa sejuta rindu tentang dirimu.
Membawa perut kosong yang rindu masakan khas Ramadhan mu.
Membawa tenggorokan yang clegak-cleguk membayangkan jenang grendulmu.

Sehat selalu ya Ma.
Kita bisa melalui ini semua dengan selamat bersama.
Walau aku di sini dan kau di sana.
Langit yang kita pandang toh tetap sama. Kenangan akan jenang grendulmu bahkan tetap terasa di ujung lidah.

Selamat berpuasa Ma, semoga 30 hari yang indah terlalui dengan sukacita.
Walau kita tidak bertatap muka dan bertukar pandang.

Untukmu semua, cintai keluarga dan sekitar yang utama.
Karena terpisah jarak dan waktu itu sedih rasanya.
Bumi ini, biar ia membersihkan diri seutuhnya. Sudah terlalu lama ia menderita karena tangan-tangan manusia yang tinggal di dalamnya.

Love, Reyn

reynsdrain

#TantanganMenulis #RumahMediaGrup #Ramadhan #Rereynilda

Secangkir Kopi Hangat Emak (The Promise)


Secangkir Kopi Hangat Emak
(The Promise)

“Can we make a promise before we sleep?”
“Okay,
Bunda.”
“I promise to be more patient while assisting you with your school assignments.”
“Yay!”
“But you have to promise me to be obedient and focus more on your school works.”
“Okay,
Bunda. I promise.”
“I’m not getting any younger,
Rayyan. I’m getting older and when I lose my temper, I suddenly got headache.”
“Come I massage you head.”
“Can you promise me first?”
“I promise,
Bunda. I’ll concentrate more on my works tomorrow so you will not get headache. Come I massage you now.”
“Thank you,
Nak. I love you.”
“I love you too,
Bunda. Please don’t get sick.”
“Then keep your promise.”
“Okay.”

Malam ini saya mengajarkan Rayyan artinya bertenggang rasa. Tepo seliro pada ibunya, yang sekarang harus mendampinginya belajar setiap hari.

Saya juga menunjukkan padanya bagaimana saya berusaha untuk berdamai dengan keadaan akhir-akhir ini. Pagi saya yang biasanya tenang, sekarang terpaksa harus menerima pekerjaan tambahan sebagai seorang guru. Ia memang belum bisa dilepas sendiri ketika mengerjakan tugas sekolahnya secara online, dan ini yang membuat saya sering hilang kesabaran. Terutama ketika melihatnya terlalu santai dan bermalas-malasan.

Saya berjanji padanya untuk lebih sabar dan pada saat yang bersamaan saya ingin ia juga berjanji untuk tidak memancing emosi saya. Ia harus tahu, it takes two to tango. Saya tidak bisa melalui semuanya sendiri. Ia harus ikut serta menjaga kesehatan psikis ibunya.

Moms, berhenti menganggap diri harus berkorban demi apapun. Belajar untuk melibatkan mereka yang tercinta demi menjaga kesehatan mentalmu. Lakukan apapun yang tidak membuatmu kehilangan kebahagiaan. Pengorbanan tidak harus berarti perampasan kebahagiaan.

Happy mom, happy home. Remember that.

Love, R

#challengemenulis #rumahmediagrup #rereynilda

Forgotten


Forgotten

Hari ini saya menonton sebuah film Korea bergenre thriller. Dari judulnya saya sempat berpikir ini adalah film horror. Tema yang sungguh saya hindari karena saya tidak tahan mendengar suara musik atau misteri di dalamnya. Rasanya jantung saya mau copot.

Seperempat awal cerita saya sudah hampir give up karena mulai agak menakutkan. Ternyata saya salah. Film ini memang menakutkan namun in a different way.

Jin Seok adalah seorang pemuda berusia 21 tahun yang memiliki seorang abang bernama Yoo Seok. Ia diceritakan memiliki masalah psikis yaitu anxiety disorder, atau kecemasan yang berlebihan. Untuk itu ia harus selalu meminum obat penenang.

Pada suatu malam ia melihat sang abang diculik di depan mata kepalanya sendiri. Hal ini sangat mengguncang perasaannya. Ia juga kerap mengalami mimpi buruk apalagi sejak pindah ke sebuah rumah baru bersama kedua orangtuanya.

Dahi saya berkerut ketika di pertengahan cerita, ada keanehan terjadi. Yoo Seok dan orang tua nya seperti komplotan orang asing yang sedang merencanakan sesuatu pada sang adik. Hmm … menarik. Despite kemunculan sesosok hantu perempuan yang membuat saya makjegagig kaget, cerita ini makin membuat saya penasaran.

Betul saja, segala hal menjadi terang benderang hampir di akhir cerita. Jin Seok ternyata bukan berusia 21 tahun. Keluarganya juga ternyata …

Ah! Saya ingin sekali membocorkan ceritanya dari A sampai Z. Tapi saya tidak tega jadi spoiler. Pokoknya, film yang dirilis pada 2017 ini keren abis! A must watch movie untuk para penikmat genre thriller.

Siap-siap mengatur nafas dan menghelanya panjang ketika akhir cerita tiba. Sedih, sesak, prihatin, itu kesan yang saya dapat. Betapa cinta mampu membuat seseorang gelap mata dan unexpected things do happen! Jika saja tidak ada yang “salah”, pasti tidak begini jadinya.

Seperti hidup yang kerap kali menghadapi sesuatu yang buruk di tengah perjalanan. It’s real and we can’t avoid it. Tonton saja sampai habis dan resapi setiap adegannya. Lalu jangan lupa bersyukur dengan apa yang ada di hidupmu hari ini.

It is forgiven but not forgotten.

Sumber foto: Google

Love, R