CAMPING FAIL


CAMPING FAIL

“We’re dead! We’re gonna die! Oh my God!”

Teriak putra bungsu kami yang waktu itu baru berusia enam tahun. Inilah sekelumit kisahnya, pada suatu hari di tahun 2017, yang lumayan traumatis dan penuh drama.

Cuaca awalnya sangat bersahabat ketika kami berlima tiba di lokasi pada Sabtu pagi. Sebuah tempat khusus untuk berkemah, di salah satu sudut East Coast Beach yang indah. Pagi harinya memang berselimut mendung dengan guyuran hujan. Untungnya, ketika kami tiba untuk mendirikan tenda, matahari muncul dengan malu-malu. Hembusan angin segar juga menyambut kedatangan kami semua. Hanya butuh sekitar 30 menit saja, untukku dan suami mendirikan tenda yang ukurannya lumayan besar.

Perkemahan pun berjalan lancar, anak-anak sangat menikmati keseruannya hingga malam datang. Ini adalah pengalaman pertama mereka, tidur beralas rumput, berhiaskan bintang-bintang. Aku yang sudah melengkapi diri dengan banyak “peralatan perang” pun mulai membuat masakan. Instant noodle, Milo sachet, lengkap dengan sayuran, telur, bakso, dan sausages.

Feels like home!

Agenda kami selama dua hari itu, memang hanya berenang, main pasir, tiduran, dan makan saja. Kebetulan hari itu adalah jadwal libur sekolah anak-anak. Tenda yang kami bawa itu pun masih terhitung baru, karena hanya sekali saja kami pakai untuk berkemah tanpa menginap. Hanya nampak beberapa lubang kecil akibat penyimpanan di gudang. Tak masalah, toh, cuaca terlihat cerah.

Hari Minggu, seharusnya kami berencana pulang selepas Asar. Tapi karena ketiga bocah yang kelihatan happy dan enggan untuk pulang, maka saya putuskan untuk berkemas selepas Magrib saja. Meskipun suami sudah mengajak untuk beres-beres sejak siang.

Apa daya, manusia punya rencana, Allah sang penentu segala.

Sekitar pukul lima petang, hujan rintik-rintik mulai datang. Awalnya kami anggap hanya sebentar, seperti yang terjadi pada Sabtu sore sebelumnya. Ternyata hujan rintik itu seketika menjadi besar.Bukan sekedar hujan biasa tapi hujan angin, persis seperti badai.

Tenda kesayangan yang meskipun baru kali kedua dipakai, usianya memang sudah lumayan lanjut, dan melapuk seiring waktu. Apalagi, sekian lama hanya nongkrong di sudut gudang. Lubang-lubang kecil yang awalnya tak saya hiraukan, ternyata membuat semuanya berantakan.

Tenda yang dibeli suami di Amerika itu pun nyaris melayang terbang, padahal aku sedang memasak mie instan. Ketiga anak kami pun berteriak histeris, karena air sudah mulai masuk dengan cepat ke dalam tenda. Angin yang berputar kencang juga hampir merobohkan semua tenda yang ada di lokasi perkemahan.

Rasanya campur aduk ketika itu. Antara panik memikirkan mie yang sedang dimasak, melihat semua tas sudah terendam air, plus harus saling membantu menahan pondasi tenda, yang hampir terbang tertiup derasnya hujan dan angin. Suasana betul-betul mencekam karena kami seperti terjebak di tengah hujan badai. Waktu itu Lara masih berusia 11, Lana 10 tahun, dan Rayyan baru saja enam tahun. Ia menangis ketakutan.

“We’re gonna die!” katanya dengan wajah pucat dan tubuh menggigil kedinginan.

Akhirnya dengan gagah perkasa, di antara tatapan iba para campers lain yang berteduh di bawah gazebo sekitar tenda, aku berjuang menembus angin dan hujan. Bergantian mondar-mandir membawa ketiga anak, beserta beberapa backpack besar untuk berteduh, di dalam toilet dan changing room terdekat. Sementara sang ayah berjuang menahan pondasi tenda supaya tak keburu terbang.

Untung saja kupilih suami bertubuh gagah dan kuat. Sendirian, ia menahan pondasi tenda yang sudah siap melayang.

Phew! It was a very tense moment for us, especially the kids. Layaknya adegan dalam film laga yang penuh dengan ketegangan, pengalaman kemah pertama anak-anak berakhir dengan sangat dramatis. Di tengah ketakutan dan tangis mereka, aku harus nampak kuat, meski tubuh sudah menggigil kedinginan akibat menembus hujan.

“Guys, listen. It’s an emergency situation. You have to be strong because we gotta help each other. Can we do that and support each other?”

Beruntung kedua putri saya sangat luar biasa. Mereka saling berpelukan untuk menguatkan, juga menenangkan adik bungsunya yang begitu histeris ketakutan.

Setelah anak-anak dan semua barang aman, aku kembali membantu suami. Kami putuskan untuk membuang tenda kesayangan beserta beberapa bantal, selimut, dan semua peralatan masak. Tak sunggup rasanya harus membawa semua barang itu kembali. Tubuhku sudah lemas, rasanya stress luar biasa menghadapi perubahan ekstrim yang terjadi.

Akhirnya, farewell tenda kesayangan. Jasamu akan selalu kami kenang. Selamat memasuki peraduanmu yang abadi. Di dalam tong sampah kau harus pergi.

Lesson learnt, jangan pernah mengabaikan peringatan alam, dan jangan pernah ngeyel sama suami tersayang. Hahaha! Kapok!

Pasir Ris, 22 May 2017

Love, Rere

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.