Kantong Doraemon


Kantong Doraemon

“Mama kok mumet liat isi tas dan kopermu. Penuh sama kantong Doraemon. Opo ae iku isine?”
“Ih, aku yang mumet liat isi tas Mama. Semua campur aduk. Ini lho pake kantong-kantong jadi rapi.”

Begitulah mama, setiap kali melihat saya packing sewaktu masih bekerja dulu.

Beberapa kantong mungil dengan motif senada, menjadi isi koper serta tas tangan yang selalu saya bawa.

Dalam koper, kantong-kantong itu berisi baju bersih, baju kotor, jeroan alias daleman, juga sepatu ganti. Kantong lainnya berisi make up lengkap, pembersih muka dengan kapas dan segala peralatan perempuan, toiletries, obat-obatan, tissue baik kering, basah maupun untuk toilet. Ada lagi kantong untuk segala rupa kabel beserta charger juga power bank, plus assesoris dengan kantong-kantong kecil dalam sebuah kantong berukuran sedang. Kantong dalam kantong, alias kantong beranak. Oh, tak lupa kantong berisi minuman sachet, lalu kantong terpisah untuk cemilan.

Bayangkan, ada berapa banyak kantong dalam satu koper?

Bagaimana dengan isi tas tangan? Ya, sama juga walaupun lebih simple.

Ada kantong kecil berisi make up untuk touch up, kantong untuk tissue, dompet kecil untuk kartu, key pouch, dan kantong obat. Oh, satu lagi untuk printilan seperti minyak oles, sanitizer, dan lain-lain.

Buat saya, seperti ini lebih memudahkan untuk mencari barang yang diperlukan. Namun tidak begitu bagi sebagian, misalnya mama. Menurutnya, saya adalah manusia yang ribet. Hahahaha! Berbeda dengan saya si kantong Doraemon, isi tas mama hanya sebuah dompet, dan segala rupa barang bercampur aduk menjadi satu.

Biasanya, kalau saya yang disuruh mengambil sesuatu dari dalam tasnya, dan tidak kunjung menemukan, akan saya jungkir balikkan saja seluruh isinya. Kok, mumet melihat segala macam barang bercampur amburadul. Setelah itu saya akan menata dengan rapi, lalu memasukkan beberapa kantong kecil di dalamnya. Tentu saja tak bertahan lama, karena esok hari, isinya kembali seperti semula.

“Pusing ah, Mama, liat banyak kantong. Malah kesuwen mbukak satu per satu.”

Ya, salam!

Kalau kamu, geng kantong Doraemon apa geng Mama?

Much Love,
Rere

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.