UMPTN

Eits! Jamanku dulu memang namanya UMPTN, bukan susah sebut dan panjang bak kereta api seperti sekarang.

Silih berganti memandang cerita menyenangkan dari beberapa sahabat tentang berita kelulusan, membuat memoriku sedikit tertarik ke belakang.
Aku memang bukan lulusan UMPTN, karena masuk ke universitas impian dulu, melalui jalur PBUD. Jalur yang sudah sedemikian rupa dibentuk oleh papaku.

“Nanti SMA kamu ambil saja jurusan bahasa. Bakatmu di sana, bukan ilmu pasti dan matematika. Setelah itu jadilah juara di kelas, nanti bisa ikut PMDK. Siapa tahu bisa kuliah di UGM, fakultas sastra. Papa ingin sekali liat anak-anak kuliah di sana.”

Papaku memang luar biasa. Ia paham putri kecilnya tidak menyukai matematika. Padahal dulu, dirimya kerap menjadi sumber contekan ulangan semasa di bangku sekolah, saking pintarnya. Namun ia tidak memaksaku menjadi sepertinya.

Papaku memang sangat pengertian. Ia paham, putri kecilnya hanya tertarik dengan bahasa dan sastra, karena kerap melihatku menulis sebuah karya, dengan mesin tik tua miliknya. Karena itu ia tak pernah memaksaku belajar fisika dan kimia.

Papa … ia inspirasiku. Darinya aku tahu, masa depan harus direncanakan dan ditulis dengan tinta berwarna cetar. Namun ingat, tulislah dengan pintar. Memahami kemampuan, agar bisa maju tanpa gentar. Bukan mundur di tengah jalan karena bingung hingga gemetar.

Selamat untukmu semua! Nikmati masa muda dengan banyak menuntut ilmu. Buah manisnya kelak akan kalian nikmati selalu. Terima kasih jangan lupa, pada ayah dan ibu. Mereka yang membantu menuliskan tinta masa depanmu.

Selamat jadi mahasiswa baru!
Dariku, mahasiswi lama … tapi masih nampak seperti mahasiswi baru. 🤣

Love,
Rere

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: