Waktu Yang Salah


Waktu Yang Salah

Happy anniversary, Sayang.”

Senyum mengembang di wajah Nada melihat Bian datang mengecup dahinya seraya memberikan seikat bunga cantik berwarna oranye. Warna kesukaan Nada.

Setiap tanggal pernikahan mereka datang, Bian tak pernah lupa memberikan seikat bunga dan sebuah hadiah manis untuk sang istri. Nada merasa sangat beruntung memiliki Bian.

Namun pagi itu Bian nampak berbeda. Wajahnya pucat dan nampak murung. Nada merasakan sesuatu yang berbeda dari sang suami yang telah mendampinginya selama 2 tahun pernikahan.

“Pucat sekali wajahmu, Mas? Kamu sakit ya?”
“Enggak, Sayang. Masak sih pucat? Aku enggak apa-apa kok. Bagaimana keadaanmu?”
“Aku baik saja, Mas. Terima kasih ya bunganya. Aku suka.”

Bian menatap mata Nada, lama sekali seperti mencari sesuatu di sana.

“Nada, jika suatu hari nanti aku pergi, sanggupkah dirimu menjalani hari?”
“Maaaassss. Jangan ngomong itu dong. Ini hari ulang tahun pernikahan kita. Aku enggak mau dengar yang sedih-sedih. Aku ingin bersamamu hingga kita tua dan keriput nanti, Mas.”
“Tapi aku kan tak bisa menemanimu selamanya, Sayang. Jika waktu itu tiba, kuatkah dirimu?”
“Jangan tinggalkan aku, Mas. Aku tak sanggup kehilangan dirimu.”

Nada menggenggam erat tangan Bian. Sahabat masa kecil yang kemudian menjadi belahan jiwanya. Ia tak pernah mampu membayangkan bagaimana kelak ia akan menjalani hari tanpa Bian di sisi. Cintanya pada Bian begitu besar, hingga ia rela meninggalkan keluarganya yang tidak pernah merestui pernikahan mereka.

“Nada … Nada? Bangun, Nak. Ini Mama.”
“Ma … ma? Bian mana? Bunga oranye? Mana Ma? Bian … kenapa aku ada di sini?”

Dahi Nada mengernyit ketika perlahan ia membuka matanya dan merasakan aroma yang begitu menyengat hidungnya. Matanya berputar mencari sosok Bian. Namun yang tampak hanya wajah sang mama dan beberapa orang berpakaian putih yang tak dikenalnya.

“Bagaimana kondisi putri saya, Dok?”
“Ia mulai membaik. Hanya perlu diawasi dengan lebih ketat untuk menghindari kejadian ini lagi. Saya hanya bisa menyarankan agar bapak menyingkirkan semua benda tajam di rumah, agar Nada tidak lagi berusaha untuk …”

Lamat Nada mendengar seseorang berbicara. Ia berpikir dengan keras bagaimana ia bisa ada di ruangan ini. Padahal tadi ia sedang bersama Bian merayakan hari pernikahan mereka.

“Ma, mana Bian? Nada mau lihat Bian.”
“Nada … anakku.”

Bulir bening jatuh dari pipi perempuan yang ia panggil mama itu. Nada semakin heran. Ia ingin bertanya lagi, namun kepalanya terasa sangat sakit hingga perlahan ia memejamkan mata. Nada merasa lelah sekali.

“Nada, anakku. Sampai kapan kau akan memikirkan lelaki itu, Nak? Ia sudah lama pergi. Sadarlah, Nak. Berhenti menyakiti dirimu sendiri dan terimalah kenyataan bahwa Bian telah pergi. Nada … bisakah kau dengar suara mama?”

Bian … pergi?

Seketika potongan beberapa kejadian tergambar jelas di mata Nada. Hari pernikahan … potongan kue … suara tembakan … gundukan tanah merah … genangan darah di lantai kamar mandi … pisau lipat.

“Biaaannnn! Jangan tinggalkan aku!”

Nada berteriak histeris setelah menyadari sang belahan jiwa pergi untuk selamanya, tepat di hari pernikahan mereka. Nada tidak pernah mampu menerima kenyataan pahit, kehilangan sang kekasih dengan cara yang tragis.

Tangannya gemetar mengingat Bian yang terkulai lemas di dalam pelukannya. Gaun pengantin putihnya pun berganti warna menjadi merah darah.

Bian tergeletak jatuh setelah dihujani peluru yang ditembakkan seorang wanita, tepat di jantungnya. Wanita itu … istri sah Bian.

(Tamat)

“You’re everywhere except right here … and it hurts.” (ReReynilda)

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.