Surat Cinta

Adakah di antara emak semua yang masih menyimpan lembaran surat cinta? Surat-surat sederhana yang kadang hanya ditulis di selembar kertas nota kecil, kadang sudah lusuh bahkan mungkin robek di sana-sini? Eits! Saya tidak sedang berbicara tentang masa lalu ya. Ihik!

Ini tentang surat cinta yang saya dapat dari ketiga anak saya, yang tersimpan dan saya rawat dengan baik.

Dulu, waktu kedua putri saya masih kecil dan baru belajar menulis, mereka sering menghadiahi saya surat sebagai tanda cintanya. Walaupun tulisannya masih bak cakar ayam atau dengan gambar yang meleyot sana sini. Banyak lho yang masih saya simpan walau sebagian besar raib, mungkin terbuang waktu kami pindah rumah dulu.

Sekarang, surat cinta itu saya dapatkan kebanyakan dari si bungsu yang memang luar biasa romantis. Ia begitu perhatian dan sangat ekspresif. Rajin sekali memeluk, mencium, dan mengungkapkan isi hatinya dengan bahasa yang lucu.

Ya, ia akan tiba-tiba datang dan menyerahkan sobekan kertas yang berisi kata-kata manis untuk saya.

“I will write down something for you every single day Bunda, because I love you so so so much,” begitu ujarnya.

Ah … meleleh!

Sebagian surat cinta itu sengaja saya letakkan di tempat khusus supaya saya bisa selalu melihat dan membaca. Sebagai pengingat juga untuk tidak selalu marah dan bermuka tegang di rumah. Sebagai tanda juga bahwa ada orang-orang di sekitar yang menyayangi saya dengan tulus hati. Unconditionally.

Thank you, Nak! Rasanya tidak ada hal yang begitu membahagiakan dibanding menjadi seorang ibu. Surat-surat cintamu membuat hidup bunda begitu indah dan bahagia.

Life has never been so good!

Love, R

#WCR #TantanganMenulis #RumahMediaGrup #ReReynilda

6 thoughts on “Surat Cinta

  1. Aaaah abang Rayyan❤️❤️❤️
    Tyaga juga sering kirim surat cinta. Tp biasanya aku foto dulu. Kadang lupa mo disimpan eh udah diacak2 jehan.besok2 simpan juga aah. Makasih diingetin mba Rere🙏

    1. Simpen Mbaakkk. Nanti mereka udah gede bisa tunjukin. Aku bahkan masih simpen gambarnya Lara pertama kali dulu. Termasuk sepatu n baju kecilnya. Hehe.

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: