Mount Faber – Singapore Out And About


Mount Faber – Singapore Out And About

Hari ini perjalanan kami dimulai dari Harbour Front. Setelah memarkir kendaraan di tempat biasanya para pelancong datang dari Batam, kami menyusuri jalan menuju sebuah tempat parkir luas.

Siapa mengira di balik sebuah pohon besar yang ada di sana, ada jalur menuju ke hutan belantara.

Tempat pertama yang kami datangi adalah sebuah bunker. Iya, bunker yang kemungkinan menjadi tempat penyimpanan amunisi dan makanan selama Perang Dunia II. Meski agak spooky, namun seru sekali. Membayangkan berada di sana ketika desing peluru bersautan di atas kepala. Jangan lupa membawa sebuah senter atau torch light karena kondisi bunker yang gelap gulita.

Dengan tinggi hanya sekitar 1m dengan luas hanya 2,5m di bagian dalam, bunker ini cocok sih jadi setting cerita horor. Haha! Oh, jangan kaget jika di dalamnya nanti bertemu dengan bermacam hewan. Saya hampir pingsan ketika di depan saya melintas seekor kadal berukuran cukup besar. Hahaha!

In the bunker
Seah Im Bunker

Bak cerita dalam film petualangan, kami lalu melanjutkan perjalanan dengan menyusuri jalan setapak yang kebanyakan naik dengan kemiringan hingga 60 derajat. Warbyasak!

Tiba di atas, kami menyusuri jalan utama yang lumayan besar hingga sampai di sebuah rumah bernomor 11 di Keppel Hill.

Tak banyak cerita bisa saya temukan tentang keberadaan rumah yang konon dibangun pada abad 19 selama masa kolonial. Sayangnya bangunan besar ini lalu tidak terawat dan ditutup untuk umum oleh pemerintah setempat.

Kemudian kami menuju sebuah tempat yang dulu digunakan sebagai tempat penampungan air hujan bernama Keppel Hill Reservoir. Selama masa pendudukan Jepang, konon tempat ini juga digunakan sebagai kolam renang. Hal itu ditandai dengan adanya sebuah tangga sebagai tanjakan untuk diving seperti yang biasa ada di kolam renang.

Undak-undakan di pinggir kolam

Ingat, jangan coba-coba untuk menceburkan diri ya. Konon di masa kolonialisme, di tempat ini pernah ada kejadian tenggelamnya 2 orang tentara Inggris dan seorang penduduk lokal,

Pemandangannya memang breathtaking. Hingga rasanya tak percaya, di tengah kota metropolitan seperti Singapura, ada sebuah hutan dengan kolam seperti ini.

Kemudian kami berjalan lagi dan menemukan sebuah monumen bertulisan Kanji yang dikenal bernama The Japanesse Tomb. Entah apa arti tulisan yang tertera pada monumen batu itu. Konon ini adalah tomb dari Ekasa Komoto, seorang naval engineer asal Jepang. (Sumber: Wikipedia)

Perjalanan kami menyusuri hutan kemudian berakhir di puncak Mount Faber. Bak berdiri di sebuah negeri yang berada di atas awan, kami disuguhkan pemandangan yang sangat menawan. Dengan Sentosa di sebelah kiri, dan sebuah bangunan unik berjuluk The Reflection di sisi kanan.

https://www.facebook.com/reynilda.hendryatie/videos/10224562176428951/?d=n

Kemudian saya menemukan sesuatu yang sangat menarik yaitu The Wishing Bell. Sekilas nampak seperti deretan padlocks yang ada di Pon Des Art, the lock bridge in Paris. Namun bukan kunci yang banyak tergantung di sana, melainkan deretan lonceng imut yang konon diibaratkan sebagai tanda cinta. Cinta yang diabadikan dalam sebuah lonceng, bertuliskan nama pasangan atau doa, yang diharapkan bisa langgeng bahkan setinggi Mount Faber. Awww, so sweet!

Loncengnya bisa dibeli di sana, berharga sekitar $4 lebih saja.

Kemudian kami menuruni bukit untuk menuju ke tempat lain. Oh, sangat mengerikan. Saya sudah berpikir akan meluncur dari atas bukit dan sukses “ngglundung” ke bawah. Hahaha!

Lihat lah betapa strugglingnya saya berusaha turun dengan sepatu yang tidak memadai untuk itu.

Perjalanan berlanjut hingga kami tiba di Kent Ridge Park. Sebagai bagian dari Southern Ridges yang menghubungkan 3 parks melalui jembatan dan jalan yang saling menyambung.

Sebuah pohon berumur ratusan tahun yang terdapat di Kent Ridge Park

Kemudian kami tiba di sebuah area yang dulunya berfungsi sebagai tempat pemakaman umat Muslim. Saat ini area itu sudah ditutup namun beberapa nisan masih bisa ditemukan di sana.

… daaan saya mulai lelah. Hahaha!

Enter at your own risk!

Akhirnya perjalanan kami hari ini berakhir. Meski kaki mulai terasa pegal akibat turun naik bukit terjal, namun saya merasa senang. Berjalan dan menyusuri banyak tempat seru seperti ini, benar-benar membuat hati ini semakin mensyukuri hidup. Indah sekali karunia Ilahi!

Hooray for today!

Saya pun pulang dengan perasaan riang. Tentu saja bukan dengan menaiki si sapu terbang. Hahaha!

Up up away … to 2022.

Begitu lah petualangan saya hari ini. Tunggu cerita saya menyusuri sisi lain dari Singapura selanjutnya, ya.

Photo courtesy of Mak Hany & Dya.

Love, Rere

The Little Thing ​


The Little Thing

“Bunda, why didn’t you wave at me from the window like always?”

Dengan suara parau seperti menahan tangis, bocah lelaki itu menghubungi saya lewat sambungan telepon sekolahnya pagi tadi.

Saya pun kaget, tidak mengira bahwa keterlambatan kami berdua membuka jendela untuk melambaikan tangan , begitu berarti untuknya. Sampai ia harus menghubungi saya melalui telepon sekolah.

Entah apa yang ia katakan pada penjaga counter kantor pusat, tempat telepon itu berada. Mungkin dengan bilang, ada sesuatu yang penting hingga ia harus menghubungi saya secepatnya. Hahaha! Padahal hanya gara-gara lambaian tangan ayah dan bundanya, yang tadi pagi terlambat membuka jendela.

Saya pun segera meminta maaf dan menjelaskan bahwa setelah ia keluar rumah, saya bergegas membuka catatan untuk membayar tagihan bulanan. Sementara sang ayah sedang kebingungan mencari dompetnya yang entah ia simpan di mana. Begitu sadar, ia segera membuka jendela namun sang putra tercinta sudah berjalan masuk ke gerbang sekolah. Hanya sekian detik saja mungkin kami terlambat melihatmu dari lantai atas.

Ahh … Rayyan. Lembut sekali hatimu, hingga sepasang lambaian tangan saja bisa membuatmu sendu. Jangan tanya bagaimana menyesalnya ayah karena terlambat membuka jendela untuk melihatmu. Bunda sih, seperti biasa, pikun dan lupa selalu.

Jadi inget eyang papa kalau urusan seperti ini. Papa yang selalu menitikkan airmata terhadap segala pencapaian putri kecilnya dalam hidup, even the very smallest thing. Hal manis yang membuat sang putri tumbuh percaya diri karena tahu ia dicintai.

Enjoy the little things in life. One day you will look back and realize they were BIG things … for it is the little thing that matter the most.

Love, Rere

Pisang Tanda Sayang


Pisang Tanda Sayang

Hmm … back to school berarti kembali klutekan di dapur nyiapin bekal para krucils sekolah.

Capek, kah, saya? Enggak, tuh.

Saya justru menikmati harus bangun lebih pagi demi membuat makanan kecil yang akan mereka bawa pergi. Saya juga menikmati setiap proses ketika memikirkan bentuk, dan jenis snack untuk anak-anak. Bener, lho. Suwertekewerkewer!

Meskipun tidak melulu fancy, karena saya cuma membuat apa saja yang saya punya di lemari es. Bahan dasarnya, ya … biasanya paling roti. Tinggal mikir mau diisi apa atau dibentuk seperti apa supaya nampak cantik dan menarik.

Padahal mending ngasih duit jajan kan, ya? Gampang, enggak ribet.

Hmm … Dua anak sekolah menengah sih, tetap saya kasih “sangu” $20 untuk seminggu. Sementara Rayyan, hanya boleh jajan di kantin sekolah setiap hari Rabu, sesuai jadwal ekskul. Walaupun saya membekali LL dengan duit jajan, saya tetap membuatkan mereka makanan kecil, lho.

Saya hanya ingin, kelak mereka mengingat semua sentuhan cinta yang saya ungkapkan tak melulu lewat kata. Meski hanya sebuah kotak makan berisi cemilan sederhana, saya ingin mereka merasakan kehadiran saya, di mana pun mereka berada.

Pagi ini, cinta itu terwakili lewat bentuk KW dari pisang molen. Pisang kepok berbalut kulit pastry sebagai tanda cinta, yang beratnya lebih dari segepok. Semoga hari ini saya dapet cipok. 💋

Cihuy!

Love, Rere.

Tumpeng Bikin Seneng


Tumpeng Bikin Seneng

Masih ingat tumpeng mini yang waktu itu saya buat?

Padahal setelah hari itu, saya tobat bikin tumpeng, lho. Makannya 5 menit, menghiasnya bikin pinggang sakit.

Ternyata tobat saya tobat sambel. Cuma sesaat. Hahaha!

Pagi ini bukan lagi tumpeng mini saya buat, tapi tumpeng gede. Hahaha! Meski sudah mengatakan pada mamak pemesan yang kece berat, bahwa karena short notice, saya akan membuat tumpeng sederhana saja. Ternyata … saya tak tahan juga melihatnya terlalu biasa. Padahal hanya punya 1 hari persiapan saja.

Meski tak memberikan deretan pagar cantik, atau bentuk basket seperti sebelumnya, kali ini tumpeng saya penuh dengan bunga. Bak sebuah taman mini di sudut rumah yang asri. Penuh warna-warni, yang memikat hati. Semoga menu yang tersaji memikat lidah juga ya, ibu-ibu baik hati.

Terima kasih sudah memaksa saya membuat tumpeng lagi. Hahaha!

Love, Rere

SEX Education


SEX Education

Bunda, can you sign this consent paper?”
“Okay. Let me see.”

Di hadapan saya terpampang 2 lembar kertas permohonan ijin untuk anak-anak mengikuti kelas pendidikan seks.

Sebelum membubuhkan tanda tangan, saya baca kata demi kata dengan seksama. Ini persoalan penting bagi saya. Sekolah pun tidak memaksa, karenanya memberikan 2 lembar surat ijin berisi pernyataan ya atau tidak.

Di lembar tidak memberikan ijin, saya membaca beberapa alasan yang harus diberikan para orang tua. Di antaranya ada religious reason. Keren. Berarti concern beberapa orang tua benar-benar diperhatikan. Tidak dipaksa, tidak perlu anjuran, semua betul-betul terserah orang tua.

Anak-anak sudah pernah mendapat pendidikan ini ketika di Sekolah Dasar dulu. Meskipun saya yakin, bagi mereka hanya angin lalu. Belum mengerti juga pasti tentang ini itu.

Sambil memegang sebuah pena, saya bertanya pada kedua putri saya yang sudah beranjak dewasa. Tentang bagaimana pandangan mereka soal pendidikan seks ini. Mata mereka terbelalak lalu tertawa terbahak-bahak sambil mengatakan, mereka tidak tahu. Mungkin malu atau segan mendengar hal itu.

“Let me tell you something about being an adult …”

Lalu mulai lah saya bercerita kenapa seorang perempuan memiliki anugrah yang datang setiap bulan. Saya mengajak mereka ber-flashback, mengenang masa-masa ketika mereka kecil dulu. Saya, si pramugari yang tadinya hanya tahu shopping, having fun, dan jalan-jalan saja, mendadak harus berjibaku ketika memutuskan menjadi seorang ibu.

Mereka masih ingat bagaimana saya mengurus sendiri 3 buah hati di rumah, mengelola rumah tangga hanya berdua sang ayah, bahkan masih sempat menerima order makanan. Saya menceritakan pada mereka segala mimpi yang saya punya ketika remaja, dan mengapa baru di usia hampir 30 saya memutuskan untuk menikah. Tentu saja dengan resiko, harus mengakhiri karir saya yang begitu fancy dan menyenangkan.

Saya mengajak mereka membayangkan ketika harus mengandung dan mengurusi anak di usia belasan karena suatu “kecelakaan”. Saya juga memberitahu mereka bagaimana jalan pintas yang terpaksa ditempuh seorang remaja demi menghilangkan “benih” yang muncul karena sebuah kebodohan.

Kemudian saya bertanya tentang mimpi-mimpi mereka di masa depan, dan bagaimana mereka harus memiliki pengetahuan yang memadai demi mencapainya. Setelah yakin bahwa mereka mengerti jika masalah seks bukan lah sesuatu yang lucu jika salah pengertian, saya baru membubuhkan tanda tangan.

Di kolom bertuliskan setuju, dan memberi ijin pada mereka berdua untuk mengikuti kelas itu. Belajar dan kenal tanggung jawab ya, Nak. Tanggung jawab pada diri sendiri yang utama.

“In order to grow, you have to give it a go.”

Love, Rere

Sang Pemenang


Sang Pemenang

Hei, bintang-bintang tampak cemerlang!
Bulan pun punya panggung untuk pamer ketampanan.
Di bawahnya, kerlap-kerlip lampu jalanan menggemaskan.
Ini adalah singa yang sama, yang kini ditatapnya dari jendela kantor lantai dua puluh enam.
Namun kini matanya justru memilih terpejam, ditariknya nafas panjang, hatinya sungguh merasa kepenuhan.

***

Tulisan kontributor satu ini memang membuat saya kagum, sejak pertama kali menerima naskahnya. Tak nampak layaknya seseorang yang baru menulis, seperti katanya dengan penuh rendah hati.

Gaya bahasa yang manis, berhias rima cantik, dan runtut dalam penyusunan, membuat saya mantap memilih naskah ini.

… daaannnn …

Ini lah naskah terbaik, antologi “Rumah Kedua”, event perdana NuBar area Luar Negeri yang berjudul “Bloom Where You Are Planted”.

Congrats Fransiska Defi! Semoga menjadi semangat untuk terus berkarya dalam menorehkan deretan aksara untuk kebaikan.

Terima kasih untuk semua kontributor Rumah Kedua. Para perempuan hebat, yang di sela-sela kesibukan hariannya, mampu berkomitmen, dan menyelesaikan tugas dengan baik tanpa banyak huru-hara.

Event perdana ini adalah bukti bahwa kami mampu menghasilkan sebuah karya. Meskipun bergelar ibu rumah tangga yang 24/7 di rumah saja.

Congrats! Untuk kita semua … para pemenang.

Love,
Rere

Serpihan Hati


Serpihan Hati

Hai, apa kabar semua?

Awal tahun ini lumayan kelabu untuk saya pribadi. Semoga tidak untukmu semua di sini.

Dimulai dengan berita masuknya papa ke rumah sakit karena terkena Covid 19. Sesuatu yang kami semua sebenarnya heran, karena beliau adalah seorang kakek berusia 70 yang sangat bugar. Olahraga tak pernah ditinggalkan dan sangat menjaga asupan makanan. Meski terbilang bandel karena kebiasaan sholat di masjid tak bisa ia tinggalkan. Meski disiplin pada protokol kesehatan.

Ala kulli haal. Semua sudah menjadi ketentuan Sang Empunya Dunia.

Kabar duka selanjutnya, datang dari seorang kakak ipar, yang buat saya, sudah seperti pengganti mama yang jauh di Jakarta. Sang putra sulung, kebanggaan kami semua, berpulang di usia yang sangat muda. Padahal almarhum baru saja merilis sebuah single bertajuk “Fly High”. Rasanya tidak percaya meski kami semua harus ikhlas menerima. Hanya doa selalu terpanjat untuknya, semoga Allah menerangi kubur dan jalannya menuju surga.

Dua berita ini membuat pertahanan saya lumayan jebol, hingga segala hal buruk yang pernah terjadi beberapa tahun belakangan, muncul tanpa bisa dicegah.

Perseteruan, fitnah keji, dan segala hal tidak menyenangkan yang selama ini saya buang serta hindari, muncul tanpa basa basi. Basi!

Meskipun cuek, berusaha memahami dan tidak mengingkari, saya tetap sakit hati. Tumbuh menjadi seorang perempuan yang belajar untuk tidak menyimpan segala hal dalam hati, dan membuat tangan yang terkepal ini harus tersembunyi, membuat saya bingung sendiri. Tidak bisa dengan lugas semua saya habisi, demi tidak menyimpan dendam dalam hati, rupanya butuh lebih dari sekedar berdamai dengan diri sendiri.

Ternyata, proses berdamai itu butuh latihan setiap hari, tanpa jeda sama sekali. Tidak mengingkari rupanya kurang cukup membuat saya memahami perlakuan beberapa orang dari masa lalu, yang sangat membuat kesal dan keki.

Pelajaran hidup yang saya dapat dari suami untuk ikhlas dan sabar, rupanya tidak cukup terpatri dalam hati. Tapi saya belajar satu hal penting, untuk tidak melayani mereka yang belum selesai dengan dirinya sendiri. Semoga mereka tidak memancing kepalan yang setengah mati saya sembunyikan ini.

As for me, saya akan mulai tahun yang sendu ini dengan lembaran demi lembaran buku yang baru lagi. Semua hal buruk yang pernah dan masih berlangsung hingga saat ini, akan jadi salah satu cerita yang ada di sudut perpustakaan hati. Tidak perlu saya robek dan bakar habis serpihannya, hanya butuh disimpan untuk menjadi senjata menghadapi esok hari.

“Oy! Gue masih berdiri dengan tegak di sini! Ape lo ape lo!”

Have a great day ahead!
Love, Rere.

COMPASSION


COMPASSION

“Why are you laughing at me?”

Begitu tanya saya pada Lana ketika ia menertawakan saya yang hampir salah masuk lift. Bukan hanya salah lift, kacamata yang bertengger di atas kepala pun meluncur jatuh ke lantai. Saya memang nampak seperti seorang yang telah berusia lanjut hari itu.

“Let me tell you something …”

Mendengarnya tertawa, saya spontan menatap dengan tajam.

Lalu meluncur lah sederet kalimat bernada ketidaksukaan saya pada perilakunya saat itu. Bukan hanya pada Lana, tapi juga pada sang kakak yang ikut tertawa.

Saya memang tidak suka anak-anak menertawai orang lain yang sedang tertimpa kesulitan. Be it jatuh, atau melakukan sebuah kesalahan.

“You shouldn’t laugh! Help out if you can.”

Daripada menertawakan, bukan kah lebih baik menolong? Siapa yang bisa memastikan, bahwa suatu hari nanti kejadian yang sama akan menimpa kita? Mungkin tiba-tiba kita terpeleset makgedabruk, jatuh di tengah keramaian, atau melakukan kesalahan tanpa sengaja.

Menunduk, mereka pun meminta maaf pada saya.

Ingat ya, Nak. Kita ini cuma manusia biasa, tempatnya salah dan khilaf. Kita bukan super heroes yang tak pernah salah, atau ahli nujum yang bisa meramal masa depan. Bayangkan, betapa sedihnya ketika kelak kita jatuh terperosok dalam sebuah lubang, dan tidak ada seorang pun mengulurkan bantuan.

Banyak tertawa memang membuat bahagia, tapi menertawakan orang lain yang sedang tertimpa kesulitan itu sangat menyebalkan.

Paling tidak bagi bunda, Nak. Jangan menganggap diri lebih sempurna dan baik dari orang lain hingga menertawakan jadi kebiasaan. Itu saja.

“Be like me, Kak. I’m very kind you know. I like to help people. Right, Bunda?”

Ya, enggak pake pamer juga kalik, Toooong.

Love,
Rere

Tulis Yang Manis


Tulis Yang Manis

“Oy! Mana setoran?”

Begitu seorang sahabat yang bertugas menjaga mading alias majalah dinding sekolah, menyapa saya pagi itu. Hmm … mungkin sekitar tahun 1992-1993.

Penuh senyum, saya serahkan 2 lembar pantun konyol, hasil ketak-ketik saya semalam, menggunakan mesin tik tua milik papa. Tentu saja saya begitu percaya diri, karena menggunakan nama samaran. Saya tidak tumbuh dewasa menjadi anak yang terlalu berani menampakkan diri. Sampai tulisan sendiri, tak mampu saya mencantumkan nama asli.

Biasanya di jam istirahat, saya akan sengaja berdiri di depan mading untuk memperhatikan reaksi siswa dan siswi. Beberapa memang rajin melihat isi mading, yang berubah hampir setiap hari. Kebanyakan tertawa ngakak melihat isi pantun saya yang kocak.

“Ini sih bener banget!” ujar seorang senior sambil tertawa, menatap pantun berisi curhat saya tentang ujian yang bikin kepala sakit luar biasa.

Menulis memang sudah jadi bagian dalam hidup ini. Anggap saja katarsis dari kebiasaan saya yang suka meringis dan ngomong sendiri. Tentu saja bertambahnya usia membuat gaya menulis saya banyak berubah. Dua pelajaran penting dalam menulis, awalnya saya dapat dari 2 orang mentor berkumis tipis.

Pelajaran pertama, saya dapat dari seseorang yang dengan baik hati menjapri dan berbagi hal penting dalam menulis.

“Menulis harus berisi, namun tidak bertujuan untuk menyerang orang lain.”

Darinya saya belajar untuk menulis karena ingin berbagi, bukan untuk menyerang atau mengkritisi. Meski terselubung, diajarkannya saya untuk menahan semua itu. Menulis dengan hati, bukan untuk puja dan puji. Bukan pula untuk menyerang si anu atau ini.

You know who you are, Kak, yang segala ilmunya saya terapkan hingga hari ini. Thank you, You!

Pelajaran kedua adalah tentang memotong tulisan. Meski kritik ini awalnya melemahkan hati, karena berbanding terbalik dengan pelajaran pertama yang saya dapati. Dengan kalimat keras, menurut saya, sang mentor berkata bahwa kalimat saya membuatnya susah bernafas.

Awalnya saya ke-GR-an mengira ia susah bernafas karena tercekat. Rupanya, ia literally susah bernafas, membaca kalimat yang begitu panjang tanpa potongan. Hahaha!

“Jangan baper!” ujar saya kepada hati serta otak yang sempat lemah dan hampir menyerah. Dengan segera, kalimat panjang itu saya potong menjadi beberapa bagian. Jadi kalian sekarang bisa benar-benar tercekat karena cerita saya yang memikat, bukan karena asma yang kumat.

Meski mengikuti beberapa tantangan menulis, saya bahkan tak pernah berfikir untuk menjadi yang terbaik. Saya hanya menulis dengan hati, untuk berbagi hal baik, atau menyimpan ilmu yang masih sedikit di dinding, sebagai pembatas diri. Agar tak perlu menyerang ke sana kemari, dan fokus saja pada cerita yang berisi.

Menulis benar-benar membuat saya banyak merubah diri. Tidak lagi sinis, namun berganti senyum manis. Tidak lagi memandang banyak hal dari sisi kritis namun lebih melankolis. Sesekali berubah mistis namun tetap bikin mringis.

Itu saja, sih. Selamat menikmati hari Minggu yang manis, dengan keluarga yang banyak mringis.

Love, Rere.

Cinta … Tanpa Suara


Cinta … Tanpa Suara

“Remember … you all must take care of Bunda, just like how she took care of you since you are small. Don’t make Bunda angry all the time, and remind her to drink water when I’m not around.”

Lamat terdengar suara lembut namun tegas itu dari pinggir tempat tidur dimana aku terbaring lemah hari itu. Sakit kepala dahsyat yang kualami pasca dirawat memang datang tanpa isyarat.

Dua hari terbaring tak berdaya memang membuatku bak mati rasa. Membuka mata saja rasanya seperti dalam kepala ada bunyi meriam berdentum tanpa jeda.

Ia … yang kudengar suaranya dalam tidur yang tak nyenyak, memang tak pernah kuceritakan dengan congkak. Tentu saja bukan karena tak cinta, tapi rasanya tak rela jika semua jadi ikut jatuh cinta.

Ia … memang tak banyak bersuara, pun tak suka dilihat banyak mata. Ia juga bukan sang pengobral cinta, namun segala ucapannya terdengar seperti obat paling manjur sedunia.

Ia … yang dulu memperjuangkan cinta, hingga rela mengarungi samudera. Tak dihiraukannya berapa besaran hanya demi bertukar sapa.

“Cinta harus diperjuangkan,” katanya.

Perjuangan yang hingga hari ini tanpa lelah ia tunjukkan. Merelakan seluruh harinya berkutat dengan pekerjaan, demi menghidupi kami semua. Tanpa lelah, tanpa pamrih, tanpa pernah berkeluh kesah.

Hidup baginya adalah keluarga. Hidup baginya adalah mengatakan cinta meski tanpa suara.

Untukmu … yang tercinta.
Yang tak pernah ingin kuberitakan ceritanya.
Karena tak ingin pada dunia, ku berbagi cinta.
Cinta yang meski tak bersuara.
Namun karenamu hidupku … sempurna.

Love, Rere

Sumber Foto: WAG

BEING INDEPENDENT


BEING INDEPENDENT

Sembunyi-sembunyi kupandangi si bungsu yang sedang menyiapkan makan malamnya sendiri.

Memasukkan olahan ayam ke dalam airfryer, menyendok nasi dari dalam periuk, daaaan menumpahkannya ke lantai dapur. Dengan cepat diletakkannya pinggan ke atas meja makan, lalu mengambil tissue dapur untuk mengangkat butiran nasi yang jatuh. Kemudian diraihnya vacuum cleaner untuk membersihkan sisa nasi yang bertebaran.

Semua dilakukannya sendiri dengan cepat. Mungkin takut bunda galaknya keburu membeliakkan mata sambil “bernyanyi” dengan suara nyaringnya.

Saya bukannya marah, malah tertawa geli. Saya memang sedang menjaga supaya sakit kepala dahsyat yang sudah 2 kali saya alami kemarin tak datang lagi. Saya tak boleh banyak mendhelik dan marah hari ini. Jadi, meskipun “getem-getem” saya hanya tepok jidat sambil meringis.

Bocah lelaki berusia 9 tahun itu memang sudah mandiri luar biasa. Kemandirian yang kerap diprotes eyang mama.

“Kasihan, masih kecil kok disuruh nyiapin makan sendiri,” begitu selalu katanya setiap kali memprotes “kekejaman” saya mendidik anak-anak.

Saya, cukup mrenges saja.

“Emang, dulu Mama enggak begitu? Malah lebih parah. Aku kemah pertama kali pas umur Rayyan gini, juga nyari barang sendiri, lho. Enggak minta tolong, dan enggak ada yang nawarin buat nolong.”

Hahaha! Eyang mama mungkin lupa betapa kerasnya ia dan papa mendidik saya dulu. Sebagai anak perempuan pertama, saya sama sekali tak bisa bermanja-manja. Meskipun membesar dengan seorang ART di rumah, segelas air pun belum pernah saya minta darinya. Saya justru harus membantu pekerjaan bibik tanpa bisa prembik-prembik.

Tenang, Rayyan.

Kelak ketika dewasa nanti, kamu pasti baru manggut-manggut sambil tersenyum simpul. Melihat beberapa teman lelakimu yang bahkan menyiapkan makannya sendiri pun tak mampu. Sementara kamu sedang asyik menggoreng masakan favoritmu, atau mungkin dengan cekatan membantu istrimu di dapur.

Kemandirian itu tak bisa dalam semalam dipelajari. Tak bisa mendadak masuk ke otak dan hati. Semua butuh waktu dan kebiasaan sejak dini. Semua butuh ibu yang nampak kejam sekali.

Seperti kejamnya eyang mama di mata bunda kecil dulu. Minta air minum pada bibik di rumah pun tercekat kelu. Malah disuruh ambil sapu dan ikut bantu-bantu.

Biar lah bunda nampak bengis kali ini. Buah manisnya akan kamu petik nanti. Janji, jangan buat susah hidup orang lain dengan tergantung pada siapa pun. Lebih baik membantu daripada minta dibantu.

Selamat Hari Ibu untukku, eyang mama, dan semua ibu yang hari ini nampak “kejam” di mata umum. Tugas kami berat, menyandang gelar yang tersemat demi menghasilkan generasi yang hebat. Generasi mandiri yang cerdas, berani, dan mampu survive menghadapi hidup yang kejam ini.

Love,
Rere

Teman Bahagia


Teman Bahagia

“Takkan pernah terlintas ‘tuk tinggalkan kamu, jauh darimu … kasihku.”

Sebaris awal lagu milik Jaz ini membuat saya sedikit merenungi acara mudik yang kerap saya lewati hanya dengan anak-anak saja selama ini. Liburan keluarga (tidak sekeluarga) yang jarang sekali saya lalui bersama suami karena sibuk dengan pekerjaannya.

Saya berusaha memaklumi. Sebagaimana ia yang juga berusaha memaklumi ketika terpaksa harus rela berpisah dengan anak-anak dan istrinya untuk waktu yang biasanya lumayan lama.

Perjalanan mudik saya dulu kerap kali mengundang kernyitan dahi beberapa orang. Menurut mereka, saya tidak seharusnya meninggalkan suami begitu lama. Saya seharusnya 24 jam, 7 hari dalam seminggu berada di sampingnya. Saya tidak seharusnya pergi tanpa didampingi olehnya.

Mereka mungkin lupa, saya juga manusia biasa.

Manusia yang butuh waktu untuk sekedar menikmati do nothing days. Manusia yang sesekali butuh merawat diri from head to toe ke sebuah tempat perawatan kecantikan. Manusia yang juga butuh bersosialisasi dengan orang lain, terutama para sahabat untuk sekedar bertukar cerita dan berbagi rasa.

Suami saya sebenarnya yang justru meminta saya untuk pergi berlibur dengan anak-anak. Ia tahu, saya juga butuh membahagiakan diri sendiri.

Apakah artinya selama ini saya tidak bahagia?

Saya sangat bahagia. Bahagia yang datang dari rasa syukur atas apa yang telah saya lalui dan miliki hingga hari ini. Namun ibarat sebuah gawai, saya juga butuh charging. Butuh sekedar keluar sebentar dari rutinitas, dan menikmati hidup sebagai seorang individu.

Saya butuh ruang.

Memutuskan untuk mengabdikan diri sebagai seorang ibu dan istri, pastinya kehidupan saya berubah 180 derajat dari sebelumnya. Namun saya juga tidak ingin merampas hak sebagai seorang manusia. Saya juga berhak menikmati hari tanpa kerutan di dahi. Caranya? Pergi berlibur selama beberapa hari, bertemu orang tua dan sahabat baik, sudah cukup melegakan hati.

Terima kasih suamiku, karena sudah menempatkan istrimu di sisi bukan di belakang. Terima kasih karena sudah mengingatku sebagai seorang yang masih memiliki hak untuk bahagia. Terima kasih karena menyetujui pemahamanku, bahwa happy wife bermakna happy home. Terima kasih karena bersedia menjalani hari bersama sebagai sepasang “teman” bahagia.

“Percaya aku takkan kemana mana, setia akan ku jaga. Kita teman bahagia.”

Dedicated to my soulmate.

Soulmate aren’t just lovers. They are happy team mates!

Love, Rere

SEBELAS … LIMA BELAS … SELAMANYA


SEBELAS … LIMA BELAS … SELAMANYA

Thank you, ya, kornetnya waktu itu. Enak, deh! Aku suka,” kataku melalui sambungan telpon.
“Kornet? Kornet apa, ya?” tanyanya dengan nada kebingungan.
“Kornet, masak enggak tau? Itu lho, daging ancur dalam kaleng yang kamu bawain waktu itu.”
“Ancur itu … hancur, ya? Kornet saya belum paham … kaleng apa lagi, ya?”
“Ihhhh! Gimana, sih! Kornet, ya … kornet, lah! Kaleng masak enggak ngerti juga, sih!”
“Spell … please.”
C O R N E D Beef. Kornet.”
“Oooh, –Korndbeef. Bukan kornet, laaaah.”
“Orang Indonesia bilangnya kornet! Pokoknya kornet!” kataku mulai kesal.
“Terus, kal … kal tadi apa?”
“Kaleng? Tempatnya kornet!” jawabku dengan ketus.
So, kaleng is tin?”
“Iya! Kalengnya kornet!”
Kornd.”
“Kornet! Pokoknya kornet!”
“Ih! Kan saya bilang yang betul.”
“Biarin! Udah, ah! Aku mau berangkat kerja. Pokoknya tetep kornet! Bye!” kataku menutup telepon dengan marah.

Kami memang beda. Bukan hanya beda bahasa, namun juga karakter. Ia yang pendiam, dan aku yang tidak bisa diam. Ia yang sabar, aku yang tidak sabaran. Ia yang selalu mengalah, aku si “degil” yang tak pernah mau kalah, apalagi mengaku salah.

Setidaknya ini semua sudah tergambar lewat komunikasi fail antara kami berdua. Bahkan di minggu-minggu awal setelah kami berkenalan di dunia maya, lalu bertatap muka di dunia nyata.

Masalah kornet … errr –kornd– ini, hanya salah satu contoh kecil, yang setelah kami pikir ternyata lumayan bikin nyengir. Hahaha!

Sebelas tahun sesudah September 2005, kami yang awalnya berdua menjadi berlima. Dua putri, dan seorang putra melengkapi kehidupan. Keluarga kecil yang ramainya bak pasar malam. Tentu saja bukan tanpa kerikil dan aral.

Namun beda itu tak setengah mati berusaha kami samakan. Biarkan saja ia ada, kami hanya butuh banyak pemahaman. Seperti ia yang paham bagaimana saya mengucapkan kornet, bukan –kornd-. Saya juga belajar memahami bahwa ia tak kenal apa itu kaleng. Sedari kecil ia hanya tahu “tin“.

Apakah beda itu lantas menjadikan kami semakin jauh berjarak? Tentu saja tidak. Lalu, bagaimana cara kami menjaganya supaya tetap utuh meski tak bersuara penuh?

Beda itu jadi kekuatan kami mengajarkan anak-anak tentang warna pelangi. Dengan semburat yang tak sama, ia tetap indah dipandang mata. Mungkin jika pelangi tak berwarna-warni, ia tak akan menghiasi bumi hingga nampak berseri.

Lima belas tahun sudah hingga hari ini, dan beda itu tetap ada di sini. Saya, tidak berubah menjadi dia. Dia, tidak berubah menjadi saya. Kami tetap membawa warna sendiri, namun saling melengkapi. Hingga ketika hujan menghampiri, pelangi siap menghiasi.

Jika ia sedang menjadi api, saya akan berusaha menjadi air yang menyejukkan panas hati. Begitu pula sebaliknya. Maka, biarkan saja beda itu ada.

Untuk sebelas, lima belas … hingga selamanya.

Love, Rere

Dedicated untuk Mbak Emmy Herlina dan suami tercinta, di sebelas tahun kebersamaan. Semoga selalu mencinta di atas segala beda, hingga menuju surga bersama. Sebelas … hingga lima belas … bersama selamanya.

http://parapecintaliterasi.com

PLAGIAT


PLAGIAT

“Anya … Anya … to —”
“Ah! Diam!”

Anya bergeming. Tak diindahkannya suara lirih yang memanggil-manggil namanya.

“Diam kau, Lastri!”
“Oy! Ngomong sendiri! Udah gila, lu? Pulang, Nyet! Gue pulang duluan, ya. Awas digondol wewe gombel, lu!”
“Berisik! Pergi sana! Gue selesai sebentar lagi. Besok harus presentasi, dan gue harus berhasil.”

Menghela nafas, Nayla pun beranjak meninggalkan Anya sendiri, di ruang kantor yang hanya tinggal mereka berdua. Memandang sekeliling dengan bergidik, Nayla memilih menuruni anak tangga ketimbang memasuki lift. Suasana kantor memang belakangan agak berbeda hingga kerap membuat bulu kuduknya berdiri.

Keesokan harinya, dengan cemerlang Anya membawakan hasil pekerjaannya di hadapan para pimpinan. Tak dihiraukannya teguran Nayla yang menganggap ia seperti lupa daratan. Matanya menghitam dan tubuhnya kurus seperti kurang makan.

Anya hanya menjawab dengan senyum mengembang, “yang penting aku sukses, bukan?”

“Anya … Anya ….”
Shut it, Lastri!”

Suara itu lagi! Sial betul si Lastri ini! Tak henti-hentinya berbisik lirih di telingaku.


Anya dan Lastri, dua sahabat yang begitu terkenal di kampus dulu. Anya yang cantik dan terkenal sebagai seorang selebgram, sebutan untuk mereka yang akun Instagramnya diikuti puluhan ribu penggemar. Lastri, gadis desa yang berhasil masuk ke universitas bergengsi itu sebagai penerima beasiswa. Ia sangat cerdas, namun berbeda 180 derajat, penampilannya agak kuno bahkan kampungan. Setidaknya, begitu cibiran yang diterimanya setiap kali ia berjalan tanpa mendongakkan kepala di samping Anya.

Saling melengkapi, begitu jawab Anya tiap kali ditanya, bagaimana mereka bisa bersahabat karib. Tentu saja, karena Anya memang tidak terlalu pintar. Ia hanya pandai menebar pesona. Lastri, adalah pelengkap hidupnya, alias, sang pembuat pekerjaan rumah, dan hampir semua project di kampusnya.

Lastri yang lugu, tak sadar ia diperalat. Kekagumannya pada Anya membutakan mata dan telinga. Tak dihiraukannya cibiran dan pandangan sinis yang hanya dijawabnya dengan senyum manis.

“Anya adalah sahabat terbaikku,” begitu selalu ujarnya.

Ia baru terkesiap sadar ketika pada suatu hari, dilihatnya Anya menyadur hasil tulisan untuk karya ilmiahnya. Tulisan yang akan diserahkan Lastri sebagai syarat meneruskan pendidikan pasca sarjananya.

“A … Anya, kenapa … kenapa kau menyalin semua tulisanku? Aku … aku bisa membantumu menulisnya juga dengan materi yang berbeda.”

Ragu-ragu Lastri bertanya pada sang sahabat yang kemudian menatapnya tajam dengan mata memerah seperti kurang tidur.

“Diam kau, Lastri! Jika kau berani bersuara, akan kuhabisi kau beserta seluruh keluargamu!”

Lastri menunduk kelu, airmatanya tumpah tak terbendung. Terbayang wajah renta ibu, yang sudah bertahun-tahun bertahan hidup dari bantuan Anya, dan sang kekasih yang sudah berumur.

Karya ilmiah itu yang kemudian membuat Lastri menjadi tertuduh. Ia kini berlabel plagiator. Namun ia tak mampu membela diri dan hanya memendam segala kesedihan sendiri. Kesedihan yang makin menjadi, setelah ibu tutup usia secara mendadak. Hilang sudah penopang hidup dan segala kekuatan hidupnya.

Lastri dimasukkan ke sebuah rumah sakit jiwa … oleh Anya, sahabatnya sendiri.

“Kasihan Lastri, aku tak tahu mengapa ia sampai hati. Mencuri karya sahabatnya sendiri,” ungkap Anya penuh kesedihan di sebuah tayangan televisi.

Tak seorang pun melihat senyumnya yang licik di balik kamera TV.

Sementara Lastri, ia mulai depresi. Masa depan cerah yang tergambar di hadapannya musnah dalam hitungan hari. Ia tak lagi berpikir jernih, matanya terus mematung memandang sebotol penuh obat penenang.

Anya semakin berjaya. Namun hidupnya dihantui bayangan Lastri, sang sahabat yang dikhianati. Hingga pada suatu hari ia ditemukan tak sadarkan diri, oleh sang sugar daddy.

“Anya mengalami kelelahan kronis dan sekarang dalam kondisi koma,” ujar dokter yang menerimanya di ruang gawat darurat.

Di dalam ruang ICU, Nayla memandang Anya dengan penuh pilu. Meski mereka tak begitu dekat, namun Anya adalah rekan sekerja. Walau tak pernah dihiraukan, namun Nayla kerap mengingatkan Anya untuk berhenti bekerja terlalu berat.

“Anya … kau dengar suaraku?” ujar Nayla pelan sambil menggenggam tangan kurus itu.

Dilihatnya airmata Anya mengalir dari sudut pipinya, tanda ia masih bereaksi meski dalam diam.

Sepeninggal Nayla, Anya terbaring sendiri. Pelan kesadarannya pulih dan matanya terbuka sedikit. Nampak di hadapannya seseorang berpakaian bak suster rumah sakit, sedang tersenyum manis.

“La … Lastri? Kau … kau kah itu?” ucap Anya dalam hati, sambil memandang ngeri.

Tergambar hari ketika ia menyerahkan sebotol obat ke tangan Lastri, yang diakuinya untuk menenangkan diri. Berharap sang sahabat menenggaknya habis untuk mengakhiri hidup, yang diakuinya sudah mati.

Tak sepatah kata terucap, hanya sebuah garis lurus di layar ECG pertanda sang pasien telah pergi. Suster Astri pun melangkah ke luar ruangan, dengan senyum terkembang.

“Telah kubalaskan dendammu adik kembarku. Tenanglah sekarang di peraduan abadimu.”

(Tamat)

Don’t steal, be original, and proud of your own thing. (Rere)

PAPA


PAPA

“Nanti pas penjurusan pilih saja kelas bahasa, Nak. Terus kuliah di Sastra Inggris UGM, lewat jalur PMDK. Papa lihat minat dan kemampuanmu ada di sana. Papa yakin kamu pasti bisa.”

Papa … canggih, kan?

Baru saja sang putri kecil menginjak bangku kelas 1 SMA, ia sudah begitu memandang jauh ke depan. Benar-benar seorang visioner.

Ia yang selalu mengajariku untuk memiliki keingintahuan akan banyak hal. Memperluas pergaulan, meski sang putri kecil sangat pemalu, dan tidak punya kepercayaan diri sama sekali. Papa tidak peduli. Baginya lebih baik mencoba meski gagal, daripada tidak berusaha sama sekali.

Disuruhnya aku belajar ini itu, dan ikut berbagai komunitas, meski hanya duduk di barisan paling belakang sambil menunduk kaku. Diajarinya aku banyak hal, dan diperkenalkannya pada dunia melalui tayangan berita dan surat kabar.

Papa memang ajaib. Di saat orang tua lain tak menginginkan anak-anak mereka memilih jurusan bahasa di SMA, karena dianggap kelas terbuang, ia justru sebaliknya. Kemampuan sang putri terhadap mata pelajaran bahasa asing, membuat visinya ke depan menjadi jelas. Ia tahu sang putri memang tidak berminat pada mata pelajaran lain. Hebatnya … ia tidak memaksakan kehendaknya sendiri.

Dengan penuh senyum, hari itu kusodorkan sebuah surat berisi diterimanya aku melalui jalur prestasi untuk menjadi mahasiswa di kampus impiannya. Meski akhirnya ia justru jatuh sakit karena khawatir ditinggalkan sang putri jauh ke kota lain, aku tahu ia bangga padaku.

Ia tak tahu betapa bangga aku memanggilnya PAPA. Toga yang kudapat 4 tahun setelah hari itu, kupersembahkan hanya untuknya. Sang visioner yang tidak pernah memaksa, namun selalu penuh dengan semangat dan harapan. Ia tak pernah lelah mendukung hingga membuatku yakin akan berbagai pilihan dalam hidup.

Universitas Gadjah Mada yang sudah 71 tahun berdiri tegak, akan selalu menjadi pengingat. Bahwa tugas orang tua bukan memaksakan kehendak namun harus mengarahkan.

Terima kasih, Pa. What would I do without your full encouragement. Things that built my self esteem grow bigger and bigger. Things that made me who I am now.

Dirgahayu ke-71 UGM tercinta. Semoga selalu jaya dan tetap menjadi pilihan utama.

Love, Rere

TUMBANG


TUMBANG

“Astagfirullah!”

Begitu pekik saya di hari Kamis siang itu, setelah mengunyah sepotong prata yang dibuat si sulung.

Kunyahan pertama tiba-tiba saja membuat bagian wajah sebelah kiri saya kaku hingga tak lagi bisa mengunyah dengan baik. Saya merasa syaraf di bagian itu seperti putus, kulit menebal, dan pipi saya terasa membengkak, hingga tak lagi bisa membuka mulut dengan leluasa.

Kepanikan segera menyerang apalagi ketika menatap pantulan wajah di cermin. Tak seperti biasanya yang kerap berlaku santai, saya seketika panik. Seluruh tubuh seperti kaku, tangan gemetar, jantung berdegup kencang.

Ketiga anak saya pun ikut panik melihat ibunya terpekik di depan cermin sambil menangis. Ya, saya yang kuat bak besi baja ini, hari itu menangis terisak di hadapan mereka.

Saya bukan sedih karena kesakitan atau takut melihat wajah yang bentuknya jadi tak karuan. Bayangan di kepala saya sudah macam-macam. Bell’s palsy, stroke, hingga membayangkan apa yang akan terjadi pada anak-anak kalau ternyata saya tak mampu lagi berfungsi sebagai seorang ibu. Dalam keadaan panik, saya sedikit bersyukur, untuuung saja saya sudah selesai mengurus pembelian buku dan seragam sekolah semua anak pagi itu.

Setelah mandi dalam keadaan gemetar, saya bergegas menghubungi suami yang menyarankan untuk pergi ke rumah sakit. Ia melarang saya membawa kendaraan sendiri, dan dengan perasaan tak karuan saya mengajak putri sulung pergi.

Sesampainya di unit A&E, saya segera ditangani. Dokter yang berjaga hari itu segera memanggil seorang spesialis ENT karena curiga saya menderita kelainan tiroid.

Ingat status tentang mata saya yang disangka dokter berhubungan dengan tiroid? Nah, hari itu lah akhirnya saya dirujuk untuk opname karena dokter khawatir bengkak yang saya alami akan semakin parah jika tak ditangani dengan cepat.

Selanjutnya saya melakukan serangkaian tes mulai dari CT Scan hingga tes darah. Hari itu untuk pertama kalinya, tekanan darah saya naik tinggi hingga ke 174/100. Padahal biasanya tensi saya hanya di angka 100/70 atau di bawah itu.

Hari itu saya baru paham bagaimana bentuk anxiety. Ya, saya terkena anxiety attack yang berakibat tekanan darah saya naik. Tubuh saya juga sedikit limbung dan sempoyongan, mungkin juga karena dari pagi belum sempat makan. Rasanya trauma membuka mulut mengingat wajah yang tiba-tiba membengkak setelah mencoba mengunyah prata.

Setelah mengurus ruangan dan menunggu kedatangan suami, saya segera dimasukkan ke kamar dan menerima infus pertama. Diagnosa dokter, berdasarkan rekaman ct scan, saya terkena Salivary Gland Infection. Infeksi kelenjar ludah.

Penyebabnya adalah virus. Meski dokter juga tak dapat memastikan bagaimana saya bisa terkena virus ini. Beruntung infeksi ini belum dimasuki puss atau nanah. Jika itu yang terjadi maka saya harus menjalani operasi. Ngeri, membayangkan sayatan yang bisa saja saya lalui. Alhamdulillah. Saya cepat mendapat pertolongan dari yang ahli.

Infus antibiotik dan glucose pun saya dapatkan sejak Kamis. Bengkak di wajah saya memang tidak sakit, namun begitu saya coba untuk mengunyah makanan yang sedikit keras, rasanya membuat meringis hingga saya menangis. Sakitnya begitu membuat frustasi karena ngilu dan aneh sekali.

Lambat namun pasti, bengkak di wajah pun mulai kempes. Hingga sore hari ini saya bisa pulang ke rumah lagi. Pesan dokter hanya agar saya menghabiskan antibiotik dan mengubah kebiasaan buruk kurang minum air putih.

Satu hal yang membuat hati saya pedih melebihi rasa perih di wajah hari itu adalah, berkaca-kacanya mata indah Lara, si sulung. Ia mengira saya sakit akibat food poisoning dari prata yang ia buat untuk saya di pagi hari Kamis itu.

“I was shocked and also panicked, Bunda. I got goosebumps, thinking that I might poison you from the prata I made in the morning. I was just trying to be nice, but end up with my mother being hospitalized.”

Oalah, Nak.

Thank you for all your kind well wishes, teman-teman. Stay healthy and always happy, karena meski sekuat baja bisa tumbang juga.

Love Life, Rere.

LUKA


LUKA

Aku tak tahu mengapa umak memberiku nama Luka.

Luka saja, tanpa awal atau akhir kata.

Menurut orang-orang kampung sini, aku dilahirkan tanpa bapak sewaktu umak pergi bekerja ke luar negeri. Usia umak baru 17 tahun ketika itu. Sedang mekar-mekarnya anak gadis, kata mereka.

Umak yang cantik dan pintar terpaksa berhenti sekolah dan harus bekerja keras, demi membayar hutang kedua orangtuanya. Kakek dan nenek yang tak pernah kutahu sosoknya.

“Terbakar dalam rumah sewaktu perampok menyatroni mereka di pagi buta,” kata Pak Saman tetangga desa.

Waktu itu umak sudah berangkat ke luar negeri, dan menjadi buah bibir di kampung. Bagaimana tidak … baru beberapa bulan umak pergi, rumah kakek dan nenek sudah naik tinggi. Keramik cantik menghiasi lantai, mengganti alas tanah yang sebelumnya tiap pagi berhias tai. Ya, kotoran ayam milik tetangga, yang kandangnya ada di sebelah rumah.

Umak juga mengirim sebuah kendaraan mewah, sebagai pengganti becak yang selalu dikayuh kakek keliling desa sebelah. Dibangunkannya sebuah toko megah, untuk nenek yang biasanya berjualan tempe di pasar basah. Tentu saja, semua tetangga memandang gerah. Termasuk komplotan pencuri yang sudah terkenal namanya di pusat kota, geng bramacorah.

Kebakaran rumah umak di desa menjadi akhir kisah hidup dan ceritanya di sana. Umak yang anak tunggal, mengubur semua mimpi dan harapannya bersamaan dengan terkuburnya jasad kakek dan nenek menjadi abu, di rumah kebanggaan mereka yang berujung pilu.

Tak ada seorang pun tahu apa yang terjadi pada umak setelah itu. Hanya kabar burung beredar di kampung, umak bukan hanya bekerja sebagai pembantu. Ia adalah simpanan seorang tauke berharta menggunung. Banyak yang kagum, lebih banyak yang mencibir dengan sinis, biasa lah sesama kaum. Mungkin mereka iri dan dalam hati kecil ingin berjaya seperti umak, yang diam-diam mereka kagumi.

Semua berubah di hari umak kembali. Dengan tubuh kurus kering, umak kembali ke kampung membawa seorang bayi dalam bengkung. Seisi kampung gempar, bisik-bisik semakin tak terbendung liar.

Dengan sisa gemerincing koin di saku, umak menepi di sebuah rumah berpagar bambu. Entah rumah siapa, umak pun tak tahu. Gubuk berhantu, kata Pak Saman dulu.

Umakku tak takut hantu. Ia lebih takut melihat mulut-mulut yang menggerutu. Istri-istri yang takut suaminya jatuh hati, gadis-gadis yang takut kekasihnya berpaling pergi. Padahal umak kembali tanpa penampilan bak gadis ting-ting. Umak kembali membawa sakit, di hati dan diri. Karena di gendongannya ada bayi lelaki yang harus diurus sendiri.

Umak … umak.

Malang sekali nasibmu berakhir. Kataku sambil menatap hembusan asap rokok beraroma tajam … sembari membetulkan gincu berwarna merah terang. Untuk pelanggan lain yang segera datang.

(Tamat)

Love, Rere

Bibi TitiTeliti


Bibi TitiTeliti

Bagi saya, tidak ada satu pun hal yang tidak penting. Semua penting, dan harus diperhatikan dengan teliti.

Memang saya jadi terkesan cerewet dan bawelnya “ndak lumrah“. Hanya karena menolak anggapan, ahhh … gitu aja serius amat.

Tak kurang satu dua sahabat atau keluarga yang bahkan segan membantu saya mengerjakan sesuatu. Takut saya marahi ketika hasilnya tidak sesuai ekspektasi. Tentu saja ekspektasi saya sendiri. Hihihi!

Bahkan ini juga yang menyebabkan saya tidak mau memakai jasa seorang part timer untuk membantu membersihkan rumah. Setelah dulu pernah kapok melihat hasil kerjanya yang akhirnya saya ulangi demi mendapat hasil yang saya maui.

Seremeh pekerjaan menjemur baju pun bisa jadi akan saya ulangi jika mata ini berbulu melihatnya tidak tertata rapi. Begitu akhirnya saya melatih anak-anak di rumah untuk melakukannya dengan teliti. Searah, sekelompok, dan tentunya tidak berkerut seperti wajah yang merengut.

Hal yang nampak sepele, seperti membungkus peralatan makan plastik untuk pesanan esok pun, saya lakukan dengan sepenuh hati. Berapa pun jumlahnya.

Mungkin karena saya orang yang melihat sesuatu dari pandangan pertama. First impression must be impressed. Bukan untuk menghakimi, hanya semata menikmati karunia penglihatan dari Sang Illahi.

Sendok garpunya jadi cakep kan, Cint? 😉

Namun apakah saya selalu seteliti ini? Enggak juga. Beberapa kali saya pernah melakukan kecerobohan, walau sangat jarang. Salah satu kisahnya akan saya ceritakan nanti di antologi terbaru, hingga kalian bisa tertawa melihat bibi tititeliti tak selalu teliti.

Love Life, Rere

Hmmm ….


Hmmm ….

Semakin banyak melihat
Semakin banyak kelucuan tersemat
Rasanya kumerindu banyak saat
Ketika semua begitu sederhana tanpa sekat

Dunia ini panggung sandiwara memang
Tempat beragam topeng terpampang
Bahkan senyuman ternyata tak melulu riang
Kegundahan pun tak selalu bak airmata tergenang

Susahnya karena terlalu banyak melihat
Rasanya ingin sekali terbang bak kilat
Tak perlu nampak meski hanya sekelebat
Ahhh … mata sudah terpejam, telinga berdesing cepat

Bosanku sudah di ujung hari
Meski pergi bukan kehendak diri
Lucu yang manis masih jadi penghibur hati
Meski kadang terlalu manis bikin sakit gigi

Mungkin harus berhenti pakai hati
Hingga berlalu tak sulit lagi
Hanya ingin menghargai hari
Yang makin cepat berganti


Entah bila semua akan berhenti detaknya … di panggung ini.

Love Life,
Rere

Compassion & Self Reflection


Compassion & Self Reflection

“You know what, Bunda? One day I will go up to our neighbour and tell them that they are very noisy.”
“You mean the neighbour upstairs?”
“Yes. They always make annoying sounds. Children running everywhere, footsteps, very noisy! I can’t sleep you know!”
“Halah! Before you do that, make sure you didn’t make our neighbour downstairs feel the same way, too. You are very annoying most of the time, you know? When you watch TV, you always jump around and stomp your feet. Don’t you think they feel the same way, too?”

Makcep!

Rayyan … Rayyan.

Inget ya, Nak. Kita ini memang paling mudah melihat cacat, cela, dan segala kekurangan orang lain.

Bak kuman yang begitu kecilnya di seberang lautan, namun bisa nampak … padahal ada gajah segede gaban di depan mata yang tak nampak.

Protes sesekali memang perlu, tak salah. Tapi sebelum melayangkannya pada orang lain, “dheloken jithokmu dhewe sek, cah bagus.” Lihat kekurangan diri sendiri dulu. Kita begitu enggak sama orang lain? Kalau iya, ya jangan protes ketika mendapat perlakuan yang sama dari orang lainnya.

Lha wong kamu sendiri yo gedubrakan tur pencilakan di rumah, sampai harus selalu diingetin buat duduk anteng, kok ndadak protes² barang.

“You have anything to say?”
“Mmm … no,
Bunda. I promise I won’t do that again … but I can still talk to our neighbour upstairs, right?”
“Hilih! Gayamu!”

If your compassion does not include yourself, buy a new mirror. (Rere)

Love Life, Rere

DUA BEDA


DUA BEDA

Pagi tadi saya tertarik menyimak postingan seorang sahabat perempuan, yang sering saya baca insightnya seputar dunia perempuan.

Saya bertemu suami di usia yang sudah tidak muda lagi. Terhitung telat untuk ukuran kerabat dekat. Karena di saat saya masih sibuk keluyuran, ugal-ugalan, dan seneng-seneng sendiri, beberapa teman perempuan sudah menyenandungkan nina bobo buat sang buah hati.

Saya bahkan sempat tidak tertarik sama sekali buat menjadi seorang istri. Justru lebih tertarik menjadi ibu tanpa perlu terikat dalam sebuah lembaga pernikahan yang rumit. Sampai akhirnya saya bertemu seorang lelaki.

Laki-laki bertinggi 182cm (lumayan buat perbaikan keturunan) yang berjarak ribuan mil jauhnya waktu itu. Ia tak pernah surut langkah untuk membina komunikasi dengan saya. Perempuan mungil yang hanya dilihat fotonya dari sebuah sosial media. Meski harus terbelalak setiap kali tagihan ponsel sampai ke tangannya.

Psstttt! Jaman dulu belom ada kamera jahanam, ye. Tapi eh tapi … si perempuan juga belom ketemu panci, pampers, apalagi pakek ngosrek toilet. Jadi memang aslik kinclong dan kecenya. Duluuuu. Hahaha!

Anyways, sembilan bulan berkomunikasi tanpa jeda sampai saya dijuluki Miss Ring-Ring, saking enggak pernah lepas ponsel dari telinga. Apa saja yang kami bicarakan, sih? Banyak. Saya kerap memunculkan sebuah contoh kasus yang umum, sambil mencari tahu bagaimana sikapnya akan hal tersebut.

Tentu saja belum sampai pada pembicaraan yang terlalu mendalam, seperti pemilihan alat kontrasepsi. Hahaha! Saya sendiri juga masih bloon, kepikiran buat bertanya pun tidak. Lagipula, kami baru saja saling mengenal. Bisa makjegagig dia kalau tiba-tiba diajak diskusi seputar KB.

Anyways, dalam masa sembilan bulan itu hanya 5 kali saja kami bertemu secara langsung. Lima kali yang membawa saya pada sebuah ketetapan hati, setelah “memaksanya” memilih. Mau berhubungan serius, atau sekedar iseng tanpa tujuan hidup.

Ya, saya emang tukang maksa. 🤣

September kemarin, lima belas tahun sudah perjalanan kami, dan pastinya sangat tidak mudah. Beda budaya, beda latar belakang, beda didikan, beda kebiasaan, bahkan beda bahasa juga sering jadi kendala.

Beruntung saya bukan perempuan yang “diam”. Jika ada masalah mengganjal, saya akan bertanya meski kadang berujung diem-dieman. Biar saja, yang penting tidak ada masalah disembunyikan karena berhasil menemukan satu titik yang sama.

Meski saya terhitung keras kepala dan enggak bisa dilarang, saya tetap meminta ijinnya setiap kali ingin melakukan sesuatu. Be it menimba ilmu, sekedar nongkrong tak tentu, atau jalan dengan temen yang itu-itu. Saya mengharuskan diri untuk minta ijin selalu.

Beruntung, laki-laki itu bukan tipe ribet. Tak selalu mengangguk setuju, kadang ia juga melarang meski saya harus paham alasannya dulu. Di awal tahun pernikahan, sih, saya masih ndableg. Dilarang enggak bakal mempan. Sekarang saya lebih manutan, karena merasa larangannya memang untuk menjaga saya … yang sudah vintage nan langka ini. Susah nemunya lagi.

Jadi, enggak ada patokan untukmu tahu apakah ia lelaki yang tepat atau bukan, untuk menjadi pasangan seumur hidup. Hanya pengalaman. Pengalaman mengenal banyak lawan jenis disertai rangkaian “interogasi” terselubung. Selanjutnya, percaya lah pada instinct dan gut feeling.

Untukmu yang sedang gundah, jangan takut membuat pilihan dengan membuka seluruh panca indra. Don’t be blinded, karena waktu tidak bisa diputar ulang.

Kalau terlanjur sayang meski ternyata tak menemukan kecocokan, gimana? Selama tidak ada kekerasan, verbally maupun physically, banyak-banyak lah komunikasi. Sounds clichè tapi sangat penting dilakoni.

Jangan jadi perempuan yang “pendiam”. Stand up, speak out. Karena hanya dengan “tidak diam”, YOU can change anything.

Love Life,
ReRe

Kamu Dan Kenangan – Maudy Ayunda (Cover)

Being Brave


Being Brave

“Maaf, Cik, tengah cuci bilik toilet, kah? Baju saya jemur jadi basah semua.”

Kemarin seorang tetangga, dari lantai 3 bangunan apartemen kami, mengetuk pintu rumah. Ia ingin tahu apakah kami sedang membersihkan toilet sampai airnya keluar jendela, hingga membasahi deretan baju yang sedang dijemurnya.

Kami tinggal di lantai 5, dan jendela toilet menghadap tepat ke arah tempat kami semua biasa menggantung galah jemuran. Herannya, hari itu saya tidak sedang ngosrek toilet. Lagian saya tidak pernah membersihkan jendela dengan menyemprotkan banyak air. Biasanya hanya saya lap saja.

Setelah suami saya selidiki ternyata jendela toilet memang terbuka dan … basah! Jadi benar lah ada orang yang menyemprotkan air lewat jendela.

Hmmm … siapa pelakunya, ya?

Ya, siapa lagi kalau bukan Rayyan.

Rayyan … memang tak selalu manis. Ia kadang “teramat manis” sampai membuat kami semua kesal dan meringis. Menurut pengakuannya, ia iseng saja menyemprotkan air melalui jendela toilet ketika sedang BAB. Gustiiiii! 🤦🏻‍♀️ Ia tidak mengerti bahwa di luar sana ada deretan baju sedang dijemur.

Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, ia akhirnya turun ke lantai 3, dan menemui sang pemilik baju itu. Didampingi kedua kakaknya, ia meminta maaf karena tanpa sadar melakukan hal yang merugikan orang lain.

“I’m so sorry, it was ME who sprayed the water through our toilet window. I didn’t realize that I’d wet your clothes. I’m so sorry.”
“Well, though I have to wash my clothes again, but it’s okay. Thanks for telling me this.”
“I won’t do it again. I’m sorry.”

Kami sedang mengajarkan Rayyan artinya berani. Bukan sekedar berani menghadapi kesulitan, namun juga berani mengakui kesalahan, dan berani meminta maaf. Hal mendasar dalam pendidikan di rumah, yang saya dan suami tekankan sejak mereka kecil.

Jangan segan meminta maaf dan mengakui kesalahan. Be humble and have courage.

Well, begini lah romantikanya tinggal di rumah susun. Meskipun saya tidak mengenal tetangga atas maupun bawah, saya bahkan selalu mengingatkan anak-anak untuk menjaga sikap. Misalnya dengan tidak berjalan kaki di dalam rumah bak gajah dengan bobot yang berat, atau terlalu ribut hingga membuat tetangga di sekitar pusing kepala.

Apalagi jika membuat mereka harus mencuci ulang baju yang basah kuyup karena ulah iseng Rayyan ini, contohnya.

“I’m sorry, Bunda. I’m sorry, Ayah.”
“Do 10 times push up!”
“Haaa? But … but ….”
“No buts!”

Love Life,
Rere

N G A M U K


N G A M U K

Well, setelah marah kemarin, lantas apa yang saya kerjakan untuk meredamnya?

Gampang.

Saya membeli es krim kegemaran, yang biasanya saya tahan untuk membeli karena harganya yang bagi saya mahal. Biasanya saya berpikir, “sayang, ah. Mending buat beli fresh milk anak-anak.” Hari itu, saya memasukkannya ke dalam keranjang belanjaan.

Kemudian, saya meninggalkan anak-anak di sebuah restoran fast food sebagai treat untuk mereka. Saya jarang sekali membawa anak-anak jajan di luar dan lebih suka memasakkan hidangan kegemaran mereka di rumah. Selagi meninggalkan mereka menikmati “jajan mevvahnya”, saya melangkah masuk ke sebuah gerai baju.

Sudah beberapa hari saya eyeing sehelai cardigan bermotif lucu. Tadinya saya hanya menghela nafas panjang melihat deretan angka di sana. Biasanya lagi-lagi saya berpikir, sayang, ah. Mending buat beli groceries.

Hari itu, saya memasukkan cardigan cantik itu dalam keranjang belanjaan. Sambil terus menikmati pemandangan baju-baju cantik di sekitarnya.

“Oh well, I’ll take this, too. Ah this one too, lah.”

Saya bertekad akan menghadiahi diri sendiri dengan sejumlah angka hari itu. Asikkkk! Baju baru!

“Wow! You went shopping, Bunda?”
“Yep. It’s a reward that I deserve, right?”
“I give you my salary later,
Bunda. So you can buy whatever you want.”
“Okay,
Rayyan. I’ll keep that in mind. Make sure you keep your promise.”

Kemudian kami pun mulai tertawa bahagia lagi.

Tentu saja ini bukan satu-satunya cara saya meluapkan amarah. Jika setiap kali marah saya belanja, mungkin tak akan ada beras dan makanan di rumah jadinya.

Kadang saya melampiaskannya dengan ngamuk dan mengubah interior rumah. Bak Supergirl setengah tua, saya mampu memindahkan sebuah tempat tidur berukuran besar dan berat … sendirian. Kemudian memanjat apapun untuk membereskan gudang. Setelah itu semua penghuni akan dengan terpaksa ikut membereskan rumah dan kamar masing-masing, sambil bersungut-sungut kesal.

Saya … tinggal berkacak pinggang dan memerintah ini itu bak seorang mandor bangunan.

Sweet revenge, ain’t it? *smirk*

Be happy, Moms.
Supaya tak ada lubang dalam hatimu, untuk membuat orang lain tidak bahagia sepertimu hari itu.

Happy Moms, Happy Homes, kan? *winks*

Love Life,
Rere

Photo Credit: Suryatmaning Hany

SuperBunda

M A R A H


M A R A H

“Did you bring pencil case, Rayyan?”
“Eeee … no,
Bunda. I forgot.”
“Astagfirullah!”

Sepagian ini saya sudah marah tentang banyak hal di rumah. Marah as in … marah. Bukan hanya pada Rayyan, namun semua penghuni rumah.

Ketika marah, saya memang akan meluapkan segala hal tanpa ragu. Begitu lah saya … and it’s humane, Moms.

Tak perlu berusaha keras menutupi segala perasaanmu demi menjadi contoh terbaik untuk anak-anak.

Just be you.

Well, saya memang bukan contoh ilmu parenting yang baik, karena ketika marah, saya akan menunjukkan bahwa saya sedang marah. Tentu saja marah karena suatu hal, bukan marah tanpa alasan. Setelah selesai meluapkan kemarahan, saya biasanya mengajak anak-anak untuk bicara. Bertukar pikiran mengenai sebab dan alasannya, lalu saling meminta maaf.

Mereka harus tahu bahwa ibunya sama seperti mereka semua … bukan robot. Ibunya juga seorang manusia dengan hati, dengan mood yang sesekali swing ke sana kemari. Dengan raga yang juga bisa merasa lelah sekali, kadang juga bisa bosan atas rutinitas sehari-hari.

Tidak perlu berusaha keras menutupi itu semua, Moms, Ladies. Karena semakin keras usaha kita menutupi kemarahan itu dan bersikap seolah ia tidak pernah ada, semakin banyak hal tanpa sadar akan kita hancurkan. Misalnya, dengan meluapkannya melalui deretan kata di sosial media instead of dealing with it. Percayalah, bukan solusi yang kalian dapat kecuali persoalan baru … atau mungkin bahan gosip terbaru. 🥴

So, deal with your anger. Face it, luapkan bukan tuliskan, lalu cari cara untuk membuatmu tersenyum kembali.

Shopping baju baru mungkin? 😉

Love Life,
Rere

TIMEOUT


TIMEOUT

“Everybody in your room now.”
“Whyyyyyyy?”
“I need to do some works.”
“I’ll turn the volume down, Bunda.”
“Nope. I want a quiet place. Go inside now, please.”
“Guys! Give
Bunda some time.”

Begitu lah perintah saya pada anak-anak ketika sedang mengerjakan sesuatu. As simple as membuat tulisan sederhana ini.

Biasanya saya akan meminta waktu untuk sekedar duduk dan menulis dalam suasana yang sepi. Akibatnya semua harus masuk kamar dan meninggalkan saya di luar dengan tenang. Entah untuk menulis atau melakukan terapi tapping.

Suami saya adalah support system paling besar dalam hal ini. Berpikir bahwa ia bakal ribut atau protes, alih-alih ia sendiri yang memerintah anak-anak untuk masuk kamar dan membiarkan saya menyelesaikan pekerjaan, seremeh apapun itu.

Moms, sesekali kita butuh waktu sendiri. Sekian jam dari 24/7 merelakan tubuh dan pikiran terfokus pada rumah tangga, rasanya tidak akan menjadikan kita ibu yang buruk karena merasa egois.

Menghadiahi diri untuk memikirkannya selama beberapa saat, adalah tanda bahwa kita mencintai tubuh ini. Dengan tidak memperlakukannya bak sedang kerja rodi, karena tubuh ini bukan terbuat dari besi yang selalu tahan banting.

Dirimu butuh juga diperhatikan, dan disayang sebagaimana caramu memperlakukan sekitar. Bagaimana sih kita bisa mencintai orang lain jika pada jiwa dan raga yang bertahun-tahun dipakai bekerja tanpa henti saja, kita tidak bisa.

Pastikan kita memiliki waktu untuk diri sendiri, Moms! Karena jiwa yang bahagia datang dari raga yang sehat. Kesehatan yang tumbuh dari kesadaran untuk mencintai diri sendiri dan itu bukan tanda dirimu egois. Percayalah, ibu yang bahagia akan membuat seisi rumah bahagia.

Love yourself is not selfish!

Love Life,
Rere.

C I N T A Ini …


C I N T A Ini …

“I want to kill myself.”
“Astaga! Alma! Sadar! Oy! Ngomong apa, lu?!”

Bergetar jemari Tania membalas pesan singkat yang diterimanya dari sang sahabat.

Alma, putri tunggal seorang pengusaha kaya raya. Ia cantik, seorang model yang cukup terkenal, baik hati dan tidak sombong. Kehidupan yang sangat berkecukupan tidak pernah membuatnya tinggi hati. Ia bahkan mau bersahabat dengan Tania sejak kecil, yang hanya putri seorang pegawai kantor sederhana di salah satu perusahaan milik Ayahnya.

Tania begitu mengagumi Alma. Kadang ia pun tak habis pikir, mengapa Alma mau bersahabat dengannya. Padahal sebagai kembang di kampus, tidak sedikit mahasiswi tajir bak sosialita, yang mendekati, dan ingin menjadi sahabatnya. Tapi Alma malah lebih suka nongkrong di warung mie ayam seberang kampus bersama Tania.

“Aku kesepian. Jangan tinggalkan aku, Tania.”

Rumah megah bak istana dengan deretan mobil mewah, ternyata tidak cukup membuat Alma bahagia. Ia tumbuh dewasa menjadi sosok yang rapuh dan lemah. Jika saja Tania tidak menjaga bahkan kerap memarahinya, mungkin Alma sudah terjerumus dalam buaian semu zat psikotropika.

Orang tua Alma memang kerap meninggalkannya sendiri, karena sibuk dengan bisnis dan dunia gemerlap mereka masing-masing. Alma, yang dilahirkan di luar sebuah pernikahan resmi, merupakan “beban” bagi mereka. Sebuah kehidupan yang tidak pernah diharapkan kehadirannya.

Alma kecil lalu tumbuh dewasa di bawah asuhan beberapa asisten rumah tangga. Mereka yang diam-diam begitu dibencinya, hingga ia seringkali berulah untuk membuat para asisten itu diberhentikan dari pekerjaannya. Yang tersisa hanya Mbok Sarmi yang sudah berusia lanjut dan Mang Diman sang supir keluarga.

Orang tua Alma pun menyerah dan membiarkan sang putri mengurus dirinya sendiri. Bagi mereka, melimpahi hidup Alma dengan materi, dirasa cukup. Toh ada Tania, sang sahabat yang sudah dianggap seperti anggota keluarga sendiri. Mereka tidak menyadari bahwa kebebasan yang diterima Alma membuatnya semakin kesepian. Ia sering terlihat murung sambil memeluk sebuah boneka. Boneka usang yang tidak pernah lepas dari pelukannya, milik Tania yang direbutnya ketika kecil dulu.

Pesta kelulusan yang seharusnya menjadi momen membahagiakan bagi para mahasiswa, nyatanya hanyalah sebuah episode buruk dalam hidup Alma. Tania, yang datang dengan orang tua dan calon suaminya nampak begitu bahagia berfoto bersama. Sementara di suatu sudut, Alma menghembuskan asap rokoknya sambil memandang senyum Tania dari kejauhan dengan tajam.

“Al! Ngapain lu di sini? Ayo, foto sama gue. Om dan Tante Sofyan mana?”
“Mati.”
“Ih, udah gila ni anak! Amit-amit! Udah sih, ngerokok mulu! Betulin, tuh, make up lu.”
“Foto sama sapa? Pacar lu? Males gue!”
“Ihhhhh! Berdua aja. Yuk. Ayo, lahhh. Abis ini lu cabut ke luar negri. Kapan lagi kita foto berdua.”

Tangan Tania pun menggeret lengan Alma yang melangkah dengan malas sembari cemberut. “Kamu bodoh, Tania! Kamu tidak paham perasaanku! Sial!” Maki Alma dalam hati. Sambil memperhatikan Tania dari belakang, terbayang wajah manisnya ketika ia menginap di rumah megahnya dulu. Tania yang cantik, baik hati dan menyayanginya seperti … seperti seorang adik kecil. Alma mendengus kesal.

“Al, ini undangan pernikahanku. Kamu pulang, ya, ke Indonesia. Jangan sampai nggak datang. Awas!”

Pesan singkat yang diterima Alma berupa sebuah undangan cantik dengan foto Tania dan Raka, membuatnya histeris. Ia melempar gawai berharga mahal pemberian sang Ayah ke dinding kamar apartemennya, hingga hancur berkeping. Alma menjerit, meraung, dan menangis sejadi-jadinya.

“Taniaaaa! Bodoh lu! Bodohh!” Tangannya meraih sesuatu yang tersimpan di dalam laci sebelah tempat tidurnya. Sebotol penuh obat tidur yang menemani hari-hari Alma, karena insomnia akut yang dideritanya. Dengan gemetar, ia menelan semua isinya sambil menenggak sebotol minuman beralkohol. Sebentar kemudian ia menggelepar dengan mulut berbusa.

“I want to kill myself.”
“Astaga! Alma! Sadar! Oy! Ngomong apa, lu?!”

Tangan gemetar Tania menekan nomor gawai milik Tante Sofyan yang dijawab lama sekali setelah ia berkali-kali menghubungi. Suara keras musik disko yang terdengar di latar belakang, membuat Tania harus bicara sambil berteriak. “Tante!!! Alma ingin bunuh diri. Tante di mana? Tolong lihat Alma, Tante. Toloong.”

“Aku mencintaimu, Tania. Mencintaimu dengan sepenuh hatiku. Mungkin kau tak sadar makna belaian tanganku di wajahmu. Mungkin kau tak sadar pelukan hangatku ketika kau tidur. Bahkan kecupan mesraku di dahimu. Boneka lusuh yang kurebut darimu dulu, adalah pengganti wujudmu untuk mengisi hariku yang sepi dan tanpa arti di sini. Aku tidak ingin menjadi adikmu, Tania. Aku ingin menjadi … kekasihmu. Maafkan aku. Selamat tinggal, Tania. Semoga kau berbahagia dengan Raka. Aku benci padamu.”

Wajah Tania pucat pasi menerima sepucuk surat berwarna jingga dari Tante Sofyan.

“Tania, Alma ditemukan meninggal dunia di kamar apartemennya sambil memeluk boneka yang direbutnya darimu dulu. Surat ini mereka temukan di dalam laci kamarnya bersama puluhan alat suntik bekas pakai. Tante menyesal. Tante berdosa pada Alma,” tangis Tante Sofyan kemudian terdengar samar. Pandangan Tania seketika gelap, ia meraung memanggil nama sang sahabat, kemudian terkulai lemah.

“Alma!!!!”

Tamat

Re Reynilda

Kerja – Now And Then


Kerja – Now And Then

Foto sebelah kanan yang ‘nyusruk’ itu, muncul di memori dinding saya pagi ini. Dengan tertawa saya menunjukkan pada anak-anak dan semua tergelak. Ketawa geli melihat kekonyolan sang Bunda yang memang sudah terkenal antik.

Setelah mereka berangkat sekolah dan rumah sepi, saya kembali melihat foto itu dan merenung. Foto yang diambil Lana ketika sedang musim Fallen Angel Challenge. Emak yang suka banget dikasih rantangan … eh tantangan ini, serta merta memintanya untuk mengambil gambar dengan pose ‘nyusruk‘. Sembari menggelengkan kepala ia terpaksa mengikuti arahan Emak. Pasrah. Daripada kena omelan panjang. Hahahaha.

Ingatan saya kemudian melayang di masa remaja dulu. Saya bukan anak yang selalu manis di rumah. Walaupun tidak pernah berani membentak atau marah pada orang tua. Pemberontakan saya dimulai di hari saya kabur dari rumah, karena merasa Mama tidak mengerti saya. Kaburnya sih juga ke rumah dinas Papa yang kosong di daerah Slipi. Hahaha. Jadi bukan kabur, ya. Cuma pindah rumah.

Kaburnya saya yang sebenarnya stress setelah diberhentikan secara mendadak dari sebuah kantor, ternyata membawa perubahan nasib.

Baca di sini https://reynsdrain.com/2020/10/09/kerja/

Berbekal selembar 20 ribuan di kantong, saya melamar kerja pada sebuah maskapai asing. Keberuntungan memang sedang berpihak pada saya. Saya diterima kerja setelah melalui serangkaian tes. Hingga tiba saatnya saya meninggalkan Indonesia tercinta.

Hari-hari saya kemudian, setelah bekerja dan menetap di luar negeri sebagai pramugari, hanya terpusat pada diri saya, dan saya saja. Me, myself, and I. Saya bahkan tidak pernah merasa perlu untuk memikirkan orang lain. Hidup saya hanya kerja atau bersenang-senang. Menghabiskan liburan dengan mengunjungi negara-negara di belahan bumi yang lain, atau sekedar membuang uang untuk belanja. Itu saja. Hal yang belakangan, lumayan saya sesali.

Ya. Seharusnya saya bisa lebih banyak menghabiskan waktu bersama orang tua dan mengajak mereka liburan bersama. Saya seharusnya juga bisa menyimpan uang untuk membeli sesuatu sebagai investasi. Apa daya semua itu tidak pernah ada dalam pikiran saya dulu. Live life to the fullest, begitulah saya dulu.

Mungkin juga karena saya membesar dalam situasi yang serba terbatas dan dibatasi. Termasuk dalam soal keuangan. Sampai-sampai ketika kuliah dulu, saya mengisi waktu luang di sela kegiatan sebagai mahasiswa dengan bekerja. Mulai dari pagi, sampai kadang dini hari. Hanya sekedar untuk membeli sepotong baju cantik yang terpampang di etalase sebuah toko. Saya memang tidak terbiasa membebani orang tua dengan segala keinginan pribadi. Seminim apapun uang jajan diberi, saya tidak pernah protes atau meminta lebih. Kebiasaan mandiri yang terbawa hingga kini termasuk dalam cara pengasuhan anak-anak saya sendiri.

Oh ya, beberapa teman kerap meminta saya berbagi pengalaman sebagai pramugari dulu. Saya hanya tersenyum. Karena bukan cerita indah yang banyak saya alami, kecuali bagian belanja dan jalan-jalannya tadi. Hahaha. Selebihnya hanya cerita tentang kenakalan dan kegilaan saya di masa muda, mungkin bisa dibilang fase terparah dalam hidup saya. Hehe.

Bersyukur sekali pada akhirnya, saya pernah mengalami beragam fase itu dalam hidup. Nakal, bandel, pemberontak, keras kepala, egois, egosentris, cuek, hingga yang paling parah menjadi seorang hedonis. Semua fase itu justru yang akhirnya membesarkan dan membentuk karakter saya hingga hari ini. Hingga hidup yang awalnya hanya me, myself, and I berubah menjadi family first.

Settling down atau duduk dengan tenang dan menikmati setiap detik keberadaan saya sebagai ibu rumah tangga sekarang, adalah hal yang sangat menyenangkan saat ini. Walau harus berjibaku mengurus rumah tangga dan membesarkan buah hati hanya dengan suami, saya bahagia sekali. Bahkan ketika tangan yang dulu lembut dan mulus berubah menjadi kasar dan berurat, saya tetap bangga.

Bangganya berperan sebagai ibu rumah tangga yang 24/7 di rumah, dan tidak pernah merasa membutuhkan kehadiran seorang asisten pribadi. Bahkan, ketika saya hampir setiap hari memasak untuk pesanan para pelanggan dulu, semua tetap saya kerjakan sendiri, di sela-sela waktu mengurus anak dan suami. Tawaran suami untuk memanggil pekerja paruh waktu ke rumah pun saya tolak. Saya merasa bisa mengatasi semua hal.

Ya. Saya bisa dan saya bahagia.

Jadi, tak perlu merasa terpuruk dan terkungkung di rumah sendiri ya, Moms. Percayalah, ketika suami bahagia dan anak-anak tumbuh sehat serta ceria, di situlah kepuasan pribadi melebihi segala keriaan di masa muda dulu. Namun ingat, yang terpenting adalah diri sendiri harus bahagia. Percayalah, seorang ibu yang bahagia akan membuat seisi rumah bahagia. Kalau saya, secangkir kopi hangat saja sudah cukuplah membuat bahagia di pagi hari.

Bagaimana cara saya menemukan bahagia? Baca di sini, yuk https://reynsdrain.com/2020/04/21/secangkir-kopi-hangat-emak-self-love-is-not-selfish/

Happy Mom, Happy Home.
Be that Happy Home, Moms.

Love Life, Rere

#worldmentalhealthday #harikesehatanmental #nubarsumatera

To My Children


To My Children

Happy Children’s Day, Nak!

Bertumbuh lah dengan riang dan bahagia
Bersahabat lah dengan dunia serta isinya
Mencintai sesama tanpa sekat
Mengulurkan tangan tanpa melihat

Belajar lah tentang kehidupan
Punyai setumpuk rasa penasaran
Agar kelak tak salah jalan
Agar kelak tak sekedar ikut haluan

Buka mata dan jangan tutup telinga
Semua hal butuh ilmu dan luasnya pengetahuan
Jangan menyerah jika kelak tak sejalan impian
Karena hidup sejatinya tentang perjuangan

Disiplin, tanggung jawab, dan kemandirian
Bawa selalu dalam ingatan
Hanya itu bekalku untukmu ke depan
Karena kelak akan kau temui banyak tantangan

Jadi lah pemimpin bukan pemimpi
Berdiri lah di depan bukan mengekor dari belakang
Banyak lah memberi bukan semata memikirkan diri
Ingat lah untuk selalu mengasihi bukan rajin mencaci

I will always be around
Stalking you
Flipping out on you
Lecturing you
Driving you insane
Being your worst nightmare
Even hunting you down like a bloodhound

To make you a responsible adult
Who will always stay humble and kind
Who will always say what you know and know what you say

Love, Bunda

The Future – Secangkir Kopi Hangat Emak


The Future – Secangkir Kopi Hangat Emak

Bunda, is it okay if I choose Design And Technology over Art?”
“Well I’m super okay if you think that’s the best for you.”
“My friends were like surprised, thinking that art is always be my passion.”
“Now tell me, why did you choose design over your passion of art?”
“I’m thinking about the future. I’ll let my passion become a hobby.”
“Good one,
Kak! Now, why do you need to think about the future?”
“I have to work, right?”
“Yes, and by working means you have to be independent. You can always pursue your dream and passion, it’ll come along with it. But your future depends on you decision now.”
“Thank you,
Bunda.”
“I know I can count on you to choose wisely.”

Berbicara tentang kegemaran, Lara adalah seorang seniman kecil. Ia pandai menulis lirik lagu, menulis cerita, memainkan instrumen musik, menggambar? Oh, ini sih sudah tidak diragukan.

Dulu ketika ditanya apa cita-citanya, ia akan dengan cepat bilang ingin jadi seniman, voice actress, animator, dan lain-lain. Kami menghargai keinginannya, sekaligus juga mengajaknya berdiskusi tentang masa depan.

Masa depan yang pastinya akan jauh lebih menantang dihadapi generasinya kelak. Masa depan yang tentunya harus dilalui dengan banyak bekal terutama of being independent.

Mandiri, berdiri di atas kaki sendiri, mengurus diri sendiri, bertanggung jawab pada kehidupan sendiri, dan tentu saja tidak membebani orang lain. Malah kalau bisa menjadi berguna untuk membantu sesama. Mengajarkan orang lain untuk membuat kail tentunya, bukan hanya menyediakan seember penuh ikan.

Bangga saya padanya, ketika di usia 14 sudah mulai memikirkan tentang masa depan. Tanpa perlu saya berikan ketakutan lebih tentang hal itu, pada akhirnya ia sendiri yang paham bahwa passion berada di urutan setelah tanggung jawab.

“I can always do my hobby after I have a proper job in the future. I’m thinking of being an architect maybe?”

My baby.

… and I’m smiling from ear to ear,
Rere

VINI – Hitam Putih Perempuan


VINI – Hitam Putih Perempuan

“Sayang, ngapain Raka telepon kamu? Ada hubungan apa kalian?”
“Raka? Rakanya Dena? Hubungan apa maksudmu, Mas?”
“Kamu jangan coba-coba selingkuh ya, Vin.”
“Mas, ngomong apa sih? Coba kembalikan gawaiku. Aku mau coba telepon Raka.”
“Heh! Kamu istriku! Ngapain kamu telepon laki-laki lain?”

PLAK!

Pipi mulus Vini kini berhias bayangan tangan sang suami. Gawainya pun pecah berhamburan setelah dibanting Attar, suami yang baru saja menikahinya selama 2 tahun ini.

Attar, dikenal Vini sejak muda belia. Mereka dulu bersahabat baik namun tanpa Vini sadari, Attar telah mencintainya sejak mereka masih sama-sama main di rumah pohon dulu. Tempat mereka bercengkrama bersama beberapa teman.

Mereka berpisah ketika Vini memutuskan untuk melanjutkan sekolah di kota lain. Sementara Attar yang harus menjaga sang mama memutuskan untuk bekerja di kota tempat mereka berdua dilahirkan. Namun tanpa jeda, ia selalu mengirimkan sepucuk surat pada Vini … yang tidak pernah menerima selembar pun berita dari sang sahabat.

Attar, tinggal bersama sang mama dan Atilla sang adik. Anita, sendirian membesarkan kedua anaknya sepeninggal sang suami. Attar adalah anak yang sangat penurut karena merasa sang mama telah berjuang tanpa bantuan siapapun. Ia tidak ingin semakin menyusahkan hidup sang mama. Tanpa ia ketahui, Anita selalu mengambil semua surat yang ia kirim pada Vini.

“Belum saatnya Attar. Kau harus berhasil dan tumbuh menjadi lelaki sukses yang mengangkat derajat kami semua. Perempuan ini hanya akan menghalangi cita-citamu,” desis Anita sambil memasukkan semua surat Attar ke dalam sebuah kotak besar. Bersamaan dengan beberapa lembar foto Vini yang ditemuinya di dalam kamar sang putra.

Setelah tamat bersekolah, Vini lalu bekerja di sebuah perusahan besar di ibukota. Pekerjaan yang mempertemukannya dengan Alfan sang tunangan. Rencana pernikahan yang tinggal hitungan bulan lalu buyar karena Vini mendapati Alfan telah berkeluarga.

Meski Vini telah berulang kali menolak rencana Alfan yang ingin menikahinya setelah ia menceraikan sang istri, Alfan terus mengejarnya. Hingga Vini terpaksa berhenti dari pekerjaannya dan pindah ke kota lain. Kepindahan yang lalu mempertemukannya dengan Attar tanpa sengaja.

Sakit hati dibohongi Alfan, Vini menutup pintu hatinya dari siapapun, termasuk Attar yang datang dengan sebuah cincin berlian. Tak kenal menyerah, Attar mendekati Vini dengan berbagai cara, termasuk mendekati sang ibu.

“Apa lagi yang kau cari, Vin? Attar sangat mencintaimu. Ia baik, tampan, soleh, sayang keluarga, pemilik beberapa usaha dan hotel terbesar di kota kita. Eh, kau tahu tidak apa nama hotel mewah bintang 5 milik Attar? Vinitta Hotel, kependekan dari Vini Attar.”

Tergelak Vini mendengar cerita sang ibu di ujung telepon. Mana mungkin Attar menamakan hotel mewahnya seperti itu. Lebay.

Kegigihan serta kelembutan Attar menghadapi sikap keras Vini lantas membuatnya luluh. Ia menerima pinangan Attar dan pesta pernikahan mewah mereka menjadi buah bibir semua orang.

Beberapa bulan berlalu, Vini mulai melihat perubahan pada diri Attar. Ia memang mencintai sang istri dengan sepenuh hati, besar sekali. Cinta yang lambat laun membuat Vini merasa terkekang bahkan ketakutan. Ia tak lagi boleh bekerja atau sekedar ke luar rumah sendirian. Meski harta benda dicukupi Attar, Vini merasa bak berada di dalam sebuah sangkar emas.

Pagi itu ia merasa sangat terkejut karena Attar menamparnya dan membanting gawai tanpa mau mendengar penjelasannya. Ia merasa tidak ada hubungan apa-apa dengan Raka. Perasaannya tidak enak memikirkan Dena, sang sahabat.

Ting tong!

Vini terbangun dari tempat tidurnya dan melangkah ke luar kamar untuk melihat siapa yang datang. Lamat didengarnya sang suami berbicara dengan seseorang.

“Vini sedang sakit. Ada apa, Dir?”
“Ee Dena Tar. Aku butuh ketemu Vini sekarang. Dena … Dena masuk rumah sakit. Aku enggak bisa menghubungi Vini dari tadi. Gawainya rusak ya?”
“Gue udah bilang istri gue lagi sakit! Nanti biar dia pergi sama gue ke rumah sakit. Oh dan bilang Raka, enggak usah telepon Vini terus.”
“Ehh tapi Tar.”
“Gue capek. Bye, Dir!”

Bulir bening membasahi pipi Vini. Dipandangnya ruang kamar tidur luas berhias perabotan mewah yang baginya bak sebuah sangkar emas. Tersekat. Terpenjara.

“Maafkan aku, Dena.”

(Bersambung)

ReReynilda

DIRA – Hitam Putih Perempuan


DIRA – Hitam Putih Perempuan

“Dir, eee … Dena, Dena Dir.”
“Raka? Dena kenapa?”
“Dibawa ambulance ke rumah sakit. Tolong Dir. Aku bingung harus gimana.”
“Ah! Dasar lu! Sama aja laki di mana-mana! Tunggu gue dateng sebentar lagi. Gue coba hubungi Liana, Vini, dan Tari dulu.”

Menyeret langkah, Dira bangun dari atas tempat tidur sambil menahan sakit di kepalanya.

“Tsk! Masih berdarah lagi!” bisiknya sambil berjalan perlahan menuju toilet lalu membasuh wajahnya dengan air keran. Bercak merah pun memercik ke dalam wastafel berwarna putih di dalam kamar mandi luas itu.

Dira meringis kesakitan. Airmatanya pun tumpah tanpa tertahan. “Diam, Dira! Hapus airmatamu!” Hardiknya pada sosok di cermin dengan mata lebam dan kening berhias luka menganga itu. “Ini toh bukan yang pertama kali! Diam!”

Alam, sang suami, sebenarnya lelaki baik dan sangat penyayang. Ia begitu memuja Dira yang ditatapnya pertama kali di ruang kantor mewah tampatnya duduk menjadi pimpinan sebuah perusahaan. Dira masih sangat muda ketika datang untung memenuhi panggilan wawancara kerja di kantornya. Cantik, langsing, cerdas, dan sangat memikat. Alam langsung jatuh hati dan menjadikan perempuan muda itu sekretaris pribadinya.

Dibawanya Dira kemana pun ia berdinas bahkan hingga ke luar negeri. Kedekatan yang kemudian menjadikan mereka berdua bak sepasang kekasih. Sudah bukan rahasia lagi di kantor ketika itu. Karena siapapun bisa melihat dengan jelas bagaimana hubungan terlarang yang terjalin antara sang pimpina dengan sekretaris cantiknya.

Hubungan terlarang yang kemudian tercium istri sah Alam yang datang melabrak Dira hingga keributan besar pun terjadi. Alam lalu memberhentikan kekasih gelapnya itu dari pekerjaannya dan menikahinya secara siri, tanpa diketahui sang istri.

Sebuah rumah mewah, beberapa kendaraan berharga fantastis diberikan Alam pada Dira yang kemudian mendadak hidup senang. Dira memang tumbuh dalam keadaan serba kekurangan. Ibunya hanyalah seorang pemilik toko kelontong kecil di kampung tempatnya dibesarkan. Ia membesarkan Dira seorang diri karena tidak tahu siapa lelaki yang dengan keji telah merenggut masa depannya dulu. Ia hanya ingat sepasang lengan yang kuat membekap dan menutup wajahnya dengan sebuah kain. Hanya deru mobil yang didengarnya terakhir kali sebelum ia lemas tak sadarkan diri, dan ketika sadar ia sudah berada di sebuah rumah tua dalam keadaan mengenaskan.

Sekuat tenaga ia membesarkan Dira yang tumbuh menjadi seorang gadis cantik berambut kemerahan dan kulit putih bersih. Keberuntungan lah yang lalu membawa Dira hingga ia mampu menapakkan kaki di ibukota yang terkenal kejam. Sampai di hari ia bertemu dengan Alam yang begitu tampan dan membuatnya jatuh cinta.

Dira sang anak kampung menjelma menjadi sosialita dengan pergaulan luas. Berlibur ke luar negeri, bergelimang kemewahan, begitulah ia sekarang. Walau tak banyak orang tahu bahwa Alam kerap menyiksa Dira bahkan melarangnya memiliki keturunan. Siksaan yang diterima Dira bertahun-tahun hingga ia merasa kebal dan tak lagi menangis.

Dalam pikirannya hanyalah bertahan hidup demi sang ibu yang sudah sakit-sakitan karena usia lanjut. Dira menahan semua sakit dan selalu menceritakan betapa sempurna hidupnya pada teman-temannya. Kesempurnaan semu namun cukup membuatnya terhibur dan melupakan kesepian hati terutama kekejaman sang suami. Suami yang dicintainya dengan sepenuh hati meski sadar tak akan pernah utuh dimiliki.

Segala cara telah dilakukan untuk memaksa Alam meninggalkan istri sahnya seperti janjinya pada Dira dulu. Alam bergeming, “Aku masih mencintai istriku namun aku tak bisa melepaskanmu.”

Setelah membasuh mukanya dan membubuhkan riasan tipis, Dira membuka sebuah laci yang selalu dikunci. Tangannya mengelus perlahan sebuah kotak berwarna hitam sambil menghela nafas panjang. “Belum lagi, Dira. Belum waktunya,” desisnya sambil menatap cermin.

“Dir, mata lu kenapa? Kenapa Dir?”
“Eh, eee … enggak apa-apa Li. Tadi pagi gue terantuk pintu tanpa sengaja. Sudah enggak apa-apa. Sini deh. Dena pernah cerita apa sama lu? Rasanya dia baik-baik saja kemarin.”
“Dir, lu jawab dulu pertanyaan gue. Kenapa mata lu? Jangan bohong! Lu pikir gue percaya lebam begitu karena pintu? Astaga! Dahi lu Dir! Berdarah!”
“Gue, gue enggak apa-apa Li. Bener deh.”

… kemudian pandangan Dira menghitam. Ia jatuh pingsan.

(Bersambung)

Hitam Putih Perempuan
ReReynilda

Tanya Hati – Pasto (Cover)

DENA – Hitam Putih Perempuan


DENA – Hitam Putih Perempuan

“Maaaa, mana jaketku? Udah telat nih!”
“Maaaa, tadi aku taro kacamata di meja kok hilang?”
“Maaaa, tolong setrika baju Papa yg ini dulu dong. Enggak mau ah pakai yang udah disetrika itu.”

Dena, sedari pagi sudah bangun. Dengan gerakan super cepat ia menyiapkan sarapan, bekal ke sekolah kedua anak kembarnya, serta bekal suami ke kantor. Ya, mereka semua malas pergi ke kantin hingga meminta Dena menyiapkan bekal untuk makan di siang hari.

Dena melakukan semuanya dengan tulus hati. Walau hidupnya berubah 360 derajat sejak memutuskan berhenti dari pekerjaan terdahulunya. Di masa muda, Dena adalah seorang awak kabin sebuah maskapai internasional. Penampilannya selalu glamour dan memikat. Sepatu berhak tinggi, tas tangan bermerk mahal, make up cantik, serta keluar masuk pusat perbelanjaan terkenal adalah kesehariannya.

Bertemu dengan Raka, yang kemudian menjadi suaminya, benar-benar merubah sudut pandang Dena tentang kehidupan. Ia rela berhenti dari pekerjaan yang membawanya keliling dunia dan bergelimang harta. Tak lagi dipedulikannya semua harta dunia. Apalagi selepas menikah, ia mengandung anak kembar lelaki dan perempuan. Tora dan Tiara, semakin melengkapi hidupnya.

Hidup yang kemudian ternyata membuatnya berubah. Dena tidak lagi mempedulikan dirinya sendiri. Hidupnya adalah melulu tentang Raka, Tora, dan Tiara saja.

Raka bukanlah lelaki yang romantis. Ia tidak pernah mengingat hari lahir Dena yang dulu selalu dirayakan dengan meriah. Jangankan hadiah, seikat bunga pun rasanya hanya diterima Dena di tahun pertama pernikahan mereka. Dena berusaha memahami dan tidak ingin merusak janjinya untuk tulus mengabdi pada keluarga. Ia ingin menjadi ibu dan istri yang terbaik bagi keluarga.

Kemarin ia bertemu dengan 4 sahabatnya, Dira, Tari, Vini, dan Liana. Berbeda dengan Dena, mereka ber 4 adalah para pengusaha terkenal dan sosialita cantik yang kerap menghabiskan waktu di sebuah kafe. Dena yang paling sering menolak acara kumpul-kumpul itu. Ia kehilangan rasa percaya diri yang dulu begitu penuh ia miliki.

“Dena! Bajumu enggak banget sih! Emang si Raka enggak pernah beliin kamu baju baru? Tiap ketemu itu saja yang kamu pakai!”

Dira, memang selalu outspoken karena menganggap Dena sudah seperti saudara sendiri. Tanpa sadar ia menorehkan luka di hati Dena. Gaji Raka memang tidak akan cukup memenuhi gaya hidup seorang istri pengusaha terkenal seperti Dira. Namun ia adalah teman yang baik. Dira hanya khawatir melihat perubahan pada diri Dena, sang sahabat.

Pagi itu perasaan Dena memang sedang tidak karuan. Ia merasa semakin tidak dianggap di rumahnya sendiri. Kedua anak kembarnya hanya mencari ketika mereka butuh bantuan sang mama untuk mencari barang yang hilang. Sementara Raka hanya sibuk dengan dirinya sendiri. Tidak dipedulikannya Dena yang kerepotan membersihkan rumah sendiri atau ketika ia harus mondar-mandir mengantar kedua anaknya ke tempat belajar yang berbeda. Padahal ia masih harus pulang lalu memasak makanan untuk semua.

Dena terlalu lelah. Ia menolak berpikir bahwa ia tidak bahagia. Ia takut mengungkapkan isi hatinya karena tidak ingin ada keributan di rumah. Ia tidak ingin dianggap istri yang tak tahu bersyukur. Ia tak ingin menjadi contoh ibu yang banyak mengeluh. Ia ingin terlihat sebagai perempuan yang kuat dan mampu menyelesaikan segala hal sendiri. Ia lupa, dirinya juga seorang manusia, bukan robot yang tanpa rasa.

Berbicara dengan 4 sahabatnya tidak juga mengisi ruang kosong di hatinya. Dira selalu sibuk menceritakan tentang hidupnya yang sempurna. Suami tampan yang kaya raya dan putri tunggalnya yang manis dan pintar. Tari, juga sibuk bercerita tentang bisnisnya yang tersebar di mana-mana dan keluarganya yang sangat harmonis. Vini, adalah sahabatnya yang selalu penuh keberuntungan sejak dulu. Ia juga tidak lagi bekerja sama seperti Dena. Namun suaminya sangat baik dan romantis hingga sang istri selalu diajak berlibur ke luar negeri dan dilimpahi banyak materi. Liana? Sang pengusaha terkenal, yang meskipun hidup sendirian namun tidak nampak kesepian karena kesibukan yang sangat padat.

Dena memandang kedua anak kembarnya yang sedang sarapan, lalu melihat ke arah Raka yang tampak necis dalam balutan pakaian kerja. Ia sedang menyesap kopinya sambil membaca koran. Dena lalu melangkah ke dalam kamar dan melihat pantulannya sendiri ke arah cermin. Rambutnya yang penuh uban, berantakan, wajah pucat dan penuh garis halus, serta sebuah daster lusuh melengkapi penampilannya setiap hari. Tak seorang pun menyadari perubahan sikap Dena yang semakin diam tanpa suara di rumah.

Bulir bening mengalir di pipinya. “Apa yang terjadi padaku?” bisik Dena pelan.

“Maaaa, kita berangkat ya.”
“Iya Nak. Pa, Mama mau mandi ya.”
“Bye, Ma.”

Dena memandang ke lantai bawah sambil melihat mobil Raka meninggalkan rumah. “Mereka tidak membutuhkanku lagi, tidak mencintaiku,” gumam Dena pelan.

“Mamaaaa aku ada tugas sekolah ya. Jangan diganggu.”
“Ma, Tora belajar bareng temen di kafe Cinta ya.”
“Ma, Papa ada rapat. Pulang lambat. Enggak usah ditungguin.”

Dena menenggak butir pil terakhirnya lalu tubuhnya mengejang, dan mulutnya merintih pelan sambil mengeluarkan busa. Matanya terpejam perlahan, ia merasa tenang.

(Bersambung)

Hitam Putih Perempuan
ReReynilda

Human – Christina Perri (Cover)

KINDNESS


KINDNESS

Bunda, when will I be able to work?”
“When you’re above 14 years old you can do some part time jobs during school holiday.”
“I can’t wait! Well of course I will still pursue my dream to be an engineer.”
“Why are you so eager to work?”
“So I can give you money that I earn
Bunda.”
“That’s sweet.”

Nak, janji saja bahwa kamu kelak jadi manusia yang banyak kawan bukan cuma bikin sawan.

Jadi manusia yang kehadirannya bikin seneng bukan senep.

Jadi manusia yang keberadaannya dirindukan bukan pingin disingkirkan.

Jadi manusia bukan butuh sekedar pintar Nak tapi juga harus baik hati dan punya empati.

Jangan jahat sama orang, kalau enggak mau kelak dijahatin.

Jangan sombong, dalam sekedip mata nasib kita bisa dibalik Sang Pencipta.

Jadi lah besar tanpa mengecilkan sesama.

Itu saja.

Love, Bunda.

Refleksi. Manusia. Refleksi


Refleksi. Manusia. Refleksi

Refleksi
Satu kata sederhana
Terlalu sederhana hingga banyak orang lupa
Lalu memilih untuk sekedar menunjuk muka
Tentu saja selain mengarah ke dirinya
Lebih mudah, karena tak butuh kaca

Refleksi
Nyatanya tidak benar-benar sederhana
Melihat kelam dalam diri menjadi tak mudah
Mengakuinya ada, jadi tak biasa
Padahal kelam itu yang membuat dewasa
Hingga mampu memahami segala

Refleksi
Butuh diam dari banyak berulah
Butuh dengar dari sering berujar
Butuh berhenti dari menunjuk jari
Lalu mulai melihat ke dalam diri

Refleksi hanya butuh berani
Berani mengakui kelamnya diri

Refleksi hanya butuh berhenti
Berhenti melihat ke arah lain

Refleksi hanya butuh konsentrasi
Konsentrasi mengisi lubang kosong dalam hati

Refleksi bukan semula jadi
Ia butuh dilatih hingga ujung waktu sendiri

Refleksi
Membuat manusia kembali sejati
Sejatinya manusia
Bukan Tuhan bagi sesama

“The more reflective you are, the more humane you are.”

Love, Rere

Masjid Sultan – Singapore Out And About


Masjid Sultan – Singapore Out And About

Siapa tak kenal dengan bangunan bersejarah satu ini?

Sultan Mosque atau Masjid Sultan. Dipakai sebagai tempat peribadatan secara resmi pada tahun 1929. Mengambil nama Sultan Hussain yang mendirikan masjid ini sekitar tahun 1824, di samping istananya yang berlokasi di daerah Kampong Gelam. Bangunan ini lalu diabadikan sebagai monumen nasional pada tahun 1975. (Wikipedia)

Terdiri dari 2 lantai, yang bagian atasnya adalah tempat khusus beribadah kaum perempuan. Sementara tempat berwudhu dan kamar kecil ada di sisi sebelah kanannya.

Oh ya, jangan harap bisa melangkah masuk ke dalamnya jika anda tidak memakai pakaian yang rapi dan sopan. Namun jangan khawatir, para penjaga yang duduk di tangga masuk masjid telah menyediakan sarung atau abaya yang bisa anda pinjam dan kenakan jika ingin mengunjungi bagian dalam masjid.

Untuk memanjakan perut, terdapat banyak sekali restoran dan cafe di bagian luar bangunan megah ini. Mulai dari kuliner khas warga Melayu, Lebanesse, Arabs, Moroccans, India, hingga rumah makan Padang pun juga tersebar di sekitarnya. Tak ketinggalan toko-toko roti yang wanginya semerbak pun sangat menggoda untuk didatangi. Ingin membawa buah tangan untuk keluarga di rumah? Para penjaja suvenir khas negara ini pun bisa disambangi di bagian luar masjid.

Jangan lupa, segala perlengkapan umrah dan haji juga bisa didapat di sekitar bangunan ini. Harganya? Lumayan masih terjangkau lah.

Oh, jangan lupa berfoto ya. Ini adalah salah satu tempat dengan spot foto terbaik di negara ini. Pokoknya Instagrammable deh! Caelah!

Photo credit: Mila Photography

(Bersambung)

Love, Rere

Haji Lane – Singapore Out & About


Haji Lane – Singapore Out & About

Terletak di antara gang sempit, kawasan ini memang terkenal sebagai salah satu spot foto yang instagrammable. Caelah!

Siapa mengira, bahwa di antara tahun 1800-1960an, toko-toko yang berjejer di kiri kanan itu adalah pondok tempat para jemaah haji menginap, dalam perjalanan menuju Mekkah. Demi menghemat uang saku, mereka akan berjualan apa saja yang penting laku. Dari sini lah nama Haji Lane didapat kawasan ini.

Kurun waktu 1960-1970an, tempat ini kemudian terkenal sebagai tempat belanja penduduk Melayu yang hidup kekurangan. Mereka bisa mendapat banyak barang berharga murah di sini.

Beda sekali dengan sekarang ya. Setelah menjadi salah satu spot berfoto para turis, sebuah henna sederhana yang dilukis di atas tangan bisa berharga $15-$25. Padahal cuma gambar setangkai bunga sederhana. Oh, well.

Di tempat ini bisa ditemukan banyak sekali cafe, tempat makan termasuk rumah makan Padang. Tidak ketinggalan tempat belanja barang-barang khas Turki seperti lampu-lampu cantik dan karpet indah. Pastinya beragam kain-kain cantik dengan harga yang lumayan bikin dompet mlipir cantik. Mencari wewangian atau oleh-oleh untuk dibawa pulang ke rumah? Juga ada di sini.

Oh ya, selain Sari Ratu sebagai tujuan mengisi perut dengan cita rasa khas Indonesia, Kampung Gelam Cafe adalah salah satu tempat yang bisa dijadikan alternatif untuk menyicipi kuliner khas Melayu. Menu seperti lontong, mee siam, mee rebusnya maknyussss! Harganya pun ramah di kantong. Ada pula kuliner khas Swedia seperti Fika Cafe, atau masakan khas timur tengah. Semua berjejer rapi demi memanjakan lidah.

Photo credit: Mila Photography

(Bersambung)

Love, Rere

Mencari Ilham


Mencari Ilham

Menulis cerpen butuh mood dan bakat? Ah, itu hanya mitos belaka. Menulis itu butuh ilham.

Ya, seperti sebuah ilham yang kami dapat ketika pelatihan kemarin. Bahwa menulis cerpen adalah semudah makan semangkuk bakso pedas yang panas nan menggemaskan. Ilham yang ini adalah sang founder Rumah Media Grup. Entah karena beliau begitu hobi makan bakso atau memang semudah itu kah menulis sebuah cerita pendek?

Bagi para pemula, 3 cara mudah ini bisa diterapkan untuk awal menulis sebuah cerita pendek.

1. Sisihkan waktu

Sebuah cerita pendek bermuatan antara 1000 hingga 2000 kata saja. Maka menyisihkan 10-20 jam waktu kita untuk mencari ilham rasanya cukup.

2. Mencari ide

Kadang sebuah ilham muncul di mana saja dan kapan saja. Jangan sia-siakan ide yang muncul tiba-tiba itu. Sesegera mungkin catat di dalam sebuah buku saku, sebelum ia melayang dan pergi jauh.

3. Tentukan gaya

Mulailah dengan bersikap jujur sejak awal menulis. Tidak perlu berusaha meniru gaya seseorang dan berusaha keras menjadi orang lain. Be true to yourself.

Setelah 3 tahap awal ini berhasil dilakukan, pelatihan bersama Pak Ilham kemarin juga memberikan pencerahan berupa tips menulis cerpen. Apa saja tips yang sangat berguna itu?

1. Tema

Pilihlah tema yang memang dikuasai oleh penulis dan dirasa nyaman dengan diri sendiri. Karena dengan menguasai sebuah tema berarti penulis telah memiliki pengalaman dan tentunya telah mengumpulkan banyak informasi. Hal ini akan membuat cerita mudah diolah agar pembaca dapat memetik hikmah atau pelajaran di dalamnya.

2. Penokohan

Menentukan tokoh selanjutnya menjadi hal utama setelah tema. Hendaknya fokus hanya pada 1 hingga 3 tokoh saja dalam setiap cerita. Penokohan ini juga harus mempertimbangkan nama, sifat atau karakter masing-masing tokoh, serta perannya di dalam cerita.

3. Alur

Sebuah cerita tentu saja membutuhkan alur atau dinamika yang membuatnya hidup. Beberapa jenis alur bisa menjadi pilihan. Misalnya alur maju, yang berarti cerita tentang hari ini hingga esok atau lusa, atau alur mundur yang bercerita tentang hal yang lampau atau sebuah kilas balik. Alur campuran juga bisa dijadikan pilihan yang merupakan kombinasi antara alur maju dan kilas balik, biasanya ditemui pada sebuah novel.

4. Sudut pandang

Penentuan sudut pandang juga memegang peranan penting dalam sebuah cerita. Jika ingin menceritakan tentang aku, maka sudut pandang orang pertama bisa menjadi pilihan. Namun jika penulis ingin menjadi tokoh utama sekaligus pencerita, maka bisa memilih sudut pandang orang kedua. Menjadi pengamat atau sutradara dalam cerita, berarti penulis menggunakan sudut pandang orang ketiga.

5. Susastra

Susastra berarti semua hal yang berkaitan dengan karya sastra. Dalam hal ini berupa permainan bunyi atau rima, pengulangan kata menggunakan padanannya, atau dialog cantik antar tokoh di dalamnya. Penulis juga bisa menggunakan bahasa asing, kata-kata yang jarang dipakai, atau puisi untuk membuat jalan cerita lebih menarik. Penggunaan simbol sebagai penggambaran karakter juga bisa dijadikan salah satu bentuk susastra.

6. Judul

Setelah semua kerangka cerita didapat, pemilihan judul menjadi hal terpenting selanjutnya. Beberapa hal berikut ini bisa dijadikan cara penentuan. Pertama, judul harus menarik perhatian pembaca. Bisa dengan menggunakan kata-kata yang unik atau jarang digunakan. Nama tokoh utama dalam cerita juga bisa dijadikan alternatif. Kedua, judul tidak perlu terlalu panjang. Cukup satu kata asal mempesona, rasanya sudah membuat sebuah cerita menjadi magnet bagi pembaca.

Setelah semua hal tersebut didapat maka bagaimana cara penulis mengawali sebuah cerita pendek?

  1. Mulai dengan narasi atau deskripsi tokoh
  2. Mulai dengan percakapan

Setiap awal tentunya harus ada akhir, bukan? Setelah alur cerita selesai, bagaimana cara menentukan akhirnya? Berikut adalah 2 cara untuk menamatkan sebuah cerita, yaitu;

  1. Ending tertutup, berarti cerita berakhir dengan kebahagiaan atau kesedihan yang jelas.
  2. Ending terbuka, biasanya dipilih untuk sebuah cerita yang panjang karena penulis belum bisa menentukan akhirnya. Ending seperti ini membebaskan pembacanya untuk menentukan sendiri akhir konflik atau kisah di dalamnya. Keuntungan bagi penulis jika menggunakan ending ini adalah terbukanya kemungkinan untuk memunculkan cerita baru yang makin seru.

Jadi, masih berpikir bahwa menulis cerpen butuh mood dan bakat? Cobalah mulai mencari ilham tulisanmu. Jika tidak juga bertemu, silahkan mencarinya di pelatihan menulis yang lain bersama Ilham Alfafa, sang founder Rumedia Grup.

Sumber: Pelatihan Menulis “Sehari Bisa Menulis Buku” bersama Ilham Alfafa

Love, Rere

Menulis … Mulai Dari?


Menulis … Mulai Dari?

Banyak hal menarik saya dapat dari sesi pertama pelatihan menulis kemarin. Pelatihan? Ya. Saya memang anak bawang yang masih tertatih mengenal diri sendiri dan berusaha menuangkan isi kepala dalam deretan kata. Maka mengikuti pelatihan adalah cara saya menajamkan pena.

Pelatihan dimulai dengan mengenali beberapa karakter manusia dalam hubungannya dengan motivasi untuk menulis.

  1. Tipe yang membuat sesuatu terjadi.
  2. Tipe yang biasa melihat saja.
  3. Tipe yang hanya terkesima ketika melihat sesuatu.

Jika anda tipe yang terbiasa hanya melihat dan terkesima, cobalah untuk membuatnya menjadi sesuatu. Bagaimana cara mewujudkannya? Dengan menumbuhkan kepercayaan diri, asal jangan kelewat percaya diri. Hahaha!

If you think you can, then you will. If you think you can not, then you won’t.

Apakah dalam proses mewujudkan itu tidak akan ada rintangan? Tentu saja ada. Cara menghadapinya adalah dengan mencoba, dan terus mencoba tanpa kenal menyerah. Namun ada 2 hal yang perlu diingat seseorang ketika ingin mulai menajamkan pena menjadi seorang penulis.

Branding

Pilihlah sebuah nama yang akan menjadi ciri khas. Stick to it dan jangan melakukan banyak perubahan, sehingga gaungnya akan dengan mudah diingat oleh pembaca.

Spirit

Tidak ada siapa pun yang bisa menumbuhkan semangat dalam diri kecuali diri sendiri. Caranya dengan menguatkan tekad, menggelorakan semangat, serta fokus pada apa yang ada di hadapan. Membuka mata juga telinga adalah wajib, karena ilmu serta keahlian itu sangat luas. Percayalah, mempelajari sesuatu yang baru itu akan membuat hidup menjadi lebih indah.

Try, try again, try harder, try your best, and never give up!

Saya juga menemukan 5 resep menarik yang sangat berguna untuk mulai menulis, baik sebagai pemula atau juga menjadi pegangan seumur hidup untuk para penulis profesional.

1. Abaikan teori, and just start. Mulai lah menulis dari apa pun yang terlintas di benak, dan bagaimana pun jenis tulisanmu.

2. Terus berlatih, and never stop learning. Buka mata dan pikiran untuk menambah kosa kata serta wawasan, dan berlatih untuk terus mengasah ide yang muncul. Beberapa cara bisa dilakukan seperti mengikuti tantangan menulis atau bergabung dengan komunitas menulis. Jangan terlalu khawatir dengan hasil akhir karena semua butuh proses. Life is a never ending journey of learning and relearning, isn’t it?

3. Jika mendadak buntu, berhenti saja lah. Memaksa diri untuk menulis ketika otak sedang menolak diajak berpikir adalah hal yang harus dihindari. Istirahatkan ia untuk sementara dan benahi pikiran serta emosi agar bisa kembali konsentrasi. Memiliki bank naskah adalah salah satu solusi. Bagaimana caranya? Biasakan untuk menulis apapun yang terlintas di benak, kapan pun, di mana pun. Kemudian simpan naskah-naskah ini di sebuah folder yang sewaktu-waktu bisa kita edit lalu publish ketika otak sedang beku.

4. Mulai lah menulis hal yang begitu dekat dengan kehidupan kita dan tentunya dikuasai dengan baik. Saya selalu mengingatkan diri sendiri untuk be true to yourself. Jujurlah pada semua hal, termasuk dalam tulisan. Tidak perlu muluk-muluk berangan ingin menulis tentang hal yang kekinian atau sedang bombastis dibicarakan. Tulis saja hal-hal sederhana yang menarik untuk dibaca sebagai permulaan.

5. Abaikan gaya menulis, tampilkan jati diri sebagai penulis. Membaca tulisan orang lain memang seringkali membuat ternganga atau terkagum bingung. Kok bisa ya dia menulis sekeren itu? Menjadikan seseorang sebagai obyek belajar adalah sesuatu yang baik. Namun berusaha keras menjadi seperti orang lain adalah hal yang harus dihindari ketika mulai menulis. Be yourself, you are you, you are unique. Karena menjadi berbeda itu seru!

Jadi, jika ingin menjadi penulis maka mulailah menulis. Nikmati segala prosesnya dengan menjadi diri sendiri dan bersikap jujur pada setiap goresan yang bersumber dari hati.

So, let’s start and just write!

Sumber: Pelatihan Menulis “Mencetak Generasi Berliterasi” Bersama Ilham Alfafa, Founder Rumah Media Grup

Si Kaset Rusak (Secangkir Kopi Hangat Emak)


Si Kaset Rusak
(Secangkir Kopi Hangat Emak)

“Lara, sudah sholat belum?”
“Lana, sapu rumah, Nak.”
“Rayyan, make up your bed!”
“Ayo, cepat makan. It’s 6.30 already!”
“Don’t forget your masks”
“Botol, lunch box dah bawa?”
“Your keys, don’t forget!”
“Go home straight away.”

Bla … bla … bla.

Begitulah setiap pagi keramaian di rumah kami. Asalnya hanya dari satu suara, sih. Saya. Sementara suara lain hanya berbunyi, “yes, Bunda,” atau “sudah, Bunda.” Hahaha!

Awalnya saya berpikir keributan ini hanya terjadi di rumah kami. Ternyata setelah berbincang dengan beberapa sahabat, sama juga hebohnya. Phew! Berarti saya tidak sendiri. Lega.

Bukan tidak pernah saya mengajukan keberatan karena harus berubah bak sebuah kaset rusak setiap pagi. Ya, setiap pagi. Beberapa cara pun pernah saya lakukan. Membuat jadwal harian mulai dari yang sederhana hingga berbagai bentuk dan gaya agar menarik. Tentu saja setiap saat harus berubah demi menyesuaikan jadwal dan usia anak-anak.

Kadang saya juga harus menahan diri setengah mati dengan tujuan untuk mendidik. Saya biarkan mereka gedubrakan karena terlambat bangun, hingga beberapa keperluan sekolahnya tertinggal. Ya, saya pun pernah juga begitu. Walaupun sebagai ibu dengan didikan disiplin tingkat tinggi di masa sekolah, ini adalah satu hal yang sangat menyiksa. Iya, tersiksa rasanya melihat ketidakaturan dan ketidaksiapan di depan mata.

Namun anak-anak harus belajar dari kesalahan. Sementara saya harus belajar untuk sedikit menutup mata dan mengurangi kebiasaan “serba harus dan tidak boleh salah”.

Saya tahu, mereka sebenarnya paham apa yang harus dilakukan. Mungkin mereka hanya terlalu suka dan selalu rindu mendengar suara nyanyian sang ibu yang berulang seumur hidup. Hingga melambatkan diri setiap pagi adalah salah satu cara untuk tetap menghidupkan bunyi sang kaset rusak.

Meski tiap pagi “bernyanyi” saya tidak marah. Saya tahu suatu hari nanti mereka akan rindu, seperti saya yang kerap merindukan kebawelan mama saat ini. Oleh karena itu setelah puas merepet bak petasan banting, saya tetap memeluk dan selalu mencium mereka dengan penuh cinta di depan pintu. Sambil mendoakan dalam hati agar Yang Kuasa melindungi mereka selama di luar rumah.

Toh setelah semua pergi, rumah jadi sepi. Saya bisa dengan tenang menyeruput secangkir kopi hangat sambil menonton acara televisi.

“Abaaang! Dah sholat belum? Cepat lah! Dah almost shuruk!”

Lamat saya dengar tetangga sebelah rumah yang dapurnya bersebelahan, sedang “bernyanyi” merdu pada sang putra yang berusia 40. Hahaha!

Motherhood … where silence is no longer golden.

Love, Rere.

Keliling Indonesia


Keliling Indonesia

Sebelas tahun usia saya ketika salah seorang adik mama mengajak saya keliling Indonesia. Tante cantik saya dulu adalah seorang penyanyi, dan waktu itu ia sedang bertugas di atas sebuah kapal penumpang.

Saya yang belum pernah melihat kapal laut, berdecak kagum dengan mulut ternganga. Besar sekali kapal penumpang ini, begitu saya bergumam. KM Kerinci namanya. Ia membawa saya mengarungi lautan luas dan menginjakkan kaki ke beberapa pulau di Indonesia selama sebulan penuh.

Bertolak dari pelabuhan Tanjung Priuk, saya memulai petualangan baru di usia yang masih belia. Beberapa kota besar di Pulau Jawa, Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi menjadi tempat kami berlabuh untuk mengambil dan mengantar penumpang.

Pengalaman paling menakjubkan adalah ketika melewati sebuah tempat yang belakangan baru saya tahu bernama Segitiga Masalembo. Salah satu perairan yang terangker di Indonesia, dimana banyak terjadi kecelakaan kapal laut maupun udara.

Sebut saja peristiwa tenggelamnya Kapal Tampomas pada tahun 1981. Seingat saya memang suasana agak berbeda ketika melewati perairan itu. Sunyi, mistis. Walau mungkin karena masih berusia sangat muda saya belum punya rasa takut, malah berusaha memandang ke lautan lepas dan berharap melihat “sesuatu”. Hahaha! Kalau sekarang mungkin saya sudah meringkuk di balik selimut.

Pengalaman luar biasa juga saya alami ketika kapal melewati kawasan Laut Cina Selatan. Ombak begitu besar mengayun-ayun kapal dengan ganas, hingga saya bahkan tidak bisa berdiri tegak karena terhuyung-huyung mengikuti alunannya. Dari jendela kamar saya bisa melihat ombak memukul-mukul jendela dengan dahsyat. Ngeri. Namun lagi-lagi sebagai bocah berusia 11, saya belum kenal rasa mual karena mabuk laut. Saya justru mondar-mandir mengantarkan obat pening kepada seluruh pemain musik. Hahaha!

Saya juga pernah dilanda kebingungan ketika kapal bersandar di tengah laut dan melihat para penumpang berpindah lalu menaiki kapal-kapal kecil untuk mencapai daratan. Baru saya tahu waktu itu bahwa ternyata ada daerah yang tidak memiliki pelabuhan, sehingga kapal sebesar Kerinci tidak bisa bersandar di sana.

Jika melihat peta Indonesia tercinta, tiba-tiba saya sangat merindukan udara laut yang pernah begitu lama saya nikmati aromanya. Membayangkan keriangan setiap kali saya harus ikut berbaris untuk latihan pendaratan darurat. Melihat deretan sekoci diturunkan, memakai pelampung, dan mendengarkan aba-aba kapten kapal. Menjelajahi seluruh isinya, bahkan menikmati lezatnya sate bikinan sang kapten khusus untuk saya.

Jika semesta mengijinkan, ingin rasanya saya membawa suami dan anak-anak untuk mengelilingi ibu pertiwi. Melihat deretan kepulauan yang begitu luas, penuh dengan ragam budaya, dan adat istiadat yang memanjakan rasa dan mata.

Tujuh puluh lima tahun deretan pulau ini telah merdeka. Selama itu pula ia telah memberikan banyak nuansa. Tak selalu mulus dan melulu berbagi cinta. Pergulatan dan pertikaian memang selalu ada, karena banyaknya beda. Itu lah yang membuat Indonesia menjadi luar biasa.

Dirgahayu untukmu … Engkau kubanggakan.

Love, Rere

P A M I T


P A M I T

“Aku pergi dulu.”
“Eh, kemana Mas?”
“Hubungan ini enggak akan mulus. Harus diakhiri demi kebaikan kita berdua.”
“Mas …”

“Sum! Sum! Ngelamun! Ayo kerja!”

Bentakan Tuan Hadi membuyarkan lamunan Sumini. Ia kembali melanjutkan tugasnya mengepel lantai ruangan kantor megah itu.

Airmata mengalir dari sudut matanya. Betapa ia sangat merindukan aroma khas yang selalu datang dari tubuh sang suami, Manto. Sumanto, lelaki yang telah didampinginya selama 24 tahun masa pernikahan dengan segala pasang surutnya.

Dua puluh empat tahun lalu mereka mengikat janji dalam segala keterbatasan. Manto hanyalah pegawai kecil pada sebuah perusahaan percetakan. Gajinya hanya cukup untuk makan sehari-hari mereka berdua. Selama itu pun Sumini tidak pernah sama sekali mengeluhkan nasibnya. Walau hanya tinggal di sebuah rumah petak dan tidur di atas sebuah kasur sederhana.

Manto adalah lelaki baik hati yang selalu membuat Sumini merasa sangat beruntung meski hidup serba pas-pasan. Mereka sangat bahagia terutama setelah di tahun ke-10 pernikahan mereka, seorang bocah lelaki muncul sebagai cahaya yang semakin menyinari kehidupan. Damar, begitu nama yang mereka sematkan, berarti obor dalam bahasa Jawa. Ia memang terbukti menerangi kehidupan mereka setelah kelahirannya.

Sebagai pegawai rendahan, Sumanto sangat rajin dan bekerja dengan sungguh-sungguh. Hingga ketika sang pemilik percetakan beranjak tua dan mulai lemah, ia mempercayakan laju perusahaan padanya. Keberuntungan memang nyata berpihak pada Sumanto, karena sang pemilik adalah seorang lelaki yang melajang hingga di renta usianya. Sumanto adalah satu-satunya orang yang dengan setia menemani hingga akhir hayatnya.

Kehidupan Sumini dan Sumanto pun berubah membaik di tahun ke 20 pernikahan. Mereka tidak lagi perlu menahan segala keinginan, dan bisa makan apapun yang mereka inginkan. Sang putra, Damar, kini duduk di bangku sekolah menengah dan menjadi salah satu murid terpandai dengan prestasi baik di kelasnya.

Namun, seiring dengan kemakmuran hidupnya, Sumini mulai merasakan perubahan pada diri Manto. Lelaki yang kini tampak semakin muda dengan tubuh terjaga dan wangi parfum yang semerbak itu terasa semakin jauh. Ia tidak lagi pernah bertanya ke mana dan sedang apa istrinya. Rapat di sana, rapat di sini, itu selalu jawaban yang didapat Sumini. Namun perasaan aneh itu kerap ditepis dan Sumini menyibukkan diri dengan menjadi ibu rumah tangga seutuhnya, demi menyenangkan sang suami.

Bulan depan adalah ulang tahun perkawinan perak Sumini dan Sumanto. Sederet rencana sudah disusun dengan matang oleh Sumini. Sebuah restoran megah dengan hiasan cantik akan menjadi tempat mereka makan malam berdua. Damar bahkan telah menyiapkan sebuah hadiah istimewa untuk kedua orang tuanya.

Hingga malam itu sebuah kejadian menghempas rencana indah Sumini dan Damar. Sang bapak memilih untuk pergi meninggalkan rumah dengan alasan pernikahan mereka adalah sebuah beban. Sumini terhenyak, ia tak kuasa menahan tangis. Damar tampak tegar dan memeluk sang ibu dengan tangan kecilnya, erat sekali.

Entah apa yang ada di benak Manto. Ia seperti lupa bagaimana sang istri dengan setia mendampinginya di kala susah, dan tanpa ragu menghempas ketika dirinya semakin bersinar terang. Sumini hanya mampu pasrah. Namun tidak demikian dengan Damar. Ia yang begitu mengagumi sang bapak seperti mendapat sebuah mimpi buruk. Murid terpandai itu jatuh terpuruk. Ia bahkan harus rela mengulang pelajaran di kelas sebelumnya karena tidak mampu mengerjakan ujian akhir dengan baik.

Sumini harus keluar dari rumah mewah mereka karena kalah di pengadilan agama. Tanpa disadarinya, sang suami tidak pernah meletakkan namanya di dokumen apapun selama ini. Ia hanya memberi Sumini sejumlah uang untuk bertahan hidup, walau berjanji akan bertanggung jawab pada biaya sekolah Damar.

Janji tinggal janji … Sumini memilih pergi.

Perjuangan hidup membawanya pada pekerjaan sebagai petugas kebersihan di sebuah kantor megah di pusat kota. Damar, sang putra tercinta, memilih untuk mengakhiri hidupnya karena depresi. Sumini menemukannya sedang meregang nyawa setelah sebotol cairan pembasmi serangga masuk ke dalam tenggorokannya.

“Sum! Melamun lagi! Cepat bikinkan minuman untuk Bapak dan 2 orang tamu!”
“Oh … baik Bu.”

Ibu Sisi, sang sekretaris cantik, kali ini yang membuyarkan lamunan Sumini akan Sumanto. Sepuluh tahun berlalu namun lelaki itu dengan aroma tubuh khasnya tetap dirindukan setiap saat. Meski ia telah menorehkan luka yang begitu dalam di hati Sumini.

“Permisi, Pak. Ini minumannya.”
“Letakkan saja di atas meja, Sum. Terima kasih.”

BRAKK!

Nampan berisi 3 cangkir minuman panas itu terjatuh bersamaan dengan terhuyungnya tubuh Sumini yang mendadak hilang kesadaran.

“Astaga! Sum!”
“Aduh! Massss! Bajuku basahhhh ketumpahan minuman! Aaaaaahhh! Gimana sih pembantumu Mas Hadi!”
“Aduh maaf Dik Sinta, Mas Anto. Maaf. Sum! Sum! Pak Satpam angkat ini si Sumini! Sum! Bangun!”

“Mas … Ma … Manto.”

Sumini … pergi dalam diam. Ia terkena serangan stroke setelah melihat Sumanto bersama seorang wanita bernama Sinta, istri barunya. Kekasih gelapnya sejak Sumini mengandung Damar … yang sinarnya telah redup lebih dulu dalam kesunyian.

Tamat.

“No matter what I say or do,
I’ll still feel you here ’till the moment I’m gone.”
(Sara Bareilles)

Gravity – Sara Bareilles (Cover)

Love, Rere

S T R E N G T H


S T R E N G T H

Lihat deh tanaman kecil ini. Ia tumbuh liar di dalam pot keramik cantik, berisi sebuah pohon bonsai mungil yang bunganya berwarna merah dan konon rasanya manis. Ketika kecil saya suka sekali menghisap bunganya dan beranggapan bahwa ia berisi madu.

Tanaman kecil ini tiba-tiba saja tumbuh di sana tanpa saya sadari. Mungkin akar kecilnya terbawa dalam tanah yang dipakai untuk membonsai si bunga madu atau Red Ixora nama cantiknya.

Saya baru menyadari ternyata sempat lupa menyirami hingga 2 hari. Saya memang lalai kemarin, hingga sang tanaman kecil pun kering dan merunduk layu. Sedih hati melihatnya. Saya lalu membawanya ke dapur dan tetap menyiraminya seperti biasa.

“Tumbuh lagi ya kamu si kecil. Jangan menyerah,” begitu bisik saya padanya. Sambil berharap ia akan kembali berdiri tegak dan menunjukkan cantiknya.

Kemudian setelah meletakkannya di tempat biasa, saya coba mengawasi sambil berharap cemas. Saya takut ia malah terkulai lemas dan mati karena merana. Ternyata, ia kembali tegak berdiri dengan warna hijaunya yang justru semakin cemerlang! Saya merasa ia sedang tersenyum seraya berkata, “I will survive.”

Lalu saya merenung tentang kehidupan, sambil memperhatikan setiap lembar daun yang menempel di batang kecil yang kurus itu. Inilah hidup. Rapuh, kadang jatuh, kadang harus tegak berdiri walau hanya bersandar pada dahan yang nampak lemah tak berdaya.

Betapa hidup ini bak sebuah episode drama. Bagaimana jalan ceritanya, semua kehendak sang sutradara. Pengatur segala lakon kehidupan di dunia. Jika Ia ingin membalik semua kesenangan menjadi ujian, be it. Pun begitu sebaliknya. Sang pemain hanya bisa mengikuti apa mauNya.

Pasrah, itu saja yang bisa kita lakukan. Berserah atas semua garis yang ditentukan Sang Pencipta. Pasrah dan menerima dengan ikhlas semua suratan. Namun pasrah tetap harus dengan usaha keras, karena Ia tidak akan mengubah nasib umatNya yang tidak mau berusaha hingga ke titik penghabisan.

Untukmu yang sedang dirundung duka karena drama kehidupan, bertahan lah. Sebagaimana tanaman kecil ini berusaha untuk tetap hidup walaupun sempat tertunduk lesu. Jika harus merunduk karena layu terima saja, namun jadikan itu sumber kekuatan. Yakin lah, sang Pemilik kehidupan tidak akan melupakan umatNya yang kuat dan memilih untuk tetap tegak bertahan menghadapi badai kehidupan. Pertolongan pasti akan datang di waktu yang tepat … menurutNya. Percayalah.

Terima kasih wahai tanaman kecil, untuk kekuatan dan pelajaran hidup yang kau tunjukkan padaku pagi ini.

What doesn’t kill you make you stronger. (Kelly Clarkson)

Love, Rere

(Secangkir Kopi Hangat Emak)

Hitam Putih Perempuan (Secangkir Kopi Hangat Emak)


Hitam Putih Perempuan (Secangkir Kopi Hangat Emak)

Being a woman is never easy
Melalui banyak fase yang berakibat perubahan pada diri
Belum lagi siklus hormonal yang kadang bikin pusing sendiri
Mending jauh-jauh daripada kena usir

Being a woman is never easy
Masa muda harus benar-benar jaga diri
Kalau tak ingin masa itu terenggut dini

Being a woman is never easy
Setelah berbuntut dan menimang buah hati
Kesenangan pribadi harus rela tersisih

Being a woman is never easy
Menjaga yang tersayang kadang butuh otot besi
Namun penampilan tetap harus manis tak boleh basi

Ladies, mari saling mendukung
Berbagi cinta dan cerita untuk yang terkungkung
Tak perlu drama dan kelamaan merenung
Segera bangkit dan tegakkan punggung
Hitam putihnya dunia mari hadapi dengan senyum

Hitam putih challenge ini sungguh menarik. Melihat bagaimana kaum perempuan saling memdukung dan berbagi kekuatan satu sama lain. Melalui berbagi foto tanpa warna-warni.

Hanya hitam dan putih.

Ibarat hidup yang penuh dengan pasang surut. Kadang berpikir ia bahagia, ternyata hidupnya carut marut. Kadang menganggap ia menyebalkan, ternyata justru darinya didapat ilmu tentang kehidupan. Ahhh … sawang sinawangnya hidup.

The least we can do adalah berhenti memberi terlalu banyak komentar, terutama berbagi negativity. Karena terkadang di mata kita tampak hitam, ternyata ada putih di sana, pun sebaliknya. Berhati-hati dengan setiap ucapan, karena sejatinya pergumulan hidup setiap orang berbeda. We never know.

Pelukku untukmu semua yang sedang berjuang menghadapi kehidupan, dan berpacu menghadapi waktu. Berbahagialah menghadapi hiruk pikuknya. Karena ketika kita bahagia, tak akan ada waktu terbuang untuk membuat orang lain tidak bahagia.

Ladies, sisihkan waktu untuk menikmati hidupmu. Seruput hangat kopi di hadapan, agar senyum kembali terkembang di wajahmu.

Love, Rere

Hitam Putih


Hitam Putih

Hitam Putih
Karena hidup tak selalu berwarna bak pelangi
Kadang membosankan bahkan terlalu sepi
Menunggu bahagia, ia tak selalu datang sendiri

Wahai raga yang sedang tak berwarna
Sampai kapan jiwamu akan terpuruk merana?
Padahal banyak jalan mungkin terbuka
Jika netra berani melawan rasa

Duhai sukma yang sedang dirundung duka
Tataplah masa depan di hadapan
Tak perlu lagi menengok ke belakang
Jika hanya luka yang akan kau hirup aromanya

Beranikan diri menghadapi hari
Sampai hitam putihnya buana kau jalani
Hidup penuh warna pasti di ujung menanti
Tanpa perlu menunggu siapapun mengiringi

Bahagia itu adanya di hati
Bahagia itu tentang mencintai diri
Airmata segera sudahi
Bangkit dan segera maju sebelum mati

Mencintai diri sendiri itu butuh nyali
Berani melangkah itu bak pemantik api
Cintai jiwamu dengan sepenuh hati
Sirami dengan kasih agar ia senantiasa berseri

Life won’t sparkle unless you do!


Love, Rere

Boys Cry Too (Secangkir Kopi Hangat Emak)


Boys Cry Too (Secangkir Kopi Hangat Emak)

“Bunda, can we talk?”

Sederet kalimat sakti yang datang dari 3 buah hati di rumah dan sanggup membuat saya berhenti dari segala kegiatan. Termasuk ketika sedang asyik bermain scrabble yang biasanya sanggup membuat mata saya memelototi layar gawai tanpa henti.

Saya memang sengaja menyediakan waktu dan telinga untuk mendengarkan apapun cerita mereka. Termasuk hal-hal receh nan sepele yang biasanya dibagi si bungsu.

Rayyan memang saat ini lebih cerewet dibanding 2 kakak perempuannya yang beranjak dewasa. Pada mereka berdua kadang saya yang harus rajin bertanya tentang apapun, walau tetap menahan diri untuk tidak menjadi terlalu cerewet dan rese. Saya berusaha berada di dalam sepatu mereka demi menyelami dunia remaja. Proses yang bukan dengan otomatis saya dapat, namun melalui sederetan kesalahan.

Beruntung Lara dan Lana tumbuh besar bersama dan melewati masa tumbuh kembangnya berdua. Bak sepasang anak kembar yang tak terpisahkan. Mereka begitu akur bahkan jarang sekali bertengkar. Keakraban yang seringkali berdampak pada perasaan tersingkirnya sang adik lelaki.

Rayyan kerap mengeluh dan bersedih karena merasa diabaikan sang kakak. Untuk itu lah saya hadir sebagai sahabat baginya. Bahkan saya juga masih menemaninya tidur sambil sesekali menepuk-nepuk punggungnya. Mungkin bagi ilmu parenting saya akan dianggap memanjakan. Bagi saya, anak lelaki atau perempuan wajib mendapat kasih sayang dan perlakuan sama.

Saya bahkan membiasakan Rayyan untuk mengungkapkan perasaan dan isi hatinya. Mengatakan cinta dan berbagi pelukan. Jika ia ingin menangis, saya tidak pernah menahan dan berkata, “boys can not cry.” Saya biarkan ia menangis dan memeluknya sambil berkata, “everything will be alright, you will be fine.”

Moms, tidak perlu ragu memeluk anak lelakimu dan berpikir bahwa ia akan tumbuh menjadi lelaki cengeng yang lemah. Saya justru percaya bahwa anak lelaki harus memiliki hati yang lembut dan penyayang. Tidak perlu mencegah airmata yang mengalir dan berpikir bahwa tangisan akan melemahkan. Menangis justru tanda bahwa kita kuat dan mampu menghadapi setiap bulir kesedihan yang muncul dari setiap rasa sakit. Rasa sakit yang bisa dihadapi siapapun, lelaki maupun perempuan.

Saya hanya berpikir, anak-anak yang dibesarkan tanpa cinta kasih akan tumbuh dewasa pun tanpa rasa cinta dalam hatinya. Karena mereka tidak terbiasa mengungkapkan semua rasa, lalu menguburnya dalam diam, dan menganggap diri baik-baik saja. Percayalah, suatu hari ia akan meledak dengan hebat tanpa bisa terbendung.

Harapan saya hanya semoga kelak Rayyan tumbuh dewasa menjadi lelaki penyayang yang akan bersikap lembut pada sekitar dan pasangannya kelak. Tentu saja dibarengi dengan ilmu tentang tanggung jawab dan disiplin yang semua dilakukan dengan cinta kasih. Semoga.

“I love you, Bunda.”
“I love you more,
Nak.”
“I love you the most,
Bunda.”

Love … it will never be over.

Love, Rere.

Kenalan, yuk!


Kenalan, yuk!

“Suka baking ya, Bun?”

Melihat beberapa postingan saya tentang baking, seorang sahabat bertanya apakah saya memang hobi membuat kue atau roti.

“Sama sekali enggak,” demikian jawab saya padanya. Hahaha!

Jika dibandingan dengan membuat kue, memanggang roti, atau membuat makanan sejenis, saya lebih memilih untuk memasak. Tidak telaten rasanya jika harus mengaduk adonan lama-lama, atau menguleni hingga lengan pegal-pegal, atau membentuk satu demi satu penganan. Beda sekali dengan masakan. Satu kali masak, saya bisa menyediakan sekian banyak porsi tanpa harus lama-lama berdiri di dapur.

Namun tak suka bukan berarti saya menolak untuk mencoba. Justru karena keengganan itu saya jadi tertarik untuk belajar. Ya, pilihan saya jatuh untuk belajar di sebuah studio.

“Apa bedanya dengan belajar sendiri lewat internet? Malah gratis.”

Betul banget. Banyak sekali mereka yang dengan sukarela berbagi resep bahkan video tutorial langkah demi langkah membuat beragam masakan. Kadang saya juga dengan rajin mencari postingan seperti ini, lho. Mencatatnya, kemudian beberapa kali mencoba sendiri. Sebagian berhasil, meskipun banyak yang gagal dengan sukses. Hahaha!

Memutuskan untuk mengikuti kelas membuat kue dan roti di sebuah tempat tentu saja dengan beberapa pertimbangan. Salah satunya adalah tips dan trik dari mereka yang ahli di bidang ini. Satu hal yang tidak mudah saya dapat dari internet, karena beberapa tutorial hanya menyajikan hasil akhir yang cantik. Padahal sebelumnya mereka melakukan banyak trial and error di balik layar tanpa kita sadari.

Pertimbangan selanjutnya adalah keseruan memasak bersama para sahabat. Meskipun saya bukan orang yang terlalu suka bepergian, tapi bertemu mereka lalu memasak hingga tertawa bersama, adalah salah satu cara melepas penat dan rutinitas harian di rumah. Beda lho rasanya memasak sendiri dengan bersama teman. Seru!

Lambat laun saya makin cinta dengan perbakingan. Pupus sudah keyakinan bahwa saya dikutuk oleh semua oven di dunia ini. Ternyata saya hanya belum kenal, makanya belum cinta.

Jadi, keluar dari zona nyaman memasak itu ternyata seru juga, lho. Seseru hasil baking saya beberapa hari ini dengan mencoba beberapa resep kekinian dengan hasil yang kece berat. Burnt Cheese Cake, Volcano Garlic Bread, dan Camembert Noix it is, guys!

Wow! Your cake and breads are awesome, Bunda! So yummy!” dan ini yang membuat saya makin bersemangat mencoba banyak hal baru.

Jadi … masih mau bilang enggak suka bikin ini itu? Cobaaaa kenalan duluuu.

Love, Rere

Terlanjur Mencinta


Terlanjur Mencinta

“Mas, mau ke mana?”
Meeting. Enggak usah ditunggu. Aku pulang malam.”
“Hati-hati ya, Mas.”

Sebuah kecupan seadanya mendarat di dahi Ayumi. Datar. Tanpa gairah.

Dua puluh lima tahun usia pernikahan mereka, Ayumi merasa ada yang berubah pada diri Aldi, sang suami. Hambar. Sekedar melakukan kewajiban sebagai sepasang suami istri, terutama di hadapan 3 putri mereka yang beranjak dewasa. Si sulung, Alya, bahkan sebentar lagi akan naik pelaminan.

Aldi adalah sosok ayah idola bagi 3 putrinya.Tampan, bertanggung jawab, penyayang, dan setia. Persis seperti gambaran mereka tentang laki-laki idaman.

“Aku akan mencari calon suami seperti ayah. Harus seperti ayah,” begitu selalu mereka membayangkan sosok seorang suami. Seperti Aldi.

****

“Pagi, cantik. Sudah bangun?”
“Pagi, Mas. Sudah dong. Mas sedang apa?”
“Sedang berdiri di depan rumahmu. Makan siang, yuk.”
“Astaga! Kamu selalu memberi kejutan! Aku suka.”

***

Happy Anniversary Ibu dan Ayah. Semoga selalu mencinta hingga akhir hayat. Selamat menikmati pemandangan cantik dari hotel, tanda cinta kami bertiga. Love, Alya, Alina, Aulia.

“Terima kasih, Nak. Cantik sekali kartu, cake, dan bunganya. Terima kasih juga hadiah menginap di hotelnya. Pemandangannya indah sekali dari jendela kamar,” tulis Ayumi pada sebuah pesan singkat untuk ketiga putrinya.

Ya, ulang tahun pernikahan perak itu sangat luar biasa. Sebuah hotel dengan pemandangan menawan, buket bunga segar, dan sebuah cake cantik, hadiah dari ketiga putri kesayangannya.

Hadiah pernikahan perak yang dinikmatinya sendiri … tanpa Aldi di sisi.

Mata Ayumi menerawang jauh mengingat kejadian yang ia alami 2 minggu sebelumnya. Sebuah pesan singkat berisi foto Aldi sedang menggandeng mesra seorang perempuan cantik di suatu tempat, terkirim ke gawainya dari deretan nomor asing yang tidak bernama. Ayumi mengenali tempat di foto itu karena dulu ia dan Aldi sama-sama menimba ilmu di sana. Di sebuah kota tempat awal cinta mereka bersemi.

Perempuan itu, Soraya namanya, yang pesan singkat bernada mesranya juga terkirim bersama dengan beberapa foto mereka berdua dalam berbagai pose. Termasuk juga bukti pengiriman bunga, beberapa barang, nota restoran, dan hotel.

Hati Ayumi hancur. Tepat di hari ulang tahun pernikahan peraknya, ia harus ikhlas melepas Aldi yang lebih memilih menemui perempuan lain.

***

“Maafkan aku, Mas. Aku terlanjur mencinta dan tak mampu melupa. Semoga istrimu ikhlas melepasmu menjadi milikku.”

Senyum Soraya mengembang sambil jemari lentiknya mengirim pesan singkat ke sebuah nomor … milik Ayumi.

(Tamat)

Song: Maafkan Aku, Terlanjur Mencinta – Tiara Andini (cover)

Selamat Makan, Nak! (Secangkir Kopi Hangat Emak)


Selamat Makan, Nak! (Secangkir Kopi Hangat Emak)

Pagi tadi saya melihat sebuah status yang isinya kurang lebih menanyakan kenapa para lelaki harus mencari istri yang pandai memasak. Bukankah mereka sedang membangun rumah tangga, bukan rumah makan?

Hahaha! Saya ketawa sih membacanya. Kemudian berpikir sambil menghirup wanginya kopi hangat di hadapan saya.

Pernah kah saya berpikir bahwa saya dijadikan bak rumah makan di rumah? Hmm … sependek ingatan saya sih belum pernah. Selama ini saya menyukai seluruh kegiatan di dapur, bahkan sempat rajin menerima pesanan masakan dari beberapa pelanggan.

Terpaksa kah saya melakukan kegiatan masak memasak di rumah selama ini? Jawabannya adalah sama sekali tidak. Saya melakukannya dengan senang hati dan gembira, tanpa paksaan atau keterpaksaan. Bahkan dengan penuh semangat belajar banyak menu baru untuk disajikan di rumah.

Wahai para remaja putri atau teman-teman perempuan yang belum menikah. Percaya lah, kalian akan sangat bahagia ketika mendengar sang suami memuji masakan anda semua bahkan lebih memilih untuk makan di rumah, sesederhana apapun masakan anda. Bahkan dengan bangga membawanya ke tempat kerja, dalam sebuah kotak makan unyu, tanpa ragu dan malu.

Itu belum seberapa. Senyum anda juga pasti mengembang selebar-lebarnya ketika mendengar anak-anak mengatakan dengan bangga bahwa teman-teman sekolahnya menganggap anda “cool”. Hanya karena mereka mengagumi hasil buatan tangan anda di dalam kotak makan, yang selalu berbeda tiap hari hingga mereka selalu penasaran dengan isinya.

“Your Mom so cool! The food looks delicious and always nice to look at.”

Belum lagi pujian dari sahabat, teman, teman suami, atau keluarga yang berkesempatan makan di rumah anda dan dengan tulus mengatakan betapa lezatnya rasa masakan anda. Bahagianya mungkin lebih dari rasa lelah yang muncul setelah selesai memasak, dan melihat dapur bak kapal pecah.

Tapi eh tapi, ada nilai edukasi juga di rumah kami lho. Meski dengan suka hati saya memasak beragam menu, anak-anak juga harus belajar untuk tidak cerewet dan menjadi picky eater. Saya membiasakan mereka untuk being grateful, sesederhana apapun masakan yang saya buat. Mereka harus paham bahwa ada banyak sekali anak seusia mereka di luar sana yang tidak bisa menikmati makanan seperti mereka di rumah. Jadi, mereka tidak boleh banyak protes dan harus banyak bersyukur. Makan apapun yang ibunya masak, dan selalu berterima kasih atas segala anugerah yang didapat dari Sang Pencipta.

Saya juga mengajarkan mereka untuk terbiasa dan mengenal isi dapur. Ini adalah salah satu dari sekian banyak life skills yang saya wariskan untuk hidup mereka kelak. Jadi mereka tetap bisa survive di mana pun mereka tumbuh dewasa nanti. Saya toh tidak bisa selamanya memasak untuk mereka, kan?

Suatu hari nanti anak-anak harus hidup mandiri dan mampu bertahan sendiri. Jika memasak hal yang paling sederhana saja tidak mampu, bisa dibayangkan betapa tipisnya kantong mereka kelak, karena harus jajan setiap hari.

Jadi, masih mau menganggap kemampuan memasak ini sepele? Think again, ladies.

Jangan merendahkan diri dan menganggap bahwa kegiatan memasak akan menjadikan anda bak rumah makan di rumah sendiri. Tersenyum lah dengan bangga hati karena bisa berkata, “Gue dong, masak sendiri buat anak-anak dan suami.”

Love, Rere

Love Is … Being Responsible


Love Is … Being Responsible

“Enggak usah masak dan bikin cake lah, Bunda. Beli saja gampang, enggak capek.”

“Enggak mau, ah. Buat apa saya belajar bikin cake kalau masih beli juga?”

Suami saya yang sangat baik. Ia memang tidak mau saya terlalu lelah mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Selalu khawatir saya akan jatuh sakit karena kelelahan. Hingga sang istri kerap diingatkan untuk istirahat dan banyak tidur. Ia tahu bahwa istrinya tipikal perempuan yang tidak bisa diam, pun tidak bisa dilarang alias keras kepala.

Well, sang istri hanya berusaha melakukan tugas dan kewajibannya sebagai seorang ibu dengan sepenuh hati. Baginya, ini hanya lah sebagian kecil dari bentuk tanggung jawabnya di rumah terhadap anak-anak. Mereka yang diamanahkan kepada sang istri untuk dijaga dengan baik. Hingga ia merasa bertanggung jawab dengan apapun yang masuk ke dalam tubuh mereka.

Meski ia bisa saja dengan gampang membeli apapun, tanpa harus susah memasak atau repot sendiri mempersiapkan makanan. Contohnya untuk hari spesial anak-anak seperti kemarin.

Tak jarang ia juga bertanya dalam hati, “Kenapa sih mau susah sendiri? Bukannya lebih gampang hanya keluar duit tapi tanpa keringat dan pegal sekujur badan, ya?”

Hmm … inilah cinta. Terdengar klise tapi begitulah kenyataannya.

Jika bukan atas nama cinta yang begitu besar, rasanya mudah saja baginya untuk meninggalkan segala tanggung jawab di belakang. Namun sang istri hanya ingin mewariskan kebiasaan baik bukan sekedar harta duniawi. Ia hanya berharap kelak mereka melakukan hal yang sama untuk keluarga masing-masing. Memberikan segenap cinta di setiap sentuhan tangan dan peluhnya tanpa syarat.

Pada saat yang sama sebagai seorang ibu, ia juga sedang mengajarkan arti tanggung jawab pada ketiga buah hatinya. Bahwa ketika telah berani memutuskan untuk membangun sebuah keluarga, ada tanggung jawab besar di sana. Bukan sekedar memenuhi kebutuhan materi namun juga ada kewajiban untuk selalu meningkatkan kemampuan diri.

Ibu … adalah awal seorang manusia mengenal dunia. Sejatinya semua pengalaman dan kesiapan untuk menghadapi juga matang dipikirkan. Karena hidup bukan sekedar bersenang-senang, namun ada tanggung jawab di dalamnya. Semua adalah bekal para penerus menghadapi dunia dengan segala dinamikanya.

Selamat menjalani hari-harimu Ibu, lakukan semua dengan bahagia dan cinta, hingga tak ada kata tak bisa.

Love, Rere

Rumput Tetangga Lebih Hijau?


Rumput Tetangga Lebih Hijau? “Bermula dari titik awal … setelahnya tidak akan kembali”. Sebaris kata ini terlontar dari bibir seorang pembaca kartu Tarot di film berjudul “Rumput Tetangga”. Film bergenre komedi yang diperankan Titi Kamal, Raffi Ahmad, Donita, dan lain lain, yang saya tonton kemarin. Film bertema komedi yang justru sukses membuat saya berlinang air […]